Beruang kutub yang ditemukan berkembang meskipun kekurangan es laut menawarkan harapan bagi spesies | Hewan

Beruang kutub telah menjadi wajah berbulu dari krisis iklim, dengan para ahli menyarankan hewan itu bisa apa saja selain menghilang dalam beberapa dekade saat es laut Arktik yang mereka buru mencair.

Tetapi sekarang para peneliti mengatakan mereka telah menemukan sekelompok dari mereka di Greenland tenggara yang bertahan meskipun kekurangan es laut hampir sepanjang tahun.

Tim mengatakan beruang kutub – yang tampaknya telah diisolasi dari kelompok lain selama beberapa ratus tahun – bertahan berkat es air tawar dari gletser yang mengalir ke laut.

Para peneliti menambahkan bahwa meskipun ada ekspektasi penurunan tajam dalam jumlah beruang kutub di Arktikpenemuan ini menawarkan secercah harapan, terutama karena kondisi di Greenland tenggara saat ini mirip dengan yang diperkirakan di Kutub Utara menjelang akhir abad ini.

“Saya pikir mereka dapat mengajari kita sesuatu tentang di mana sejumlah kecil beruang kutub yang langka mungkin berkeliaran di Kutub Utara yang bebas es,” kata Dr. Kristin Laidre, penulis pertama dari pembelajaran dari Universitas Washington yang bekerja dengan Institut Sumber Daya Alam Greenland.

Grafik beruang kutub

Tulis di jurnal SainsLaidre dan rekan melaporkan bahwa studi mereka tentang pergerakan, genetika, dan demografi subpopulasi beruang kutub di sepanjang garis pantai timur Greenland mengungkapkan adanya dua kelompok berbeda, salah satunya hidup di atas 64 derajat utara dan yang lainnya di bawah, di tenggara pulau.

Tim mengatakan bahwa yang terakhir memenuhi kriteria untuk subpopulasi baru beruang kutub – membawa jumlah yang diidentifikasi sejauh ini dari 19 menjadi 20 – mencatat bahwa hewan tersebut adalah beruang kutub yang paling terisolasi secara genetik di Kutub Utara. Pergerakan mereka dibatasi oleh fitur-fitur seperti medan pegunungan dan Greenland Ice Cap di barat, perairan terbuka di timur, dan kurangnya habitat yang cocok di selatan.

READ  Liberia berjanji untuk mencegah serangan di Pantai I. dari wilayahnya | Berita Pantai Gading

“Mereka terisolasi secara geografis, genetik, dan demografis, yang berarti mereka tidak berinteraksi dengan beruang lain,” kata Laidre, meskipun dia menekankan kelompok itu tidak berevolusi menjadi spesies baru.

“Sesekali ada imigran yang datang dan menambahkan keragaman genetik ke dalam kelompok,” tambah Laidre. “Tetapi karena mereka sangat terisolasi secara geografis, mereka tidak memiliki banyak masukan genetik dari beruang kutub lain dari bagian lain Kutub Utara.”

Sepintas, kondisi di Greenland tenggara mungkin tampak seperti habitat yang tidak mungkin bagi beruang kutub, karena es laut hadir kurang dari sepertiga tahun ini. Tetapi ketika gletser di fjord bergerak menuju laut, es yang pecah tidak hanya dapat menimbulkan gunung es, tetapi juga berkumpul di depan gletser, memberikan apa yang disebut Laidre sebagai “lanskap mengambang” tempat mereka dapat berburu sepanjang tahun. bulat.

“Apa yang kita ketahui tentang beruang kutub adalah bahwa memiliki es laut selama sekitar 100 hari setahun terlalu sedikit bagi beruang untuk bertahan hidup,” katanya. “Alasan mereka dapat melakukannya di lingkungan yang terisolasi ini adalah karena mereka memiliki lapisan es tambahan.”

Daftar untuk Edisi Pertama, buletin harian gratis kami – setiap pagi hari kerja pukul 7 pagi BST

Ini bukan pertama kalinya beruang kutub melakukan perjalanan di sepanjang front glasial, tetapi tim mengatakan kelompok yang baru diidentifikasi – diperkirakan berjumlah beberapa ratus orang – tidak biasa karena banyak karakteristik seperti itu penting untuk kelangsungan hidup mereka.

Namun, Laidre mengatakan habitat seperti itu langka dan kemungkinan akan berubah dengan pemanasan global, sementara kumpulan gen beruang kecil di Greenland tenggara dapat terbukti bermasalah jika beruang imigran berhenti muncul.

Profesor Andrew Derocher, ahli beruang kutub di University of Alberta yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan penelitian menunjukkan beruang kutub di tenggara Greenland adalah kelompok genetik yang berbeda dengan isolasi dan perkawinan sedarah – meskipun dia mengatakan kurangnya tetap sulit untuk tahu apakah ini adalah subpopulasi baru.

“Saya menduga bahwa ketika iklim terus menghangat di Kutub Utara, penelitian ini mencerminkan pola yang akan muncul lebih sering: penurunan kelimpahan ditambah dengan imigrasi yang rendah akan menghasilkan kelompok beruang kutub yang berbeda secara genetik tersebar di Kutub Utara. Kutub Utara yang, dengan pemanasan terus-menerus, akan hilang seiring waktu,” katanya.

“Kondisi tubuh rendah dan tingkat kelahiran rendah yang dilaporkan di Greenland tenggara menunjukkan bahwa kelompok beruang ini mungkin sudah hidup di ambang kegigihan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.