Berjalan selama 40 menit tiga kali seminggu dapat menyegarkan materi putih di otak, penelitian menunjukkan

Berpartisipasi dalam aktivitas fisik seperti berjalan dapat memiliki efek positif pada otak seseorang seiring bertambahnya usia, menurut sebuah studi baru.

Peneliti Colorado State University (CSU) mengamati orang di atas 60 tahun untuk melihat apakah aktivitas fisik berdampak positif pada kemampuan otak mereka untuk menyegarkan materi putih yang menghubungkan sel-sel di otak.

Mereka menemukan bahwa berjalan kaki selama 40 menit setidaknya tiga kali seminggu dapat membantu menyegarkan materi putih otak dan membuat orang tua tetap kuat secara kognitif.

Hasil penelitian menawarkan orang tua cara mudah untuk menjaga otak mereka tetap sehat dan aktif lebih dalam dalam hidup mereka.

Para peneliti menemukan bahwa anggota penelitian yang berusia di atas 60 tahun memiliki lebih banyak materi putih dan melakukan tes memori dengan lebih baik

Materi putih adalah jaringan di bagian otak terbesar dan terdalam yang menghubungkan bagian otak dan sumsum tulang belakang dengan serabut saraf.

Materi putih yang sehat terkait dengan memori yang lebih baik, pemecahan masalah yang lebih baik, dan peningkatan keterampilan kognitif.

Untuk penelitian yang diterbitkan dalam jurnal NeuroImage, tim merekrut 247 peserta dari kelompok usia.

Setiap peserta berusia antara 60 dan 80 tahun, tidak kidal, memiliki penglihatan setidaknya 20/40, dan melakukan sedikit aktivitas fisik dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Para peneliti ingin memastikan bahwa para peserta masih memiliki tingkat keterampilan kognitif yang memadai meskipun aktivitas mereka terbatas, dan kemudian membagi mereka menjadi tiga kelompok yang berbeda.

Salah satunya adalah kelompok kontrol, di mana peserta diberi program peregangan teratur dan latihan aktivitas rendah lainnya.

Kelompok lain akan berjalan kaki selama 40 menit tiga kali seminggu.

READ  Bersiaplah, robot anjing membantu manusia menjelajahi gua planet Mars

Kelompok terakhir melakukan latihan menari tiga kali seminggu, tugas kelompok yang paling menuntut fisik dan mental.

Peserta menjalani pemindaian otak pada awal penelitian dan enam bulan kemudian, yang melihat kesehatan dan fungsi materi putih materi putih mereka.

Mereka yang berpartisipasi dalam dua kelompok terakhir memiliki otak dan tubuh yang lebih sehat setelah enam bulan berpartisipasi dalam program tersebut.

Mereka jelas menjadi lebih bugar secara fisik.

Materi putihnya juga tampaknya telah diperbarui, para peneliti menemukan pada pemindaian MRI otaknya.

Mereka yang menjadi bagian dari kelompok berjalan menunjukkan hasil terbaik dan juga melakukan tes memori terbaik.

Para peneliti percaya kelompok tari tidak sebaik kelompok jalan kaki karena mereka menghabiskan banyak waktu berdiri di tempat dan menerima instruksi dari guru, tidak seperti kelompok jalan kaki, yang secara konsisten aktif.

Kelompok yang aktivitasnya agak stagnan benar-benar melihat materi putih mereka menyusut, dan mereka melakukan lebih buruk pada beberapa tes kognitif.

Tetap aktif di usia lanjut dapat membuat orang lebih sehat dan lebih produktif secara kognitif

Tetap aktif di usia lanjut dapat membuat orang lebih sehat dan lebih produktif secara kognitif

dr. Agnieszka Burzynska, rekan penulis studi dan profesor ilmu saraf dan pengembangan manusia di CSU, mengatakan The New York Times bahwa tidak banyak penelitian tentang materi putih.

Materi abu-abu sering menjadi subjek banyak penelitian di otak, dan belum ada penelitian lebih lanjut tentang materi putih yang dilakukan hingga saat ini.

Banyak yang bahkan percaya bahwa materi putih bersifat pasif, tetapi para ilmuwan sekarang tahu bahwa materi putih memengaruhi banyak fungsi otak.

Sampai beberapa dekade yang lalu, beberapa ilmuwan bahkan tidak percaya bahwa struktur otak dapat berubah sepanjang hidup.

READ  Penelitian terbaru menunjukkan bahwa suhu alam semesta semakin hangat

Sejauh ini, konsensus ilmiah adalah bahwa otak tidak lagi beradaptasi dan membentuk sel-sel baru setelah masa kanak-kanak, tetapi hanya akan hancur dalam perjalanan hidup.

Para peneliti tidak yakin apakah hasil penelitian ini berlaku untuk orang yang lebih muda, meskipun mereka merekomendasikan orang untuk menjalani gaya hidup aktif agar tetap sehat.

Hasilnya memberikan “kasus kuat untuk bangun dan bergerak” untuk melindungi materi putih otak, kata Burzynska kepada Times.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *