Berita langsung: Hong Kong akan melarang penerbangan penumpang dari AS, Inggris, dan Australia

Pemain tenis Serbia Novak Djokovic diberikan pengecualian untuk bermain di Australia Terbuka di Melbourne bulan ini, yang memicu reaksi marah dari pejabat kesehatan dan penduduk.

Tennis Australia mengatakan pengecualian medis diberikan kepada Djokovic, juara bertahan Australia Terbuka, setelah “proses peninjauan yang ketat” oleh dua panel ahli medis independen, termasuk satu yang ditunjuk oleh Departemen Kesehatan Victoria.

Pemain, 34, menolak untuk mengkonfirmasi status vaksinasi tetapi secara terbuka menentang vaksinasi wajib.

Craig Tiley, direktur turnamen Australia Terbuka, menegaskan kembali bahwa semua pemain tenis, penggemar dan staf harus diimunisasi sepenuhnya “kecuali ada alasan nyata untuk pengecualian harus diberikan” untuk memastikan keselamatan semua peserta.

Dia mengatakan kepada penyiar 9News bahwa pengecualian itu diberikan kepada segelintir pelamar, termasuk Djokovic, setelah proses peninjauan yang “melampaui” apa yang harus dipatuhi oleh orang-orang yang tidak divaksinasi yang memasuki Australia. . “Pada akhirnya, itu keputusan para ahli medis,” katanya.

Ini memicu reaksi keras di Victoria, negara bagian tuan rumah turnamen tenis, yang baru-baru ini muncul dari beberapa pembatasan penguncian terberat di dunia dan di mana pemerintah telah menuntut agar beberapa pekerja divaksinasi sepenuhnya.

Stephen Parnis, seorang dokter dan mantan wakil presiden Asosiasi Medis Australia, mengatakan di media sosial bahwa keputusan untuk mengizinkan Djokovic membayar mengirimkan “pesan mengerikan kepada jutaan orang” yang berusaha mengurangi risiko Covid-19. “Saya tidak peduli seberapa bagus dia sebagai pemain tenis. Kalau menolak divaksin, tidak boleh masuk,” ujarnya.

READ  Elizabeth Warren dan Cory Booker Positif Covid di Tengah Wabah Omicron AS | Elizabeth warren

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *