Berbulan-bulan tanpa mengganti masker, dokter muda meninggal karena pendarahan otak

HOUSTON, KOMPAS.com – Seorang dokter muda di Texas, Amerika Serikat ( SEBAGAI), meninggal karena pendarahan otak, salah satunya karena tidak pernah berubah topeng N95-nya bertahan selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan, menurut keluarganya.

Dokter muda bernama Adeline Fagan (28) asal LaFayette, New York, sudah 2 bulan mengidap Covid-19 karena tidak mengganti masker yang mengakibatkan pendarahan otak parah.

Dilaporkan Surat harian Pada Rabu (10/7/2020), Fagan merawat seorang pasien positif virus corona di IGD HCA Houston Healtchcare West, dan ia terjangkit Covid-19 pada Juli lalu.

Baca juga: Mendapat kritik dari warga, polisi New York kini harus memakai topeng

Keluarganya mengatakan kurangnya APD menjadi penyebab kematiannya, tetapi tidak diketahui bagaimana Fagan tertular virus, yang secara resmi dikenal sebagai SARS-CoV-2.

“Adeline punya Masker n95 dan namanya tertulis di atasnya, ”kata saudara perempuannya Maureen (23) Penjaga.

“Adeline memakai masker N95 yang sama selama berminggu-minggu, jika tidak berbulan-bulan.”

Baca juga: Diuji negatif untuk Covid-19, Biden: masker adalah perangkat medis yang penting

Menurut pedoman Agency for Disease Control and Prevention (CDC), masker N95 dapat digunakan kembali hingga lima kali.

HCA Houston adalah bagian dari jaringan rumah sakit terbesar di “Negeri Paman Sam”, HCA Healthcare.

Dalam beberapa bulan terakhir, National Nurses Union mengeluhkan sejumlah pelanggaran protokol keselamatan kerja, seperti memaksa staf yang terinfeksi virus corona untuk terus bekerja.

Tapi di Penjaga rumah sakit mengatakan tidak ada kebijakan penggunaan masker berulang kali.

Baca juga: Trump positif terkena Corona, berikut daftar kali dia kesal karena tidak ingin memakai topeng

“Protokol kami didasarkan pada pedoman CDC, termasuk rekan kerja yang mengenakan masker N95 setelah setiap giliran kerja dan menerima masker lain pada awal giliran kerja berikutnya,” kata Kepala Petugas Medis Dr Emily Sedgwick.

READ  Paus Fransiskus mengunjungi dan mencium tangan mantan Paus Benediktus XVI

Fagan adalah salah satu dari 250 pekerja kesehatan ( nakes) meninggal karena virus korona di negara bagian selatan dan barat Amerika Serikat, menurut Berita Kaiser Health.

Usia rata-rata kematian petugas kesehatan akibat Covid-19 untuk staf medis adalah 57, dibandingkan dengan 78 untuk populasi umum, menurut laporan proyek. Tersesat di garis depan.

Pemakamannya akan berlangsung pada Sabtu (10/10/2020).

Baca juga: Menanggulangi kabut di kaca mata, seniman Jepang ini menciptakan topeng ramen untuk membuat Anda lapar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.