Bagaimana Jupiter bisa begitu besar? Para astronom sekarang menganggapnya “memakan” bongkahan planet lain | Berita sains dan teknologi

Mereka tidak menyebut Jupiter “Raja Planet” tanpa alasan. Ini sangat besar, sangat berat, dan sekarang para ilmuwan berpikir itu memakan potongan planet lain untuk menjadi sebesar itu.

Itu benar, raksasa gas, dinamai dewa Yunani dan Romawi, dikatakan telah menyerap sejumlah kecil “planetary tensimals” dalam perjalanan untuk mengklaim tempatnya sebagai planet terbesar di tata surya.

Teori tersebut berasal dari tim astronom internasional yang dipimpin oleh Yamila Miguel dari SRON Netherlands Institute for Space Research dan diuraikan dalam sebuah artikel di Astronomi & Astrofisika.

Ini mengikuti berita dari tahun lalu bahwa para ilmuwan NASA dikejutkan oleh penemuan planet ini Bintik Merah Besar semakin cepat.

Ketika misi luar angkasa Juno NASA tiba di Jupiter pada 2016, para ilmuwan melihat sekilas keindahan luar biasa planet kelima dari Matahari.

Di sebelah Bintik Merah Besar yang terkenal, Jupiter Ternyata penuh dengan badai, memberikannya hampir tampilan dan mistisisme lukisan Van Gogh.

Tapi apa yang ada di bawah lapisan luar tidak segera jelas.

Namun, Juno mampu mengukur variasi tarikan gravitasi di berbagai lokasi di permukaan planet, memberi para astronom informasi tentang apa yang ada di bawahnya.

Apa yang mereka temukan bukanlah komposisi yang homogen dan tercampur dengan baik, tetapi konsentrasi “logam” yang lebih tinggi – elemen yang lebih berat daripada hidrogen dan helium – menuju pusat planet.

Tim astronom mengatakan penjelasan yang paling mungkin adalah bahwa Jupiter menyerap banyak “rangsangan planet” dan terus bertambah besar.

Planetesimal termasuk dalam kelas benda yang diperkirakan telah menyatu ke Bumi dan planet-planet lain setelah mengembun dari konsentrasi materi yang menyebar di awal sejarah Tata Surya.

READ  Lautan mulai kehilangan ingatannya, para ilmuwan memperingatkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.