Azeem Rafiq meminta maaf setelah pesan teks anti-Semit historis muncul

Azeem Rafiq telah meminta maaf setelah sebuah pesan teks muncul di mana ia menggunakan cercaan anti-Semit pada tahun 2011 ketika berbicara tentang pemain kriket lainnya.

Kesaksian Rafiq di depan komite khusus parlemen pada hari Selasa yang menggambarkan pelecehan dan diskriminasi yang dia hadapi selama dua periode di Yorkshire mengungkap budaya rasisme institusional dalam kriket county dan mengakibatkan beberapa pemain lain membuka akun mereka sendiri.

Namun, dia terpaksa menghadapi komentarnya sendiri sebelumnya pada hari Kamis setelah sebuah laporan oleh. pesan sejarah terungkap Waktu. Dalam sebuah wawancara dengan mantan pemain kriket Leicestershire Ateeq Javid, Rafiq menuduh pemain ketiga enggan mengeluarkan uang untuk makan malam tim karena “dia adalah seorang Yahudi”.

Dalam sebuah pernyataan, Rafiq mengatakan dia marah pada dirinya sendiri, “malu” dan menjadi “orang yang berbeda” hari ini.

“Gambar pertukaran ini dari awal 2011 dikirimkan kepada saya hari ini. Saya kembali untuk memeriksa akun saya dan itu adalah saya. Saya sama sekali tidak punya alasan,” tulis Rafiq.

“Saya malu dengan pertukaran ini dan sekarang telah menghapusnya agar tidak menyinggung lebih banyak lagi. Saya berusia 19 tahun saat itu dan saya berharap dan percaya bahwa saya adalah orang yang berbeda hari ini. Saya sangat marah pada diri sendiri dan meminta maaf kepada komunitas Yahudi dan semua orang yang tersinggung.”

Pada hari Selasa, mantan ketua Yorkshire Roger Hutton mengatakan dia yakin klub county secara institusional rasis dan mengumumkan bahwa mereka telah diminta untuk menghentikan penyelidikan atas tuduhan Rafiq.

Rafiq menahan air mata saat dia bersaksi, menggambarkan perasaan “terisolasi dan terhina” selama waktunya di klub dan mengklaim bahwa istilah rasis “digunakan sepanjang waktu”, terutama di bawah pembinaan Andrew Gale dan kapten oleh Gary Ballance, dan terpengaruh beberapa pemain profil tinggi lainnya.

READ  Solskjaer dipecat, Man United kini harus menunjuk Pochettino! : Okezone Bola

Rafiq juga menuduh direktur kriket Yorkshire Martyn Moxon melakukan intimidasi sistematis, termasuk wabah pada hari pertama Rafiq setelah putranya lahir mati. Moxon, yang saat ini dipecat dari pekerjaannya karena penyakit yang berhubungan dengan stres, menghadapi panggilan berulang kali untuk mengundurkan diri.

Pada hari Rabu, Rafiq mengatakan dia berharap “gerbang banjir” sekarang terbuka dan “ratusan ribu” dapat berbagi pengalaman rasisme mereka di kriket county.

Rafiq mengatakan “rasisme bukan lelucon” dan mengakui bahwa dia “tidak sempurna” selama karirnya sebagai pemain kriket profesional.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *