Awas para orang tua, ada virus dan bakteri yang bekerja sama untuk …

Memuat…

JAKARTA – – bakteri baru ditemukan itu bisa bekerja virus umumnya menyebabkan penyakit otak yang parah di bayi di Uganda. Hasilnya terkait dengan studi baru yang baru saja dipublikasikan di situs web Live Science. (Baca juga: Hanya 20%, Pembangunan Pelabuhan Kali Adem terhenti karena Covid-19)

Menurut National Institute for Neurological Disorders and Stroke (NINDS), kelainan otak yang dikenal sebagai hidrosefalus ini melibatkan penumpukan cairan yang tidak normal di rongga otak dan merupakan alasan paling umum untuk operasi otak pada anak kecil. Sekitar 400.000 kasus baru hidrosefalus didiagnosis pada anak-anak di seluruh dunia setiap tahun.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Science Translational Medicine, penyakit ini tetap menjadi beban utama di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Sekitar setengah dari semua kasus hidrosefalus terjadi setelah infeksi sebelumnya dan disebut sebagai “hidrosefalus pasca infeksi” menurut penelitian. Namun, hingga saat ini para ilmuwan belum mengetahui mikroba mana yang menginfeksi bayi, dan mengidentifikasi patogen tersebut merupakan kunci pencegahan penyakit tersebut.

Selama hampir 20 tahun, sebuah rumah sakit kecil di Uganda bernama CURE Children’s Hospital telah merawat ribuan kasus hidrosefalus pada anak-anak. “Hidrosefalus adalah penyakit bedah saraf paling umum di masa kanak-kanak yang kita amati dalam populasi yang kita rawat,” kata direktur studi Dr. Edith Mbabazi-Kab Bachelor, Direktur Riset CURE Children’s Hospital di Uganda.

Ia mengatakan, jika tidak diobati pada anak di bawah usia 2 tahun, hidrosefalus akan memperbesar ukuran kepala. Hal ini menyebabkan kerusakan otak dan mayoritas anak akan meninggal. Yang lain menjadi cacat fisik atau kognitif.

Oleh karena itu, sekelompok peneliti internasional berangkat untuk memahami apa yang menyebabkan penyakit otak ini. “Tiga belas tahun yang lalu ketika saya mengunjungi Uganda dan melihat aliran anak-anak dengan hidrosefalus setelah terinfeksi, saya bertanya kepada dokter, ‘Apa masalah terbesar yang tidak dapat Anda selesaikan?'” Kata Penulis Senior Steven J Schiff, Ketua Profesor Sikat. Teknik dan Profesor Teknik dan Ilmu Mekanik, Bedah Saraf, dan Fisika di Penn State.

READ  Microsoft menghapus fitur berbagi Twitter langsung dari konsol Xbox • Eurogamer.net

Schiff dan timnya menganalisis darah dan cairan serebrospinal dari 100 bayi di bawah usia 3 bulan yang dirawat di Rumah Sakit Anak CURE karena hidrosefalus – 64 di antaranya mengembangkan kondisi setelah terinfeksi. Dokter tahu mereka terinfeksi karena bayinya mengalami penyakit serius, kejang, atau pencitraan otak menunjukkan tanda-tanda infeksi sebelumnya. Dan ada bayi tanpa infeksi sebelumnya (gambar otak dan tes lain menunjukkan masalah lain yang menyebabkan penyakit seperti tumor atau kista)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.