Auckland, Tertutup dari Dunia oleh Covid, Masuk Daftar Kota Terbaik Lonely Planet untuk Dikunjungi | Auckland

Bukti lebih lanjut bahwa kita semua menginginkan apa yang tidak dapat kita miliki, Auckland mengambil tempat pertama dalam peringkat ‘kota terbaik untuk dikunjungi’ Lonely Planet – meskipun saat ini sedang dikunci, di pusat wabah Covid dan dilarang dari seluruh negara dan dunia.

Pengumuman itu memicu beberapa hiburan di Selandia Baru, mengingat bahwa siapa pun yang sekarang mencoba mengunjungi kota yang terkunci dapat menghadapi denda yang besar dan waktu penjara. “Ini semacam planet yang sepi di tingkat penguncian 3,” tulis seorang warga di media sosial. “Itu mungkin berarti seluruh dunia berada dalam situasi yang sangat buruk,” jawab yang lain.

Pemeringkatan tersebut tentu saja untuk kota-kota yang akan dikunjungi pada tahun 2022, dan Lonely Planet tidak diragukan lagi optimis bahwa di beberapa titik tahun depan kota itu akan dibuka kembali untuk turis.

Walikota Auckland Phil Goff mengatakan dalam siaran pers peringkat itu “akan memberi sektor pariwisata dan perhotelan Auckland dorongan nyata ketika mereka mulai pulih dari penguncian Covid-19 dan pembukaan kembali perbatasan”.

Tetapi tenggat waktu untuk Selandia Baru dan Auckland yang melonggarkan perbatasan mereka masih tertunda. Untuk saat ini, semua pengunjung potensial – bahkan mereka yang berasal dari tempat lain di Selandia Baru – harus diberikan pengecualian hukum untuk melintasi perbatasan kota yang dijaga ketat. Kota ini berada dalam penguncian Level 3, dengan sebagian besar toko, kafe, dan restoran ditutup untuk pengunjung, dan larangan pertemuan di dalam.

Bagi wisatawan yang ingin memasuki negara itu, perjalanan apa pun pada akhirnya masih bisa memakan waktu beberapa bulan. Saat ini, hanya warga negara Selandia Baru dan penduduk tetap atau mereka yang memiliki visa pekerja penting yang diizinkan masuk. Bahkan bagi mereka, aksesnya sangat sulit: Anda harus memesan fasilitas isolasi dan karantina yang dikelola oleh pemerintah negara tersebut. Permintaan untuk tempat-tempat ini jauh melebihi pasokan, dengan daftar tunggu mencapai lebih dari 30.000.

Minggu ini pemerintah mengumumkan akan mulai memperpendek masa karantina untuk pelancong yang divaksinasi penuh dan mengizinkan beberapa orang yang kembali untuk mengasingkan diri di rumah di beberapa titik sebelum Maret tahun depan – tetapi memperjelas bahwa prioritas mereka adalah memfasilitasi kembalinya warga Selandia Baru dari luar negeri. sebelum mengizinkan turis masuk.

Namun ketidakhadiran Auckland yang lama dari kancah internasional tampaknya telah membuat hati para editor perjalanan semakin mesra. “[New Zealand’s] Kota terbesar dan paling beragam selalu indah, tetapi konsekuensi yang tidak diinginkan dari Covid-19 adalah berkembangnya kancah budaya Auckland, memberikan cahaya baru pada kreativitas lokal yang menarik, ”kata Lonely Planet di pintu masuknya ke kota.

Menurut sebuah pernyataan tertulis, kota-kota itu “dinilai berdasarkan kriteria ketepatan waktu, pengalaman unik, faktor wow, dan keberlanjutan.”

Ini bukan pertama kalinya Auckland naik ke peringkat teratas internasional: Pada bulan Juni, Wellington dan Auckland menduduki peringkat teratas Economist Intelligence Unit untuk kota-kota paling layak huni – terutama karena status bebas Covid. Berita itu disambut dengan keheranan di Selandia Baru, mengingat perjuangan kedua kota dengan perumahan dan infrastruktur yang tidak terjangkau.

READ  Amoeba "Brain Eaters" yang ditemukan di Texas, AS, demikian penjelasan para ahli LIPI

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *