Apa yang terjadi pada tubuh di luar angkasa? Astronot Tim Peake menjelaskan perubahan seperti flu yang “tidak biasa” | Sains | berita

Luar angkasa adalah tempat yang sangat berbahaya bagi manusia – semua orang tahu itu. Tapi Anda mungkin tidak tahu bahwa hanya meninggalkan atmosfer bumi juga bisa memiliki efek mendalam pada tubuh. Tim Peake mengungkapkan perubahan halus yang Anda perhatikan saat melayang di luar angkasa.

Menghabiskan waktu di luar gravitasi dapat memiliki beberapa perubahan nyata pada tubuh Anda.

Banyak astronot pulang ke rumah dan menemukan bahwa mereka sedikit lebih tinggi – dan semakin lama mereka pergi, semakin tinggi mereka.

Pada tahun 2018, astronot Jepang Norishige Kanai mengumumkan bahwa ia telah tumbuh hampir satu inci setelah menghabiskan hanya tiga minggu di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Tidak adanya gravitasi memungkinkan tulang belakang di tulang belakang menyebar terpisah, meningkatkan ketinggian.

BACA JUGA: ‘Ledakan’ jilatan api matahari dari matahari dalam perjalanannya untuk menghancurkan bumi hari ini

“Anda langsung merasakan efek tanpa bobot,” kata Peake kepada Express.co.uk.

“Saat energi utama gagal dan Anda memasuki keadaan tanpa bobot, Anda merasakan pergeseran dalam cairan tubuh Anda.

“Anda merasa wajah Anda bengkak, hidung Anda sedikit tersumbat, Anda bisa merasakan tekanan intrakranial Anda meningkat, dan Anda bisa merasakannya.

“Ini seperti Anda sedang pilek atau flu dan Anda memiliki sensasi hidung tersumbat.

“Ketika Anda keluar dari pesawat ruang angkasa dan dibiarkan mengapung secara alami, Anda telah memperhatikan bahwa bahu Anda jauh lebih membungkuk; mereka suka berada di sana.

“Hanya gravitasi yang menarik Anda ke dalam bumi. Jadi Anda merasakan tubuh Anda membentuk posisi semi-janin, posisi santai dan alami dalam keadaan tanpa bobot. Ini sangat tidak biasa.”

Astronot juga bisa tiba di Bumi jauh lebih mudah daripada saat mereka pergi.

READ  Gambar baru yang menakjubkan menunjukkan aurora di Mars

Adalah umum untuk kehilangan massa otot tanpa gravitasi.

Cairan dalam tubuh juga cenderung bergerak ke atas karena gravitasi tidak menariknya ke bawah.

Namun, ini berarti ada lebih banyak tekanan pada mata, yang dapat menyebabkan masalah penglihatan.

Namun, astronot cenderung tidak memperhatikan perubahan jangka panjang ini, kata Peake.

“Perubahan yang terjadi selama beberapa minggu – keropos otot dan tulang – tidak Anda rasakan,” tambahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *