Antonio Conte telah mengindikasikan kemungkinan target berikutnya dalam sebuah wawancara dengan manajer Arsenal

Ini merupakan awal yang mengecewakan untuk musim ini bagi Arsenal dan mereka saat ini berada di dasar klasemen Liga Premier setelah kalah dalam tiga pertandingan pertama mereka.

Penembak kalah 2-0 pada matchday pertama di Brentford yang baru dipromosikan sebelum dikalahkan oleh Chelsea dan juara bertahan Manchester City.

Mikel Arteta telah menguji bentuk ini dalam hal masa depan jangka panjangnya dan kemampuannya untuk membawa sepak bola Eropa kembali ke Stadion Emirates.

Namun, mereka memercayai pemain Spanyol itu dengan bisnis musim panas mereka setelah menghabiskan lebih dari £ 130 juta ketika Aaron Ramsdale, Ben White dan Martin Odegaard semuanya bergabung dengan biaya besar.

Direktur teknis Edu juga keluar dan mendukung Arteta dalam sebuah wawancara Olahraga Langit dan berharap dia bisa membalikkan nasib mereka.

Namun, jika kemerosotan Arsenal baru-baru ini berlanjut, dia bisa menjadi manajer berikutnya yang meninggalkan perusahaan dan Antonio Conte adalah salah satu nama yang dikaitkan dengan kembalinya ke Inggris.

Sesuai Outlet Spanyol Fichajes, Arsenal telah “menghubungi” Conte dan laporan tersebut menuduh bahwa ada “kesepakatan awal” antara kedua pihak.

Peran kepemimpinan terakhir pria Italia itu adalah di Inter Milan musim lalu dan dia mengisyaratkan kemungkinan target berikutnya mengingat minat potensial The Gunners.

Setelah memimpin Inter meraih gelar Serie A untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, dikatakan bahwa inventarisnya tidak jauh lebih tinggi dan dia menolak pindah ke Tottenham Hotspur musim panas ini.

Berbicara kepada Gazzetta dello Sport untuk membahas mengapa dia memutuskan untuk tidak mengambil pekerjaan di Spurs, dia berkata, “Saya mencari proyek sebagai gantinya dan saya siap untuk tinggal di rumah jika sesuatu tidak meyakinkan saya.

READ  "Gareth sangat positif": Kieran Trippier menyambut baik pembicaraan tim Southgate | Inggris

Conte tetap dikaitkan dengan Arsenal

“Ini berkaitan dengan visi, kejujuran, dan prinsip. Secara umum, saya menyukai tantangan dan telah menerima banyak tantangan selama karir saya.

“Bahkan klub top yang saya latih tidak pernah menjadi favorit ketika saya tiba.

“Tetapi jika sesuatu tidak meyakinkan saya, saya memilih untuk tidak menerimanya, terlepas dari uangnya.”

Conte brilian di Chelsea, membawa mereka meraih dua trofi utama di kedua musimnya, termasuk gelar Liga Premier.

Dia telah menyuarakan keinginannya untuk melihat klub berjalan lagi di luar Italia – indikasi bahwa Arsenal mungkin menjadi tantangan baru baginya jika performa buruk mereka berlanjut dan Arteta pergi.

Dia menambahkan: “Saya ingin mendapatkan lebih banyak pengalaman di luar negeri.

“Saya pikir saya tidak puas hanya dengan satu situasi yang nyaman. Sebaliknya, saya selalu memilih situasi yang paling sulit.

“Sebagai pemain saya memenangkan semua yang bisa dimenangkan, tetapi saya juga banyak kalah.

“Ketika Anda kalah, itu membuat Anda ingin tidak melihatnya lagi, jadi Anda melakukan apa pun yang Anda bisa untuk menyampaikannya kepada pemain Anda sebagai pelatih kepala.

“Itu semua berasal dari bekas lukamu dan keinginan untuk tidak bertambah lagi.”

Bos The Gunners menghadapi apa yang mungkin menjadi pertandingan terpentingnya di kantor ketika mereka memukul Norwich City pada 10 September.

Ini adalah penampilan pertama mereka sejak kekalahan 5-0 yang mengecewakan di Manchester City, di mana Granit Xhaka diusir keluar lapangan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *