Alat pemadam ban mengklaim lebih dari 600 SUV ‘dilucuti’ dalam semalam | Aktivisme lingkungan

Kelompok aktivis iklim, Tire Extinguishers, mengklaim aksi malam terbesarnya terhadap SUV, dengan lebih dari 600 kendaraan “dilucuti” di sembilan negara.

Pada malam yang menandai enam bulan sejak peluncuran kampanye, yang mendorong orang untuk mengempis secara diam-diam ban SUV, para juru kampanye mengambil tindakan di Inggris, Prancis, Jerman, Swiss, Belanda, di Norwegia, Denmark, Republik Ceko, dan Kanada.

“Warga pemberani di seluruh dunia tadi malam … mengempiskan ban sedikitnya 600 SUV, tepat dua bulan sebelum KTT iklim UN Cop27 dibuka di Mesir,” kata Tire Extinguishers. Kelompok itu mengatakan jumlah itu kemungkinan akan meningkat, dengan lebih banyak laporan tindakan yang diharapkan.

“Gerakan ini sekarang telah mengempiskan ban dari sekitar 9.000 SUV di kota-kota di seluruh dunia sejak Maret, terus menerus, dan diperkirakan akan melampaui target 10.000 SUV yang kempes pada Natal,” tambah pernyataan itu.

Kelompok itu mengatakan tujuannya adalah untuk “membuat tidak mungkin memiliki SUV di daerah perkotaan di seluruh dunia”, mengutuk kendaraan itu sebagai “emisi mewah” yang tidak berguna, dipamerkan oleh orang kaya, yang merupakan bencana iklim, menyebabkan polusi udara dan membuat jalan kita lebih berbahaya”.

Dia menunjuk pada penelitian yang diterbitkan pada tahun 2019 oleh Badan Energi Internasional yang menemukan bahwa SUV adalah penyebab terbesar kedua dari peningkatan emisi karbon dioksida global selama dekade terakhir. Tetapi kelompok itu juga menentang SUV listrik “dengan alasan bahwa mereka masih berbahaya di daerah perkotaan”.

Kampanye ini dikoordinasikan melalui situs web yang memuat instruksi tentang penggunaan lentil atau kacang-kacangan lainnya untuk memblokir katup pada ban SUV agar tidak terbuka, perlahan-lahan mengempiskannya. Mereka menyerukan militan untuk melakukan serangan sabotase malam hari dan meninggalkan selebaran di kaca depan setiap kendaraan yang menjelaskan kepada pemilik mengapa mereka menjadi sasaran.

Pemilik SUV yang menjadi korban kampanye tersebut termasuk John Browne, mantan kepala eksekutif BP, dan aktor EastEnders Jessie Wallace, yang memposting gambar surat yang ditinggalkan oleh juru kampanye di Instagramberkomentar, “Bajingan ini harus dikurung.”

Sebuah sumber Kepolisian Metropolitan mengatakan pasukan tidak dapat mengkonfirmasi klaim oleh Pemadam Ban bahwa tindakan telah diluncurkan di London. Investigasi di dalam pasukan tidak mengungkapkan dokumen tentang kelompok itu, katanya. Kami bertanya-tanya apakah mengempiskan ban mobil tanpa merusaknya bahkan merupakan kejahatan.

Pergeseran ke tindakan terselubung menandai pergeseran dari sikap Extinction Rebellion, Just Stop Oil dan kampanye iklim baru-baru ini lainnya, yang telah meminta anggota untuk mempertanggungjawabkan setiap tindakan yang berpotensi melanggar hukum, dengan penangkapan dan penuntutan berikutnya menjadi bagian integral dari protes mereka. strategi.

“Gerakan iklim belum cukup menggunakan taktik rahasia sejauh ini,” kata juru bicara Pemadam Ban. “Pada akhirnya, kami ingin menunjukkan kepada orang-orang bahwa sabotase untuk menyelamatkan nyawa adalah sah dan kami membutuhkan lebih banyak lagi. Jika pencemar tidak berhenti mencemari karena kami bertanya dengan sopan, kami protes, kami mengambil tindakan langsung konvensional – lalu apa yang tersisa? »

READ  XI mendebarkan Newcastle dengan empat pemain lagi untuk memastikan tempat di Eropa | Sepak Bola | olahraga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.