500 tentara bayaran Rusia yang kelelahan di tangan 40 prajurit AS berperang di Suriah, 300 tewas, tidak ada satu pun tentara AS yang terluka – semua halaman

Sosok.ID – Amerika Serikat (AS), terlibat dalam pertempuran yang diklaim New York Times sebagai gencatan senjata paling berdarah Suriah.

Pada saat itu, tembakan artileri begitu gencar sehingga pasukan komando Amerika harus bersembunyi di lubang perlindungan.

Serangan salvo adalah “menu” pembuka dari serangan empat jam di bulan Februari yang melibatkan 500 tentara. Suriah dan tentara bayaran Rusia.

Setelah pertempuran empat jam, lebih dari 200-300 penyerang tewas dan sisanya mundur di bawah serangan udara AS, meninggalkan tubuh rekan-rekan mereka.

Baca juga: Meminta AS untuk melepaskan persaingan geopolitik, China meminta negara-negara ASEAN untuk waspada terhadap strategi Indo-Pasifik Washington

Sementara itu, dari 40 tentara Amerika yang menjaga pos kecil di Suriah timur, tidak ada yang tewas.

Rincian acara pada 7 Februari diperoleh setiap hari The New York Times berdasarkan sejumlah dokumen yang dilengkapi dengan wawancara.

Dokumen dan wawancara tersebut mengkonfirmasi salah satu pertempuran paling berdarah yang dilancarkan pasukan AS di Suriah sejak penempatan mereka dalam perang melawan ISIS.

Pentagon menggambarkan pertempuran itu sebagai upaya untuk mempertahankan diri dari serangan oleh unit pasukan Suriah yang pro-pemerintah.

Baca juga: Selama 20 tahun, Prabowo sekarang dilarang digerebek di Amerika setelah mencabut boikot India, tampaknya itulah tujuan Amerika.

Dalam sejumlah wawancara, personel militer AS yang terlibat dalam pertempuran tersebut mengatakan mereka sangat gugup ketika melihat ratusan tentara musuh, kendaraan tempur dan artileri bersiap untuk penyerangan.

Kemungkinan bentrokan antara pasukan AS dan Rusia telah lama menjadi perhatian, terutama karena dua rival Perang Dingin itu berada di sisi berlawanan dalam Perang Saudara Suriah.

Beberapa hari sebelum serangan dimulai, di berbagai sisi Efrat, Rusia dan Amerika Serikat mendukung berbagai kelompok yang memerangi ISIS di provinsi kaya minyak Deir el-Zor, yang berbatasan dengan Irak. .

Perwira AS telah berulang kali memperingatkan tentang peningkatan tersebut, tetapi perwira Rusia mengatakan mereka tidak memiliki kendali atas pasukan di dekat sungai.

Baca juga: Mantan pejabat CIA mengecam kehancuran AS jika Donald Trump terpilih kembali sebagai presiden AS

Sebaliknya, peralatan pengintai AS yang menangkap transmisi radio mengungkapkan percakapan dalam bahasa Rusia di antara pasukan.

Dokumen diterima Waktu New YorkMereka hanya menyebut pasukan yang berkumpul di tepi Sungai Efrat sebagai “pasukan pro-pemerintah”. Yang bertugas adalah tentara reguler Suriah dan milisi bersenjata.

Namun, intelijen militer AS menambahkan bahwa ada sejumlah besar tentara bayaran Rusia di pasukan tersebut.

READ  Kasus virus Corona di India mencapai 6 juta

Para tentara bayaran, menurut intelijen militer AS, kemungkinan besar adalah anggota Warner Group, sebuah perusahaan yang biasa digunakan Kremlin untuk melakukan misi rahasia yang tidak dapat dikaitkan dengan pemerintah Rusia.

Baca juga: Membunuh 200.000.000 Orang Tak Bersalah, Pasukan Indonesia Yang Terlibat Invasi Timor Leste Ternyata Hanya “ Alat ” Yang Digunakan Amerika Serikat, Dokumen Rahasia Ini Buktikan

“Komando tertinggi Rusia di Suriah memastikan mereka bukan bagian dari pasukan Rusia,” kata Menteri Pertahanan Jim Mattis bulan lalu.

Mattis mengatakan dia memerintahkan Jenderal Joseph F. Dunford Jr., komandan angkatan bersenjata, untuk menyerang dan menghancurkan mereka. “Dan mereka melakukannya,” kata Mattis.

Pada hari pertempuran meletus, satu tim pasukan khusus yang terdiri dari 30 Delta Force dan US Rangers serta milisi Kurdi dan Arab berjaga di sebuah pos kecil dan berlari di dekat ladang gas Conoco. , tidak jauh dari kota Deir al-Zor.

Sekitar 20 mil jauhnya, di sebuah pangkalan, tim Baret Hijau dan satu peleton Marinir melihat layar komputer mereka.

Baca juga: Irak seperti mimpi buruk di siang bolong, dua lusin jet tempur dari operasi Babilonia Israel menghancurkan reaktor nuklir kebanggaan Saddam Hussein

Mereka melihat rekaman dari drone tersebut dan kemudian mengirimkan informasi tersebut kepada pasukan di pos Conoco.

Pada pukul 15.00, pasukan Suriah mulai menjepit pasukan AS dan Sekutu di ladang gas Conoco. Pada malam hari, lebih dari 500 personel dan 27 kendaraan tempur termasuk tank, menghidupkan penggerebekan tersebut.

Sementara itu, di Pangkalan Udara Al Udeid di Qatar dan Pentagon, perwira militer dan analis intelijen menyaksikan “drama” tersebut.

Komandan memberi pengarahan kepada pilot dan personel darat saat jet tempur di daerah itu disiagakan.

Baca juga: Bukan Cuma Konflik 2 Negara, Pertempuran Armenia-Azerbaijan ternyata Perang Dunia Ketiga, Bukan Cuma Turki Tapi Beberapa Negara Lain Buktinya!

Di lokasi misi, Baret Hijau dan Marinir sedang mempersiapkan kekuatan reaksi 16 orang dengan kendaraan anti ranjau. Mereka bersiap jika pasukan pengawal lapangan gas Conoco membutuhkan bantuan.

Mereka memastikan persenjataan lengkap dan memastikan kendaraan mereka membawa rudal anti-tank, kacamata pelindung panas, makanan, dan air minum.

Pukul 20.30, tiga tank T-762 buatan Rusia dengan berat hampir 50 ton dengan meriam 125 milimeter menuju lapangan gas Conoco.

READ  Trump dituduh tidak membayar pajak penghasilan selama 10 tahun Page semua

Mengetahui hal ini, tim reaksi yang disiapkan oleh Baret Hijau bersiap untuk melakukan tugasnya.

Baca juga: Militer AS diam-diam membersihkan nyawa para pemimpin teroris di Suriah dengan senjata rudal rahasia di pedang

Di pos Conoco, pasukan AS melihat barisan tank dan kendaraan tempur menuju mereka pada pukul 22.00, keluar dari permukiman yang membuat mereka tidak terdeteksi.

Setengah jam kemudian, pasukan Suriah yang dibantu oleh tentara paruh baya. Setengah jam kemudian, pasukan Suriah yang dibantu oleh tentara bayaran Rusia memulai serangan mereka.

Dokumen menunjukkan bahwa pos penjagaan Conoco diserang oleh tank, artileri, dan mortir. Hujan peluru memenuhi udara dengan debu dan kerang.

Komando AS kemudian menggunakan debu sebagai penutup saat bergerak menyerang menggunakan rudal anti-tank dan senapan mesin.

Baca juga: Rusia memasang radar yang mampu melacak F-35 secara akurat di atas Iran, Amerika dalam keadaan siaga

Dalam 15 menit pertama, perwira AS menghubungi komandan Rusia untuk menghentikan serangan.

Dalam upaya menghentikan serangan yang gagal, pasukan AS melepaskan tembakan peringatan menggunakan meriam howitzer. Namun, pasukan penyerang terus maju.

Kemudian, dari jauh, jet tempur F-22, F-15E Amerika, pembom B-52, helikopter serang AC-130 dan Apache AH-64 serta drone Reaper tiba dalam gelombang.

Selama tiga jam berikutnya, serangan udara dan artileri Angkatan Laut menghancurkan pasukan musuh, tank, dan kendaraan tempur lainnya.

Selama waktu ini, kekuatan reaksi bergerak menuju medan perang.

Baca juga: Israel sangat ingin menyerang Suriah, rezim Assad memasang korps untuk melindungi aset Iran

Dalam suasana gelap dengan jalan yang penuh lubang bom, perjalanan sejauh 20 mil sangat sulit, dan truk pengangkut tidak menyalakan lampu.

Pengemudi truk hanya mengandalkan kamera sensor termal untuk mencapai medan perang.

Ketika Baret Hijau dan Marinir mendekati ladang gas Conoco pada pukul 23.30, mereka terpaksa berhenti. Hujan tembakan artileri musuh terlalu berbahaya bagi mereka untuk maju.

Mereka menunggu sampai serangan udara bisa menghentikan tembakan artileri musuh. Di Conoco, pasukan komando Amerika, yang terkena tembakan artileri musuh, kekurangan amunisi.

Pada pukul 1:00, ketika frekuensi tembakan artileri menurun, Baret Hijau dan Marinir mulai bergerak menuju pos Conoco dan mulai menembaki musuh.

Baca juga: Kembalinya tembakan! Niat Senapan Iran, IDF malah meremukkan Forpost Rusia dengan lisensi IAI negaranya dan mengakhiri kerugian puluhan miliar.

READ  Rusia siap membekukan semua hulu ledak nuklirnya

Pada saat ini, beberapa jet tempur Amerika telah kembali ke pangkalan, kehabisan bahan bakar atau amunisi.

Dengan kedatangan pasukan tambahan, jumlah tentara Amerika di lokasi pertempuran kini menjadi 40 orang.

Mereka menahan posisi mereka, sementara di sisi lain tentara bayaran Rusia turun dari kendaraan dan maju dengan berjalan kaki.

Sejumlah Marinir kehabisan peluru senapan mesin dan rudal Javelin tersebar di beberapa titik.

Beberapa Baret Hijau dan Marinir melepaskan tembakan dari tempat perlindungan mereka.

Baca juga: Gaji lumayan, jam kerja fleksibel, dan tunjangan lebih baik, algojo ISIS ini mengungkapkan penghasilannya setelah memecat lebih dari 100 kepala manusia

Yang lainnya berada di dalam truk sambil menembakkan senapan mesin yang dipasang di atap truk.

Satu jam kemudian, pasukan musuh mundur dan pasukan Amerika berhenti menembak.

Dari pos mereka, tim komando AS melihat tentara bayaran Rusia dan milisi Suriah mengambil tubuh rekan-rekan mereka.

Sementara di pihak AS, tidak ada staf yang terluka sedangkan dari aliansi Kurdi-Arab hanya satu orang yang terluka.

Korban tewas dalam pertempuran 7 Februari itu beragam.

Awalnya, Rusia mengatakan hanya empat warganya yang tewas. Seorang perwira Suriah mengatakan sekitar 100 tentara Suriah tewas.

Baca juga: Pertempuran udara! F-16 Turki menembak jatuh dua Su-24 Suriah, perang semakin brutal

Sedangkan di dokumen diperoleh The New York Times menyerukan kematian 200 hingga 300 tentara pro-Presiden Bashar al-Assad.

Namun, sejumlah pertanyaan tetap ada, khususnya tentang informasi tentara bayaran Rusia dan alasan mereka menyerang pasukan Amerika.

Pejabat intelijen AS mengatakan pasukan penyerang adalah bagian dari kelompok Wagner yang berada di Suriah untuk merebut ladang minyak dan gas untuk pemerintah Assad.

Pejabat intelijen AS mengatakan tentara bayaran dijanjikan bagian dalam produksi ladang minyak dan gas.

Tentara bayaran tidak memiliki koordinasi langsung dengan militer Rusia di Suriah, meskipun para pemimpin Grup Wagner telah menerima penghargaan di Kremlin dan menerima pelatihan di pangkalan militer AS.

Sementara itu, pasukan Rusia di Suriah menegaskan bahwa mereka tidak terlibat dalam penyerangan militer AS itu.

(Dari Hardoko)

Artikel ini telah diterbitkan pada Kompas.com dengan judul “Kisah komando Amerika melawan 500 tentara bayaran Rusia di Suriah


Written By
More from Kaheela Miah

Perang pecah di Nagorno-Karabakh, OKI mengutuk ‘agresi’ Armenia

Memuat… JEDDAH – Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) mengutuk serangan itu Armenia...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *