Xi menyerukan solidaritas regional

UNTING ASIA-PASIFIK Presiden Tiongkok Xi Jinping berbicara melalui tautan video di Beijing, ibu kota Tiongkok, pada pertemuan para pemimpin bisnis kerja sama ekonomi Asia-Pasifik ke-28 pada Jumat, 12 November 2021. FOTO XINHUA

BEIJING: Usulan Presiden China Xi Jinping untuk memperdalam kerja sama regional pada pertemuan ekonomi APEC ke-28 menciptakan konsensus untuk mengatasi kesulitan dan memberikan dorongan bagi pemulihan ekonomi global, kata pakar asing.

Mempromosikan pembangunan komunitas Asia-Pasifik dengan masa depan bersama sangat penting, kata Bambang Suryono, ketua Pusat Studi Inovasi Asia, sebuah wadah pemikir Indonesia.

Untuk kawasan Asia-Pasifik, gotong royong memerangi pandemi saat ini menjadi prioritas utama, kata Suryono.

Sementara China melakukan yang terbaik untuk mencegah dan mengendalikan epidemi di dalam negeri, China secara aktif membantu negara-negara di kawasan Asia-Pasifik, kata Suryono, seraya menambahkan bahwa proposal China tidak hanya akan menguntungkan pemulihan ekonomi kawasan, tetapi Melakukan hal ini juga akan meningkatkan kemakmuran dan stabilitas di seluruh dunia.

China telah mengambil langkah-langkah konkret untuk mengimplementasikan visi komunitas Asia-Pasifik dengan masa depan bersama, kata pakar tersebut.

Mempertahankan multilateralisme untuk mempromosikan ekonomi Asia-Pasifik yang lebih terbuka adalah pilihan yang jelas, kata Vo Dai Luoc, mantan direktur Institut Ekonomi dan Politik Dunia di Akademi Ilmu Sosial Vietnam.

“Dengan China yang kini menjadi negara penting di dunia dan paling sukses selama ini dalam penanggulangan Covid-19, negara-negara berkembang sangat mengharapkan bantuan China baik dalam memerangi pandemi maupun dalam pemulihan ekonomi,” ujar pakar tersebut.

Cen Zhiwei, profesor ekonomi di Kyoto Sangyo University, menyatakan bahwa Xi telah mengusulkan untuk mempromosikan pembangunan berbasis inovasi dan mengatakan: “Usulan Xi memiliki makna yang mencerahkan dan bersejarah bagi pembangunan masa depan dan koeksistensi damai kawasan Asia-Pasifik.”

READ  Selamat datang di window dressing, berikut adalah rekomendasi saham analis

James Laurenceson, direktur Institut Hubungan Australia-China di University of Technology Sydney, menunjukkan bahwa pandemi telah mendorong tren menuju digitalisasi ekonomi dan e-commerce.

China mendapatkan daya tarik di kawasan ini, tidak hanya karena merupakan salah satu pengecer terbesar di kawasan ini, tetapi juga karena “China sejauh ini merupakan pemimpin dunia dalam perdagangan (e-commerce) ini,” kata Laurenceson.

Gu Qingyang, profesor di Sekolah Kebijakan Publik Lee Kuan Yew di Universitas Nasional Singapura, setuju dengan pidato Xi tentang mengejar “pembangunan inklusif dan berkelanjutan,” mengatakan itu adalah arah penting untuk pembangunan global.

China telah melakukan upaya besar dalam pembangunan hijau, yang memberikan kontribusi penting bagi respons global terhadap perubahan iklim dan mempromosikan pembangunan hijau, kata Gu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *