Woke Mob pada hari Rabu mengkritik serial Netflix Tim Burton karena memilih aktor kulit hitam sebagai pengganggu

Massa yang terbangun telah menyebut reboot Netflix Addams Family yang sukses dari Tim Burton rasis karena memilih aktor kulit hitam sebagai pengganggu.

Acara hari Rabu — yang memecahkan rekor 341,2 juta jam menonton, mendorong Stranger Things ke posisi teratas di Netflix — dibintangi oleh aktris Latina Jenna Ortega sebagai tokoh utama dan aktor kulit hitam Joy Sunday dan Iman Marson sebagai pengganggu.

Karakter Marson, Lucas Walker, juga merupakan putra dari walikota korup yang memiliki Pilgrim World, sebuah museum dan taman hiburan yang merayakan para penjajah.

Penggambaran itu memicu kegilaan media sosial, yang mengklaim pertunjukan itu rasis karena dibintangi aktor kulit hitam sebagai penjahat.

Seorang pengguna Twitter bernama Jack menulis: “Tim Burton akhirnya memilih orang kulit hitam dan mengubahnya menjadi penjahat peziarah. Anda tidak dapat memberi tahu saya bahwa pria dalam kehidupan nyata tidak dapat ditoleransi dan rasis.

Pengguna Twitter lain dengan pegangan Luffyslover mengatakan dia senang pertunjukan itu dibintangi oleh seorang Latina tetapi mengutuk penggambaran karakter kulit hitam.

“Jangan salah paham … Saya suka Jenna Ortega dan dia bermain pada hari Rabu, tetapi satu hal yang saya benci tentang acara ini adalah mengapa mereka membuat SEMUA orang kulit hitam di acara ini menjadi orang yang mengerikan,” tulis pengguna Twitter yang marah. “Bagaimana Netflix tidak melihat ada yang salah dengan itu? Saya benci diri Tim Burton yang rasis.’

Seorang pengguna Twitter bernama Shinyfluff menggemakan kritik tersebut, menulis tweet: “Mengapa gadis kulit hitam menjadi pengganggu yang agresif di sekolah pada hari Rabu? hmmm tim burton terkenal rasis…..tidak ada kejutan…..’

Pengguna Twitter lain bernama Zoinks mengatakan mereka bahkan tidak akan memberikan kesempatan untuk acara itu karena Burton.

READ  Jessie Wallace dari EastEnders meninggalkan komentar eksplisit di postingan Instagram lawan mainnya

“Sangat senang dengan pertunjukan Adams hari Rabu sampai saya menemukan sutradara Tim Burton: / Kita tidak bisa hanya memiliki hal-hal yang baik, rasis selalu harus memasukkan tangan kecil mereka yang berantakan ke dalam segala hal.”

Tidak semua orang begitu yakin bahwa pengganggu kulit hitam di acara itu membuatnya rasis, dengan banyak yang tidak mengubah karakter itu sendiri sepanjang seri.

Banyak outlet media sosial pada hari Rabu menyebut serial Netflix hit Tim Burton rasis karena memilih aktor kulit hitam sebagai pengganggu dan pemilik atraksi bertema peziarah. Pertunjukan tersebut, yang melampaui Stanger Things di puncak, menampilkan aktris Latina Jenna Ortega sebagai Wednesday Addams yang eponymous

Joy Sunday sebagai gadis jahat Bianca Barclay

Iman Marson sebagai pengganggu Lucas Walker

Acara ini juga dibintangi oleh Joy Sunday sebagai gadis nakal Bianca Barclay (kiri) dan Iman Marson sebagai pengganggu Lucas Walker (kanan).

Walker juga putra walikota korup yang memiliki Pilgrim World, sebuah museum dan taman hiburan yang merayakan para penjajah

Walker juga putra walikota korup yang memiliki Pilgrim World, sebuah museum dan taman hiburan yang merayakan para penjajah

Media sosial penuh dengan orang-orang yang menyebut Tim Burton dan pertunjukan baru itu rasis

Media sosial penuh dengan orang-orang yang menyebut Tim Burton dan pertunjukan baru itu rasis

Klaim terhadap Burton (digambarkan di pertunjukan perdana dunia) berasal dari kritik sutradara sebelumnya yang memaksa keragaman di lokasi syuting.

Klaim terhadap Burton (digambarkan di pertunjukan perdana dunia) berasal dari kritik sutradara sebelumnya yang memaksa keragaman di lokasi syuting.

Juru bicara Tim Burton, Mike Smith, menolak tuduhan rasisme sebagai hal yang konyol

“Saya tidak akan meneruskan permintaan komentar bodoh seperti itu kepada Tim,” kata Simpson Pos New York ketika Anda meminta komentar dari sutradara legendaris.

Reaksi di media sosial berasal dari komentar Burton sebelumnya tentang keragaman di layar, di mana sutradara mengatakan dia tidak ingin memaksakan inklusivitas di setnya.

READ  Renaisans BeyoncĂ©: Fans dan Kritikus Menanggapi Salah Satu Album Paling Dinanti Tahun Ini | beyonce

Samuel L. Jackson mengisyaratkan bahwa dia adalah pemeran utama kulit hitam pertama di salah satu film Burton pada tahun 2016 ketika dia membintangi Miss Peregrine’s Home for Peculiar Children.

Sebelum Jackson, pengisi suara kulit hitam Ken Page pernah memerankan Oogie Boogey di film klasik A Nightmare Before Christmas tahun 1993.

Namun, yang lain di media sosial mencatat bahwa karakter kulit hitam menjadi lebih dari sekadar pengganggu dan acara tersebut masih dibintangi oleh orang kulit putih sebagai penjahat utama.

Namun, yang lain di media sosial mencatat bahwa karakter kulit hitam menjadi lebih dari sekadar pengganggu dan acara tersebut masih dibintangi oleh orang kulit putih sebagai penjahat utama.

Pengguna Twitter Erin mencatat dengan tepat kritik terhadap argumen tersebut, dan mempertanyakan apakah reaksi balik hanya datang dari orang-orang yang telah melihat episode awal.

“Mereka semua memiliki busur penebusan,” tulis Erin tentang para pengganggu. ‘Apakah kamu tidak melihat semuanya ???? Saya benar-benar bingung karena mereka memiliki pengembangan karakter terbaik dari seluruh pemerannya, termasuk imo Wednesday.

Seperti banyak orang lain di Twitter, Sydney Watson mencatat bahwa meskipun dua pengganggu teratas berkulit hitam, “tiga antagonis utama berkulit putih”.

Colin Davis, pengguna Twitter lainnya, menggemakan kritik tersebut dan menyimpulkan semuanya dengan menulis, “Aktris dan aktor Afrika-Amerika yang mereka keluhkan sebenarnya memiliki alur cerita yang hebat dan penjahat utama dalam pertunjukan itu adalah seorang remaja kulit putih, tanaman putih. kekasih dan peziarah kuno berkulit putih.

“Ada apa dengan orang-orang, ini bukan tentang ras!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.