Wartawan Indonesia menyerukan perubahan hukum dunia maya

Wartawan Indonesia merayakan Hari Kebebasan Pers Sedunia pada tanggal 3 Mei dengan menyerukan kepada pemerintah dan parlemen untuk merevisi undang-undang yang menurut mereka digunakan untuk mencekik dan menganiaya mereka.

Menurut Aliansi Jurnalis Independen (AJI), Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik, yang bertujuan untuk mengatur konten online, telah digunakan untuk menuntut setidaknya 25 jurnalis dalam beberapa tahun terakhir, beberapa di antaranya telah dipenjara.

Undang-undang tersebut, yang diperkenalkan pada tahun 2008, direvisi pada tahun 2016 untuk memperluas definisi pencemaran nama baik dan pencemaran nama baik dan meningkatkan hukuman penjara untuk kejahatan dari empat menjadi enam tahun.

Berlangganan buletin gratis harian Anda dari UCA News

Terimakasih banyak. Anda sekarang terdaftar untuk buletin harian

Para kritikus mengatakan definisi pencemaran nama baik dan fitnah terlalu kabur, terutama dalam perkataan yang mendorong kebencian berdasarkan ras dan agama, membuat hukum terbuka untuk pelecehan.

Itu juga telah digunakan untuk menargetkan jurnalis yang dengan benar berusaha meminta pertanggungjawaban pejabat dan pejabat pemerintah atas tindakan mereka, kata mereka.

“Undang-undang itu digunakan untuk melecehkan banyak jurnalis,” kata Erick Tanjung dari AJI saat peluncuran “Laporan Kebebasan Pers di Indonesia tahun 2021” di Jakarta.

Jurnalis harus diberi ruang untuk menjadi independen dan tidak terbelenggu

Tanjung mengutip kasus Diantara Putra Sumedi, jurnalis situs berita Banjar Hits di provinsi Sulawesi Selatan, yang dijatuhi hukuman lebih dari tiga bulan penjara pada tahun 2020 karena “salah mengutip” pejabat pemerintah daerah.

Sementara itu, Muhammad Asrul, jurnalis berita.news, salah satu outlet berita lokal di Sulawesi Selatan, ditahan selama 36 hari pada 2019 karena artikel tentang korupsi lokal yang diberitakan sesuai dengan standar pemberitaan yang diakui.

Pastor Paulus Christian Siswantoko, sekretaris eksekutif komisi awam uskup Indonesia, mengatakan wartawan memiliki kasus yang menyerukan perubahan undang-undang.

“Jika tidak ada keadilan yang seharusnya dilakukan dan menekan kebebasan pers, mereka berhak menuntut perubahan,” kata Pastor Siswantoko kepada UCA News.

Untuk melakukan perubahan, undang-undang tersebut perlu dievaluasi dan mendapat masukan dari berbagai sumber termasuk wartawan, imbuhnya.

“Jurnalis harus diberi ruang untuk menjadi independen dan tidak terbelenggu,” kata imam itu, seraya menambahkan bahwa mereka harus bebas mengkritik selama mengikuti standar jurnalistik yang benar.

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan, Dr. Mahfud, membela hukum, mengatakan ada kebutuhan untuk memantau kejahatan secara online. Namun, dia mengatakan perubahan bisa dilakukan jika ada kekurangan.

Indonesia berada di peringkat 113 dari 180 negara dalam Indeks Kebebasan Pers Dunia tahun 2021, yang diterbitkan bulan lalu oleh Reporters Without Borders.

READ  Enam juta dosis vaksin massal Sinovac telah tiba di Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *