Wanita Amerika menolak aborsi di Malta terbang ke Spanyol untuk menggugurkan kandungan | Abortus

Seorang wanita Amerika yang menolak permintaan aborsi di Malta setelah menderita gejala kegugurandiizinkan melakukan perjalanan ke Spanyol untuk mengakhiri kehamilannya di sana, kata pengacaranya, Kamis.

Andrea Prudente, 38, hamil 16 minggu, sedang berlibur di Malta dengan pasangannya, Jay Weeldreyer, ketika dia mulai keguguran seminggu yang lalu dan dirawat di rumah sakit dengan pendarahan hebat.

Di tengah kekhawatiran akan kesehatan Prudente, pasangan itu mencari aborsi ketika diberi tahu bahwa kehamilannya tidak lagi memungkinkan. Namun, permintaan itu ditolak karena Malta tidak mengizinkan aborsi dalam keadaan apa pun.

Dokter telah menolak untuk menyatakan bahwa dia layak untuk bepergian, tetapi pengaturan telah dibuat melalui asuransi perjalanan pasangan itu untuk mengizinkannya melakukan perjalanan ke pulau Mallorca di Spanyol.

“Perusahaan asuransi telah menyelesaikan pengaturan bagi mereka untuk diterbangkan ke Mallorca. Andrea memutuskan hubungan karena saran medis Malta adalah bahwa dia masih dalam pengawasan,” pengacara pasangan itu, Lara, mengatakan kepada Reuters. Dimitrijevic.

“Andrea mengalami banyak hal secara psikologis. Tapi di sini di Malta, tangan dokter diikat karena menurut hukum mereka melakukan kejahatan dengan mengakhiri kehamilan,” katanya.

Pasangan itu akan berangkat pada hari Kamis dengan ambulans udara.

Malta adalah satu-satunya negara Uni Eropa yang sepenuhnya melarang aborsi. Kementerian Kesehatan belum berkomentar tentang masalah ini.

READ  Video-video mengerikan, detik-detik misil Armenia menyerang gudang senjata Armenia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.