Wakil sekretaris pers Gedung Putih TJ Ducklo diskors selama seminggu setelah mengancam reporter atas berita tentang dia

“Menurut pendapat kami, ini adalah langkah penting dalam mengirimkan pesan yang menurut kami tidak dapat diterima,” kata Psaki kepada wartawan selama konferensi pers Gedung Putih.

Psaki mengatakan wakilnya, TJ Ducklo, meminta maaf kepada reporter Tara Palmeri dari Politico atas kejadian tersebut. Dia menambahkan bahwa sekembalinya dari skorsing, dia tidak akan lagi bekerja dengan jurnalis Politico mana pun.

Palmeri melaporkan pada hari Selasa bahwa Ducklo pernah menjalin hubungan romantis dengan reporter Axios Alexi McCammond. Axios mengatakan kepada Politico bahwa McCammond “mengungkapkan hubungannya” dengan Ducklo pada November dan “terasing dari Biden”. Tapi Palmeri menunjukkan bahwa langkah McCammond mencakup liputan Wakil Presiden Kamala Harris, dan dia memuji Biden setelah pelantikannya.

Sebuah artikel Vanity Fair yang diterbitkan pada hari Jumat mengatakan Ducklo mengancam Palmeri karena artikelnya, bersumpah akan “menghancurkan” Palmeri jika dia menerbitkannya. Ducklo, menurut cerita Vanity Fair, juga melontarkan komentar misoginis kepada Palmeri. Majalah itu melaporkan bahwa Ducklo merujuk pada kehidupan pribadi Palmeri, menuduhnya “cemburu” atas hubungannya dengan McCammond.

Seseorang yang mengetahui kasus ini telah mengonfirmasi detail percakapan Ducklo dengan Palmeri ke CNN. Ducklo tidak menanggapi permintaan komentar pada hari Jumat dan Palmeri menolak berkomentar.

Psaki mengatakan bahwa selain permintaan maaf awalnya, Ducklo mengungkapkan “penyesalan yang dalam” dalam sebuah catatan kepada Palmeri setelah kejadian tersebut, yang digambarkan Psaki hanya sebagai “percakapan yang memanas tentang kehidupan pribadinya.”

Catatan Ducklo, yang diperoleh CNN, berbunyi: “Tadi malam di telepon dengan Anda, saya kehilangan kesabaran dengan cara yang tidak profesional, dan saya minta maaf. Seharusnya saya melakukannya. Kerja yang lebih baik untuk menjaga emosi saya tetap terkendali selama percakapan kita . Ini tidak akan terjadi lagi. “

READ  Kemarahan Turki memuncak saat kartun Erdogan Mejeng di majalah Satire

Ketika ditanya pada konferensi pers bagaimana Ducklo dapat terus bekerja dengan jurnalis perempuan, mengingat sifat misoginis dari beberapa komentarnya, Psaki setuju bahwa mereka “sama sekali tidak dapat diterima” dan mengatakan bahwa dia telah “berbicara dengannya tentang hal itu.”

Psaki mengatakan Gedung Putih meminta maaf kepada Politico dan bersumpah “ini tidak akan pernah terjadi lagi”.

Tidak jelas mengapa Ducklo hanya ditangguhkan pada hari Jumat ketika cerita Vanity Fair dirilis, mengingat Psaki dan Gedung Putih telah diberitahu tentang perilaku Ducklo di minggu-minggu sebelumnya.

Psaki, yang juga ditanyai tentang masalah itu pada konferensi pers, mengatakan Gedung Putih melakukan percakapan dengan editor Politico segera setelah kejadian tersebut.

“Beginilah cara kami terlibat, secara pribadi,” kata Psaki. “Dan itulah yang kami anggap tepat pada saat itu.”

Penangguhan selama seminggu juga tampaknya tidak memenuhi janji Presiden Joe Biden untuk memecat karyawan di tempat jika mereka tidak menghormati orang lain.

Psaki mengatakan dia tidak membahas masalah tersebut dengan Biden, tetapi berkonsultasi dengan kepala staf Gedung Putih. Dia mengatakan penangguhan itu dalam pandangan mereka “sebuah langkah penting dalam mengirimkan pesan yang menurut kami tidak dapat diterima”.

Reporter politik marah dengan tanggapan Psaki terhadap situasi tersebut, dua anggota staf outlet mengatakan kepada CNN.

“Rasanya dia menghukum kita lebih dari dia,” kata salah satu staf, mencatat bahwa solusinya adalah wartawan Politico kehilangan akses ke salah satu pejabat tinggi departemen itu, departemen komunikasi Gedung Putih.

Dalam sebuah pernyataan, editor Politik Matt Kaminski dan editor Carrie Budoff Brown mengaku telah menyampaikan keprihatinannya dengan Gedung Putih tentang perilaku Ducklo.

“Tidak ada jurnalis Politico – atau publikasi atau jaringan lainnya – yang pernah menjadi sasaran serangan pribadi yang tidak berdasar saat menjalankan tugas,” kata mereka. “Jurnalis dan editor Politico berkomitmen untuk menjalin hubungan yang profesional dan transparan dengan pemegang jabatan publik dan staf mereka dan mengharapkan hal yang sama sebagai balasannya.”

READ  Gempa Los Angeles: beberapa gempa bumi mengguncang California - `` Jendela bergetar! '' | Dunia | Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *