WADA: Lagu kebangsaan, tapi tidak ada bendera “resmi” untuk Indonesia, Thailand | MotoGP

Badan Anti-Doping Dunia (WADA) telah mengkonfirmasi bahwa bendera nasional Indonesia dan Thailand tidak dapat “resmi” ditampilkan di MotoGP, WorldSBK, F1 atau acara motorsport besar lainnya sampai “ketidakpatuhan” telah dicabut.

WADA mengatakan Crash.net bahwa larangan resmi terhadap bendera, yang mencakup upacara podium (“medali”) dan berlaku “segera untuk setiap atlet / pembalap dan / atau tim Thailand / Indonesia”, sebagai konsekuensi dari Ditemukan tidak sesuai dengan Kode Anti-Doping Dunia.

Meski demikian, kedua lagu kebangsaan tersebut tetap bisa dimainkan di ajang masing-masing, mulai dari tingkat regional hingga Piala Dunia.

Organisasi Anti-Doping Nasional Thailand adalah karena “kurangnya implementasi penuh dari versi 2021 dari [WADA] Kode dalam sistem hukum mereka”.

Putusan Indonesia adalah “konsekuensi dari ketidaksesuaian dalam pelaksanaan program pengujian yang efektif” yang disebabkan oleh pandemi Covid-19, menurut menteri pemuda dan olahraga negara itu. Korea Utara adalah satu-satunya organisasi nasional lain yang ditempatkan pada daftar ketidakpatuhan.

Salah satu “konsekuensi” yang luas dari ketidakpatuhan adalah larangan, “diberikan hak untuk menjadi tuan rumah kejuaraan regional, kontinental atau dunia‘. Namun, Mandalika WorldSBK (November) dan MotoGP (Maret) mendatang serta putaran MotoGP Buriram Oktober mendatang masih bisa berlangsung. “Jika acara telah memenangkan penghargaan, mereka dapat tetap menjadi tuan rumah,” WADA sebelumnya mengatakan Crash.net.

Bahkan jika peserta individu dari Indonesia dan Thailand tidak dibatasi dalam aktivitas balap mereka karena ketidakpatuhan, aturan WADA menyatakan: Bendera negara-negara penandatangan akan digunakan pada kejuaraan regional, kontinental atau dunia atau acara yang diselenggarakan oleh organisasi acara besar, selain Olimpiade dan Paralimpiade, untuk edisi berikutnya dari acara itu atau sampai pemulihan, mana yang tidak. diangkat lebih panjang.’

Ditanya bagaimana larangan bendera ini berlaku untuk motorsport dan khususnya upacara podium, termasuk lagu kebangsaan, kata juru bicara WADA Crash.net: “Konsekuensinya tidak berlaku untuk lagu kebangsaan.

READ  Menlu Inggris Kunjungi Thailand, Malaysia, Indonesia

“Sehubungan dengan bendera, konsekuensinya terbatas pada pengibaran bendera secara resmi oleh penyelenggara di tempat / di arena / stadion di mana kejuaraan regional, kontinental atau dunia berlangsung – terlepas dari apakah pengibaran ini permanen. acara atau untuk bagian tertentu dari acara seperti medali, upacara pembukaan atau penutupan atau elemen protokol lainnya.

“Konsekuensi ini akan segera berlaku untuk setiap atlet/pebalap dan/atau tim Thailand/Indonesia yang berlaga di salah satu kejuaraan yang tercantum di atas.”

Baik Indonesia dan Thailand mengatakan mereka berusaha untuk bekerja menuju “pemulihan kembali” dengan WADA sesegera mungkin, yang tanpanya bendera mereka tampaknya tidak resmi di balapan MotoGP atau WorldSBK (termasuk acara kandang Mandalika / Buriram) atau di tempat lain. Upacara dengan pembalap mereka dari balap regional bisa dikibarkan.

Di paddock MotoGP, Somkiat Chantra asal Thailand saat ini berlaga di Moto2 dan Andi Farid Izdihar dari Indonesia di Moto3. Tim Gresini Moto3 dan Moto2 juga memiliki sponsor gelar dari Indonesia, dengan sirkuit Mandalika menjadi mitra resmi tim SAG Moto2.

FIM, organisasi payung MotoGP, dan FIA (F1) telah menerima Kode Anti-Doping Dunia, yang “menyelaraskan pedoman, aturan, dan peraturan anti-doping”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *