Voyager mengirim ‘data mustahil’ kembali ke NASA dari tepi tata surya

Tim teknik NASA sedang menyelidiki misteri yang terungkap di pesawat ruang angkasa Voyager 1.

Voyager 1 adalah objek buatan manusia terjauh yang diluncurkan 44 tahun lalu. Saat ini beroperasi di tepi tata surya, terbang melalui “media antarbintang” di luar pengaruh Matahari.

Para ilmuwan memang menemukan, bagaimanapun, bahwa kapal itu berhasil menerima dan menjalankan perintah dari Bumi – tetapi pembacaan Attitude Articulation and Control System (AACS) probe tidak mencerminkan apa yang sebenarnya terjadi di kapal Voyager 1.

Sistem mempertahankan orientasi kendaraan dan menjaga antenanya tetap mengarah tepat ke Bumi sehingga data dari sana dapat dikirim ke NASA. Sementara semua indikasi adalah bahwa AACS beroperasi secara normal, telemetri yang dikembalikannya tampaknya dihasilkan secara acak — ini tidak mencerminkan kemungkinan keadaan sistem.

Selain itu, masalahnya belum memicu sistem perlindungan kesalahan yang dapat menempatkan Voyager ke mode aman, dan sinyalnya belum melemah – menunjukkan antena masih dalam posisi normal, menunjuk ke Bumi.

NASA mengatakan akan terus memantau situasi karena ada kemungkinan data yang tidak valid dihasilkan oleh sistem lain, tetapi mengatakan tidak mengerti mengapa ini terjadi atau berapa lama masalah ini bisa berlangsung. Dibutuhkan sekitar dua hari untuk pesan dari Bumi untuk mencapai Voyager dan menerima balasan dari kapal.

“Misteri seperti ini biasa terjadi pada tahap misi Voyager ini,” kata Suzanne Dodd, manajer proyek Voyager 1 dan 2 di Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan.

“Pesawat ruang angkasa itu berusia hampir 45 tahun, yang jauh melampaui harapan para perencana misi. Kami juga berada di ruang antarbintang – lingkungan radiasi tinggi di mana tidak ada pesawat ruang angkasa yang pernah terbang sebelumnya. Jadi ada beberapa tantangan besar bagi tim teknik. Tapi saya pikir jika ada cara untuk menyelesaikan masalah ini dengan AACS, tim kami akan menemukannya.”

READ  Para astronom mengenali uap air asin di bintang 25 kali lebih banyak dari massa matahari.

Ada kemungkinan NASA tidak akan menemukan sumber masalahnya dan sebaliknya harus membuat perubahan perangkat lunak atau menggunakan salah satu sistem cadangan kendaraan — sesuatu yang dilakukan pada tahun 2017 ketika Voyager harus beralih dari mesin utama ke mesin sekunder karena untuk dipakai dan robek.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.