Verona yang Tidak Adil: Rencana untuk membatasi turis ke balkon Juliet diblokir | Italia

Rencana untuk mengurangi jumlah turis yang berbondong-bondong ke Verona untuk selfie di bawah balkon tempat Romeo dikatakan merayu Juliet telah terhenti di tengah perseteruan atas situs yang telah berlangsung lebih dari satu dekade itu.

Wisatawan bisa memasuki halaman kecil – gratis – hanya untuk berfoto dari balkon atau menggosokkan tangan di dada kanan patung perunggu Juliet sebagai bagian dari ritual yang membawa keberuntungan dalam cinta.

Tetapi pengalaman itu jauh dari romantis: sebelum Covid-19 melanda, hingga 1.000 orang sekaligus berdesakan di ruang 400 meter sambil membuat antrian panjang di Via Cappello di luar.

Sebagian besar melupakan kunjungan ke Rumah Giulietta, sebuah museum yang menyimpan koleksi lukisan, kostum Renaisans, dan tempat tidur yang ditampilkan dalam film adaptasi tahun 1968 karya Shakespeare Romeo and Juliet karya Franco Zeffirelli.

Beberapa walikota Verona selama 10 tahun terakhir telah mencoba untuk memperkenalkan langkah-langkah manajemen aliran, tetapi masih menghadapi tentangan keras dari pemilik beberapa bisnis yang terletak di halaman.

Situs itu kembali menarik banyak orang musim panas lalu meskipun terjadi pandemi, dan penjaga keamanan telah disewa untuk memastikan tidak lebih dari 24 orang memasuki halaman pada satu waktu.

Walikota saat ini, Federico Sboarina, telah mencoba melangkah lebih jauh dengan memasang pintu putar di situs tersebut, dengan pengunjung memesan tiket mereka secara online. Tetapi pemilik dua toko suvenir dan B&B mengajukan banding ke pengadilan administratif wilayah Veneto, yang mengatakan pengadilan itu bukan ruang publik dan memblokir proposal tersebut.

“Pintu masuk ke halaman Juliet saat ini diatur oleh penjaga keamanan sehingga tidak dapat dijelaskan bahwa kami tidak dapat melakukan hal yang sama dengan pintu putar,” kata Sboarina. “Mengingat protokol Covid dan keselamatan publik, kami tidak bisa lagi membiarkan kepadatan berlebih di halaman.”

READ  Trump mengatakan para pendukung "menangis atas kecurangan pemilihan" saat dia menyerang "RINO"

Dalam jangka panjang, pihak berwenang bermaksud menggunakan pintu putar untuk membatasi jumlah pengunjung ke pengadilan menjadi 44 sekaligus.

La Casa di Giulietta adalah kediaman abad ke-13 yang telah direnovasi yang dulunya milik keluarga bangsawan, del Cappellos, yang menurut penduduknya menginspirasi keluarga fiksi Juliet Capulet dalam drama Shakespeare. Balkon ditambahkan ke gedung pada abad ke-20.

Meski ceritanya fiksi, pengadilan menarik 3 juta pengunjung setahun sebelum pandemi.

“Dan dari jumlah itu, bahkan tidak 300.000 yang masuk ke museum,” kata Vincenzo Tiné, pengawas cagar budaya wilayah Veneto yang mendukung proyek Sboarina. “Sebaliknya, mereka pergi untuk mengambil foto selfie di bawah balkon palsu Juliet.

Tiné menambahkan: “Para pemimpin bisnis jelas tertarik untuk mempertahankan arus masuk karena itu berarti kebiasaan. Tapi Verona menderita karena pariwisata yang berlebihan dan kami membutuhkan solusi. “

Pintu keluar dari Teatro Nuovo juga berada di belakang halaman. Zeno Poggi, presiden asosiasi yang mengelola teater, berkata: “Kami harus menyelesaikan masalah ini, tetapi dengan akal sehat. Solusinya harus diterima oleh semua orang. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *