Vermont dan Michigan memilih untuk melindungi hak aborsi dalam konstitusi | Abortus

Aktivis hak aborsi telah menyatakan kemenangan atas inisiatif pemungutan suara untuk mengabadikan hak konstitusional untuk aborsi di Michigan, yang berarti negara sekarang akan lolos dari pengenaan larangan aborsi.1931 aborsi yang ada di buku.

Negara bagian tersebut adalah yang pertama di Amerika Serikat untuk melawan larangan aborsi yang sudah ada sebelumnya dengan proposal pemungutan suara, yang disebut Proposisi 3, dalam sebuah langkah yang dilihat oleh para aktivis di seluruh negeri sebagai peta jalan yang mungkin untuk negara bagian lain.

“Berlakunya Proposisi 3 menandai kemenangan bersejarah untuk akses aborsi di negara bagian kita dan di negara kita – dan Michigan telah membuka jalan bagi upaya masa depan untuk memulihkan hak dan perlindungan Roe vs. Wade nasional,” Darci McConnell, direktur komunikasi untuk Kebebasan Reproduksi Untuk Semua, menulis dalam sebuah pernyataan, mengumumkan berita tersebut setelah dipanggil oleh ABC dan NBC.

Berita itu pecah ketika negara bagian AS lainnya juga mencetak kemenangan untuk inisiatif hak aborsi.

Vermont menjadi negara bagian pertama di Amerika yang melindungi hak aborsi dalam konstitusi negara bagiannya tepat sebelum Michigan mengumumkan hasil mereka pada hari Selasa setelah para pemilihnya dengan tegas mendukung inisiatif pemungutan suara dengan selisih yang besar.

Semua suara belum dihitung pada 11 malam ET, tetapi kampanye ya memimpin 77% menjadi 22%.

“Pemilih Vermont membuat sejarah malam ini,” kata Vermont untuk Komite Pemungutan Suara Kebebasan Reproduksi, yang berkampanye untuk amandemen tersebut, menurut berita lokal.

“Vermonters mendukung kebebasan reproduksi di setiap sudut negara bagian … dan mereka percaya bahwa keputusan reproduksi kami adalah milik kami tanpa campur tangan politisi,” kata komite itu dalam sebuah pernyataan.

READ  8 Manfaat Minum Kopi di Pagi Hari

Di Vermont, hasilnya masih diharapkan, di negara bagian New England yang begitu pro-pilihan bahkan gubernur Republik mendukung Proposisi 5. Proposisi, yang diajukan oleh para pendukung pro-pilihan, berarti konstitusi sekarang menentukan bahwa “Hak otonomi individu merupakan inti dari kebebasan dan martabat untuk menentukan jalan hidupnya sendiri”.

Di Michigan, suasana sudah gembira di pesta jaga kampanye Ya sebelum mereka mengumumkan hasilnya, dengan para pemilih berteriak keras, menggebrak meja dan berteriak untuk pemilih lokal, dokter dan pembicara dari American Civil Liberties Union dan Planned Parenthood.

“Nama saya Nicholas dan saya tinggal di Ingham County,” kata seorang aktivis. Berbicara tentang dirinya dan pacarnya, dia menambahkan: ‘Kami telah mengetuk lebih dari 1.500 pintu dan berjalan lebih dari 100 mil, berbicara dengan tetangga yang – seperti kita semua di sini – setuju itu adalah hak dasar’, untuk berteriak dan bersorak.

Nicole Wells Stallworth, direktur eksekutif dari Planned Parenthood Advocates of Michigan kemudian menambahkan, “Kita hidup di zaman yang tiada duanya. Mahkamah Agung Amerika Serikat melakukan sesuatu yang belum pernah dilakukannya: itu menjungkirbalikkan Roe. Mereka mencobanya. Dan karena itu, kami membutuhkan kampanye yang tiada duanya. Kampanye ini ternyata hanya itu.

Kemenangan-kemenangan itu memberikan lebih banyak pukulan bagi Partai Republik, yang semakin menemukan bahwa ketika diberikan suara, orang Amerika sering tidak setuju dengan agenda penghapusan hak aborsi.

Sejauh ini, gerakan anti-aborsi mengandalkan hakim, lembaga negara dan anggota parlemen Republik untuk membatasi hak-hak reproduksi.

Tetapi sejak Mahkamah Agung mencabut hak konstitusional untuk aborsi pada 24 Juni, para pendukung pilihan semakin beralih ke inisiatif pemungutan suara sebagai cara untuk memperkuat hak. Gerakan anti-aborsi mengalami pukulan besar musim panas ini ketika Kansas – negara bagian yang umumnya merah dan dapat diandalkan – menolak proposal yang diajukan oleh Partai Republik, berusaha untuk mengkonfirmasi bahwa tidak ada hak untuk aborsi dalam konstitusi negara bagian.

Saat suara Vermont bergulir, orang Amerika juga menyaksikan referendum aborsi serupa di seluruh negeri di California, Kentucky, Michigan, dan Montana.

Di Kentucky, tekanan untuk menegaskan bahwa tidak ada hak konstitusional untuk aborsi tampaknya semakin terancam; dan di Michigan, meskipun belum ada cukup suara untuk mengkonfirmasi kemenangan bagi para aktivis, para aktivis merayakan dan mendeklarasikan kemenangan lebih awal di sebuah pesta menonton di Hotel David Whitney di Detroit pada Selasa malam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.