Valery Polyakov: kosmonot Rusia yang memecahkan rekor misi luar angkasa terlama meninggal pada usia 80 | Berita ilmiah dan teknis

Valery Polyakov, kosmonot Rusia yang mencatat rekor tinggal tunggal terlama di luar angkasa, telah meninggal pada usia 80 tahun.

Polyakov menghabiskan 437 hari antara Januari 1994 dan Maret 1995 di stasiun luar angkasa Mir.

Itu membuat lebih dari 7.000 orbit di sekitar Bumi sebelum kembali.

Polyakov telah dilatih sebagai dokter dan ingin menunjukkan bahwa tubuh manusia dapat bertahan lama di luar angkasa.

Setelah mendarat, Polyakov menolak untuk dibawa keluar dari kapsul Soyuz, seperti praktik standar untuk memungkinkan penyesuaian kembali terhadap tarikan gravitasi.

Sebagai gantinya, dia dibantu keluar dari pod dan berjalan sendiri ke kendaraan transportasi terdekat.

Dia sebelumnya menghabiskan delapan bulan di luar angkasa dalam misi antara Agustus 1988 dan April 1989.

Polyakov menerima beberapa penghargaan dan medali atas pengabdiannya pada program luar angkasa Soviet dan Rusia, termasuk gelar Pahlawan Uni Soviet dan Pahlawan Federasi Rusia, serta Ordo Lenin.

Kematiannya diumumkan Senin oleh badan antariksa Rusia.

“Penelitiannya membantu membuktikan bahwa tubuh manusia siap untuk melakukan perjalanan tidak hanya ke orbit Bumi, tetapi juga ke luar angkasa,” kata Roscosmos dalam sebuah pernyataan, menurut Moscow Times.

Dia tidak menyebutkan penyebab kematiannya.

READ  Kontroversi seputar kartun Nabi Muhammad di Prancis, tagar #IStandWithFrance viral di halaman India semua

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.