Vaksin Covid-19 AstraZeneca terlihat menjanjikan untuk orang tua

Vaksin AstraZeneca / Oxford University Covid-19 memicu respons imun pada orang tua.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – calon vaksin Covid-19 Produk yang dikembangkan oleh AstraZeneca dengan University of Oxford menciptakan respons imun yang kuat pada orang dewasa yang lebih tua. Hasil ini memberi harapan bahwa vaksin dapat melindungi mereka yang paling rentan terhadap penyakit tersebut, menurut data dari studi tahap kedua.

Data tersebut dilaporkan sebagian bulan lalu, tetapi hanya dipublikasikan sepenuhnya di jurnal medis Lancet pada hari Kamis. Data menunjukkan bahwa orang berusia di atas 70 tahun yang berisiko penyakit serius dan kematian akibat Covid-19 dapat membangun kekebalan yang kuat terhadap penyakit pandemi, menurut para peneliti.

“Respon kuat dari antibodi dan sel T pada orang tua dalam penelitian kami sangat menggembirakan,” kata Maheshi Ramasamy, penasihat dan peneliti di Oxford Vaccine Group.

“Populasi berisiko tinggi untuk penyakit utama Covid-19 termasuk orang dengan kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya dan orang dewasa yang lebih tua. Kami berharap ini berarti vaksin kami akan membantu melindungi orang-orang yang paling rentan di masyarakat, tetapi lebih banyak penelitian perlu dilakukan sebelum kami dapat memastikannya. “

Tahap terakhir (Fase III) sedang dilakukan untuk memastikan hasil ini dan untuk menguji apakah vaksin akan melindungi terhadap infeksi SARS-CoV-2 pada usia yang berbeda, termasuk orang dengan riwayat penyakit. Data efisiensi pertama untuk studi klinis fase III “kemungkinan dalam beberapa minggu” menurut laporan itu Lancet.

Kandidat vaksin Oxford-AstraZeneca Covid-19, diberi nama AZD1222 atau ChAdOx1 nCoV-19, adalah salah satu pelopor dalam pengembangan vaksin di seluruh dunia Virus corona atau SARS-CoV-2. Berbeda dengan vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna yang sama-sama menggunakan teknologi baru yang disebut mRNA (Laki-laki pengantar RNA), vaksin eksperimental AstraZeneca, adalah vaksin virus vektor yang dibuat dari versi lemah virus flu yang ditemukan pada simpanse.

READ  Contoh teks prosedur yang kompleks

Berdasarkan LancetSebanyak 560 relawan mengambil bagian dalam studi fase II, termasuk 160 relawan berusia 18 hingga 55 tahun, 160 relawan berusia 56 hingga 69 tahun, dan 240 relawan berusia di atas 70 tahun. Para relawan menerima dua dosis vaksin atau plasebo.

Tidak ada efek samping serius yang dilaporkan dengan vaksin AZD1222. AstraZeneca telah menandatangani sejumlah kontrak manufaktur dan pasokan dengan perusahaan dan pemerintah di seluruh dunia karena akan segera merilis hasil studi klinis akhirnya.

Sumber: Antara, Reuters

Written By
More from Ubayd Saleh

Samsung Galaxy S21 Menerima Sertifikasi BIS di India

Seri Samsung Galaxy S21 seharusnya resmi hadir pada 14 Januari tahun depan....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *