Untuk pertama kalinya, para ilmuwan mengamati supergiant merah berubah menjadi supernova

Meskipun sejumlah besar bintang di langit, untuk melihat satu dalam penderitaan supernova masih merupakan kejadian yang sangat langka. Sekarang para astronom memiliki tertangkap raksasa merah sebelum, selama dan setelah ledakan supernova untuk pertama kalinya, mengumpulkan informasi baru yang penting tentang peristiwa dramatis ini.

“Ini adalah terobosan dalam pemahaman kami tentang apa yang dilakukan bintang masif sebelum mereka mati,” kata penulis utama Wynn Jacobson-Gal├ín (UC Berkeley). “Bukti langsung aktivitas pra-supernova di bintang super raksasa merah belum pernah terlihat sebelumnya di supernova Tipe II biasa. Untuk pertama kalinya kami melihat bintang super raksasa merah meledak!”

Penggunaan Pan-STARRS Teleskop di Maui, Hawaii, para ilmuwan menemukan raksasa merah yang terkutuk itu pada musim panas 2020 berkat banyaknya cahaya yang dipancarkannya. Kemudian pada musim gugur itu, ketika berubah menjadi supernova, tim menangkap kilatan kuat dengan yang berbasis di Hawaii. satu Observatorium KeckSpektrometer Pencitraan Resolusi Rendah (LRIS). Mereka juga menangkap spektrum supernova pertama yang dikenal sebagai SN 2020tlf.

Pengamatan menunjukkan bahwa bintang tersebut kemungkinan mengeluarkan sejumlah besar materi circumstellar padat sesaat sebelum ledakan. Pengamatan sebelumnya menunjukkan bahwa raksasa merah relatif tenang sebelum menjadi supernova. Oleh karena itu, data baru menunjukkan bahwa beberapa dapat mengubah struktur internal mereka secara signifikan sebelum ledakan. Itu kemudian dapat menyebabkan emisi gas badai sesaat sebelum keruntuhan.

SN 2020tlf terletak di galaksi NGC 5731 sekitar 120 juta tahun cahaya dari Bumi dan sekitar 10 kali lebih besar dari matahari. Bintang menjadi supernova ketika kehabisan bahan bakar dan runtuh karena gravitasinya sendiri, memicu ledakan fusi karbon besar-besaran. Untuk melakukan ini, mereka harus cukup besar (8 hingga 15 massa matahari) atau mereka akan runtuh menjadi bintang katai putih, seperti yang akan terjadi pada matahari kita. Lebih besar dari itu dan mereka mungkin pecah menjadi satu lubang hitam.

READ  Peringatan Lubang Hitam: Bumi bisa ditelan oleh puluhan lubang hitam di Bima Sakti | Sains | berita

Penemuan ini sekarang akan memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari bintang super raksasa merah yang mencari jenis radiasi bercahaya serupa yang dapat menandakan supernova lain. “Penemuan lebih banyak peristiwa seperti SN 2020tlf akan memiliki dampak dramatis pada bagaimana kita mendefinisikan bulan-bulan terakhir evolusi bintang … dalam pencarian kita untuk memecahkan misteri bagaimana bintang masif menghabiskan saat-saat terakhir hidup mereka,” kata Jacobson- Galan.

Semua produk yang direkomendasikan oleh Engadget dipilih oleh tim editorial kami secara independen dari perusahaan induk kami. Beberapa cerita kami berisi tautan afiliasi. Jika Anda membeli sesuatu melalui salah satu tautan ini, kami dapat memperoleh komisi afiliasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *