Untuk pertama kalinya, astronot NASA memanen lobak di stasiun luar angkasa

KOMPAS.com- Pertama kali di akhir November astronaut Badan Antariksa Amerika ( NASA) Panen lobak di stasiun ruang Internasional ( ISS).

astronaut NASA Kate Rubins menuai menanam Lobak tumbuh di Advanced Plant Habitat (APH) stasiun ruangDia dengan hati-hati mengumpulkan 20 tanaman bit dan membungkusnya dengan kertas timah.

Selanjutnya, lobak akan disimpan di cold store untuk perjalanan kembali ke Bumi, yang akan dilakukan pada tahun 2021 sebagai bagian dari misi Layanan Pasokan Komersial ke-22 SpaceX.

Menurut situs resmi NASA pada Kamis (3 Desember 2020), percobaan tanaman yang dikenal dengan nama Plant Habitat-02 (PH-02) ini merupakan percobaan pertama NASA untuk menanam lobak di laboratorium luar angkasa yang mengorbit di luar Bumi. .

Baca juga: Astronot memanen selada di stasiun luar angkasa. Amankah Mengkonsumsi?

NASA memilih lobak sebagai subjek studinya karena sangat dipahami oleh para ilmuwan ilmuwan.

Selain itu, waktu tanamnya juga tidak terlalu lama yaitu masak hanya dalam waktu 27 hari. menanam itu juga bergizi dan bisa dimakan.

Menurut para ilmuwan, tanaman lobak memiliki kemiripan genetik Arabidopsis, tanaman berbunga kecil yang terkait dengan kubis, yang sering dipelajari oleh para peneliti dalam kondisi tanpa bobot.

“” lobak adalah jenis tanaman yang berbeda dari tanaman hijau yang ditanam astronot sebelumnya Stasiun ruang angkasaatau gandum kerdil, yang merupakan tanaman pertama yang ditanam di APH, “kata Nicole Dufour, manajer program APH NASA di Kennedy Space Center.

NASA / Cory Huston Matt Romeyn dari NASA di Laboratorium Vegetarian fasilitas pemrosesan stasiun luar angkasa di Kennedy Space Center di Florida, AS.

Menanam tanaman ini di stasiun luar angkasa akan membantu peneliti menentukan jenis tanaman apa yang dapat tumbuh subur di lingkungan gayaberat mikro.

READ  Jupiter dan Saturnus akan bergabung setelah 800 tahun

Selain itu, penelitian ini menawarkan keragaman dan keseimbangan nutrisi terbaik bagi astronot dalam misi jangka panjang.

Struktur eksperimental akan memungkinkan NASA untuk menentukan keseimbangan optimal antara perawatan dan pemberian makan yang diperlukan untuk menghasilkan tanaman berkualitas tinggi.

Para astronom menjelaskan bahwa tidak seperti eksperimen sebelumnya di APH dan Sistem Produksi Nabati NASA (Veggie), mereka menggunakan bahan tanah liat berpori yang diisi dengan pupuk lepas.

Baca juga: Di tengah pandemi korona, 3 astronot meluncur ke stasiun luar angkasa

Percobaan pada tanaman lobak ini bergantung pada jumlah mineral yang tepat.

Ketepatan ini memungkinkan proporsi yang lebih baik dari nutrisi yang dipasok dan diserap oleh tanaman.

Lingkungan tumbuh tanaman di lab ini juga dilengkapi dengan lampu LED putih berspektrum luas, merah, biru, hijau, dan spektrum warna lain untuk memberikan cahaya yang dapat merangsang pertumbuhan tanaman.

Sistem kendali air juga canggih, dengan kamera kendali dan lebih dari 180 sensor internal yang dapat digunakan para peneliti di Pusat Antariksa Kennedy NASA untuk memantau pertumbuhan tanaman dan mengatur kelembapan, suhu, dan tingkat karbon dioksida (CO2).

Selada telah berhasil ditanam di Stasiun Luar Angkasa Internasional dan memberikan solusi makanan untuk misi jangka panjang.NASA Selada telah berhasil ditanam di Stasiun Luar Angkasa Internasional dan memberikan solusi makanan untuk misi jangka panjang.

Peneliti utama studi tersebut, Karl Hasenstein, seorang profesor di University of Louisiana di Lafayaette, telah melakukan eksperimen tanaman dengan NASA sejak 1995.

Dengan proyek eksperimental ini, Hasenstein ingin menyelidiki bagaimana kondisi ruangan tanpa bobot dapat mempengaruhi pertumbuhan tanaman.

Penelitian ini juga bertujuan untuk mengkaji bagaimana kemiripan tumbuhan yang tumbuh di luar angkasa memiliki respon yang ringan dan metabolisme tumbuhan yang tumbuh di bumi.

READ  Jangan sampai persendiannya meradang - Warta Kota

“Karena pembentukan umbi yang sensitif, lobak cenderung memberikan hasil penelitian yang luar biasa. Kami dapat menanam 20 tanaman di APH, menganalisis efek CO2, dan mengekstrak serta mendistribusikan mineral,” jelas Hasenstein.

Baca juga: Selada bisa ditanam di Mars, misi luar angkasa masih menantang

Tim mengatur populasi tanaman pengendali di unit habitat tanaman pengendali tanah di ruang simulator lingkungan Stasiun ruang angkasa Internasional (ISSES) di dalam Fasilitas Pemrosesan Stasiun Luar Angkasa Kennedy.

Lobak telah ditanam di ISSES dalam kondisi yang hampir sama sejak 17 November, dan peneliti akan memanen tanaman kontrol pada 15 Desember untuk membandingkannya dengan lobak yang ditanam di luar angkasa.

Dufour menekankan, bagaimanapun, percobaan menanam tanaman pangan di stasiun luar angkasa tidak berakhir dengan panen salami bersejarah ini. Oleh karena itu, proyek eksperimental ini terus dilakukan oleh para ilmuwan, peneliti dan peneliti Astronot NASA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *