United Launch Alliance memperkenalkan Vulcan Pathfinder untuk pengujian tank

Vulcan Pathfinder dari United Launch Alliance diluncurkan pada SLC-41 di Cape Canaveral sebagai bagian dari kampanye berkelanjutan untuk penerbangan perdana rudal tersebut untuk uji coba tank. Meskipun booster ini bukan yang pertama terbang, mesin Pathfinder BE-4 akan diganti dengan mesin pesawat setelah pengujian selesai untuk membantu peluncuran Vulcan di masa depan.

Booster yang mengambil tes ini tiba di Florida dengan RocketShip ULA pada Februari 2021 dan diluncurkan ke Fasilitas Integrasi Vertikal (VIF), di mana tim menumpuk kendaraan di peluncur seluler, setelah itu ULA melakukan tes pendahuluan dengan Vulcan , dan landasan peluncurannya saat pertama kali diluncurkan pada Maret 2021.

Jalan menuju gunung berapi:

ULA saat ini memiliki booster siap terbang dengan pengembangan mesin BE-4 di Tanjung. Booster ini akan ditukar dengan satu lagi yang memiliki mesin pesawat pertama dan akan melakukan uji kebakaran statis pada SLC-41, setelah itu mereka akan mengintegrasikan dan meluncurkan muatan pertama mereka. untuk penerbangan pertama Vulkan.

ULA sedang dalam proses membangun perangkat keras penerbangan untuk peluncuran Vulcan pertama. CEO Tory Bruno baru-baru ini membagikan foto tangki Centaur V canggih yang hampir selesai dibangun di pusat pengelasan robotik barunya di pabrik roketnya di Decatur, Alabama.

Penerbangan perdana Vulcan akan menjadi peluncuran operasional dengan pelanggan komersial. Astrobotic memilih ULA dan Vulcan untuk meluncurkan robot pendarat bulan Peregrine mereka, sebuah misi sains di bawah program Commercial Lunar Payload Services (CLPS) NASA.

Peluncuran ini awalnya dijadwalkan untuk tahun 2021 tetapi telah ditunda karena beberapa alasan. Pertama, kesiapan wahana Astrobotic yang belum siap terbang.

Kedua, ULA belum menerima mesin BE-4 yang memenuhi syarat penerbangan dari Blue Origin. Bruno baru-baru ini menyatakan bahwa kesiapan mesin akan merangsang ketersediaan rudal, tetapi elemen kecepatan akan tetap kesiapan muatan untuk penerbangan pertama.

Bruno baru-baru ini mengatakan pada Simposium Luar Angkasa 2021 bahwa dia tidak akan menerima mesin pesawat BE-4 sebelum akhir tahun.

Bruno sedikit lebih tajam dalam kata-kata publiknya akhir-akhir ini ketika dia berbicara tentang kelambatan mesin BE-4: “Saya membutuhkannya untuk bekerja dengan rajin melalui rencana yang kita miliki dan untuk menyelesaikannya tepat waktu.”

Bruno juga menanggapi di Twitter bahwa ia mengharapkan mesin akan tersedia sebelum akhir tahun dan mesin saat ini bekerja dengan baik dan dalam uji prakualifikasi, mesin pesawat sudah mulai diproduksi. Dan dia berharap rudalnya sudah siap sebelum muatannya.

Dia juga mengatakan bahwa ULA “memperhatikan” penundaan itu, “tapi saya setuju dengan Anda, tanggal yang sekarang kami tetapkan untuk mereka, kami benar-benar tidak memiliki kesempatan untuk mengambil langkah besar”. kemudian.”

Ketika ditanya di Twitter apakah jadwal BE-4 saat ini masih lebih cepat dibandingkan jika ULA mengembangkan mesinnya sendiri, Tory hanya menjawab “Ya”.

Beberapa muatan lain untuk Vulcan pindah ke Atlas V atau mengalami penundaan sendiri. Misalnya, pada Mei tahun ini, USSF-51 dipindahkan ke Atlas V atas permintaan ULA karena Vulcan tidak akan siap pada waktunya untuk meluncurkannya. Perubahan ini akan merugikan ULA secara finansial karena Atlas V lebih mahal daripada Vulcan, tetapi perubahan ini akan memungkinkan dua peluncuran Vulcan pertama lepas landas saat mereka siap dan tidak mendorong USSF-51 kembali.

Salah satu muatan utama untuk Vulcan adalah Dream Chaser. dari Sierra Nevada, dengan mana kargo dikirim ke ISS. Dan ada penundaan mereka sendiri, terutama karena Covid-19. Diumumkan pada Januari 2021 bahwa uji terbang akan ditunda hingga 2022. Tetapi dengan Vulcan tidak menyiapkan mesin pesawatnya dan Covid-19 dan penundaan lainnya untuk Dream Chaser, itu mungkin tidak diluncurkan hingga awal 2023. Setelah penerbangan demo akan ada total 6 awal untuk Dream Chaser berdasarkan kontrak saat ini.

Selain dua muatan ini, Vulcan akan meluncurkan setidaknya 3 muatan keamanan nasional lagi untuk Angkatan Luar Angkasa, yaitu USSF-112, USSF-106, dan USSF-87, yang saat ini semuanya dijadwalkan untuk diluncurkan pada tahun 2023. Total 30 misi, yang akan dimulai di Vulkan.

(Foto utama melalui ULA)

READ  Di Indonesia, larangan Natal tidak hanya terbatas pada pandemi - Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *