Uni Eropa memulai tindakan hukum terhadap AstraZeneca karena kekurangan vaksin | Vaksin dan imunisasi

AstraZeneca mengatakan akan “membela diri dengan kuat di pengadilan” dan menyoroti pasokan 50 juta dosis vaksin Covid ke negara-negara Eropa saat Brussel meluncurkan tindakan hukum terhadap perusahaan farmasi tersebut karena kekurangan pengiriman.

Perusahaan Anglo-Swedia mengatakan menyesali keputusan tersebut Komisi Eropa untuk memulai tindakan hukum atas dugaan pelanggaran perjanjian pembelian di muka.

AstraZeneca hanya mampu memberikan sekitar seperempat dari 120 juta dosis yang diharapkan pada triwulan pertama tahun ini karena masalah produksi di sebuah pabrik di Belgia, mengarah ke tuduhan marah dari Brussel.

Pejabat eksekutif UE sangat marah atas penolakan perusahaan untuk mengalihkan dosis yang dibuat di dua pabrik di Inggris. Kepala eksekutif AstraZeneca Pascal Soriot telah mengklaim bahwa dia secara kontrak diwajibkan untuk memasok dosis yang dibuat di Oxford dan Staffordshire kepada penduduk Inggris sebagai langkah pertama.

Mengumumkan keputusannya untuk membawa perusahaan ke pengadilan pada hari Senin, juru bicara komisi mengatakan pengaduan diajukan karena “kondisi tertentu dari kontrak tidak terpenuhi dan perusahaan tidak dapat memberikan strategi yang dapat diandalkan untuk memastikan pengiriman dosis tepat waktu.

“Yang penting bagi kami dalam kasus ini: ada pengiriman cepat dalam jumlah yang cukup yang menjadi hak warga Eropa dan telah dijanjikan berdasarkan kontrak,” kata juru bicara itu. “Komite telah mengambil tindakan hukum atas namanya sendiri dan atas nama 27 Negara Anggota yang sepenuhnya setuju dengan dukungan mereka untuk prosedur ini.”

Sebagai tanggapan, AstraZeneca mengatakan pihaknya berada di jalur yang tepat untuk menghormati komitmennya kepada UE untuk akhir bulan dan mencatat bahwa vaksinnya mewakili 97% dari dosis yang diberikan ke negara-negara termiskin di dunia berkat inisiatif Covax.

READ  Georgia membuka penyelidikan atas upaya Trump untuk membalikkan hasil pemilu | Donald truf

“Setelah satu tahun penemuan ilmiah yang belum pernah terjadi sebelumnya, negosiasi yang sangat kompleks dan tantangan manufaktur, perusahaan kami hampir mengirimkan hampir 50 juta dosis ke negara-negara Eropa pada akhir April, sejalan dengan perkiraan kami,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. .

“AstraZeneca sepenuhnya menghormati perjanjian pembelian di muka dengan Komisi Eropa dan akan membela diri dengan kuat di pengadilan. Kami percaya bahwa setiap perselisihan tidak berdasar, dan kami menyambut baik kesempatan ini untuk menyelesaikan perselisihan ini secepat mungkin. “

Pernyataan perusahaan menyoroti kesulitan produksi vaksin skala besar. “Kami membuat kemajuan untuk memenuhi tantangan teknis dan produksi kami meningkat, tetapi siklus produksi vaksin sangat panjang, yang berarti peningkatan ini membutuhkan waktu untuk menghasilkan peningkatan dosis vaksin jadi,” katanya. menyatakan perusahaan.

“Banyak pekerjaan menunggu kami di UE dan di tempat lain saat kami terus menangani pandemi yang mengerikan dan peluncuran program vaksinasi. AstraZeneca memiliki peran penting untuk dimainkan, dan niat kami tetap untuk melakukannya dengan cara yang adil dan merata tanpa keuntungan selama pandemi di UE dan secara global.

“Kami berharap dapat bekerja secara konstruktif dengan Komisi Eropa untuk memvaksinasi sebanyak mungkin orang. Beberapa ribu karyawan kami yang bekerja sepanjang waktu didorong oleh hasrat untuk membantu dunia tanpa keuntungan; mereka tetap berkomitmen kuat untuk menyediakan vaksin kami kepada warga Eropa dan di seluruh dunia. “

Pekan lalu, sejumlah negara anggota menyuarakan keprihatinan tentang dimulainya proses hukum terkait keinginan untuk membangun kepercayaan publik terhadap vaksin Oxford / AstraZeneca sebagai akibat dari publisitas yang buruk. Sebuah sumber diplomatik mengatakan bahwa mayoritas besar, bagaimanapun, menanggapi secara positif tuduhan yang diajukan tersebut.

READ  Video menangkap runtuhnya balkon yang menakutkan yang dipenuhi orang di Malibu yang menyebabkan sedikitnya sembilan orang terluka

Permintaan itu secara resmi diajukan pada hari Jumat di pengadilan Belgia. Sidang pertama di depan pengadilan Brussel akan berlangsung pada hari Rabu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *