Uni Eropa di ambang sebagai ‘alternatif keanggotaan’ di Balkan setelah penciptaan zona ekonomi baru | Dunia | Baru

Brussels saat ini berjuang untuk mengatasi peristiwa yang terjadi di Afghanistan, bergegas untuk mengevakuasi sebanyak mungkin warga negara Uni Eropa sebelum batas waktu 31 Agustus. Banyak yang mengkritik upaya blok itu, atau kekurangannya, di kawasan itu, dengan pengaruhnya yang jauh dari sasaran. Ini, kata para analis, karena tidak memiliki kekuatan geopolitik; kebijakan, aturan, dan suaranya berakhir di perbatasannya.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan kegagalan itu membuktikan perlunya Brussel mengembangkan kemampuan militernya sendiri secara independen dari Amerika Serikat.

Namun bahkan jika itu terwujud, itu bisa terbukti terlalu terlambat untuk merayu negara-negara penting dan potensial di blok tersebut.

Banyak negara Eropa belum menerima keanggotaan UE, dengan beberapa di daftar tunggu selama bertahun-tahun.

Setelah hadiah yang banyak dicari, negara-negara Balkan sekarang mencari tetangga mereka untuk integrasi ekonomi dan politik, lelah dengan apa yang tampak seperti janji-janji kosong dari Brussel.

Benjamin Haddad, Direktur Future Europe Initiative di Washington Atlantic Council, baru-baru ini mencatat: “Balkan tidak lagi percaya pada UE.

Dalam sebuah artikel untuk Kebijakan Luar Negeri, dia berkata: “Calon keanggotaan UE berikutnya telah menyadari bahwa prosesnya tidak menuju ke mana-mana dan bertindak sesuai dengan itu.

Tiga pemimpin Balkan Barat – Presiden Serbia Aleksandar Vucic, Perdana Menteri Albania Edi Rama dan Perdana Menteri Makedonia Zoran Zaev – berkumpul pada tahun 2019 untuk meluncurkan inisiatif Balkan Terbuka.

Sebuah wilayah ekonomi dan politik antara negara-negara ini, dengan populasi gabungan hampir 12 juta, proyek ini berharap untuk menghapuskan kontrol perbatasan antara negara mereka pada Januari 2023.

JUSTIN: Juncker dipermalukan setelah mengklaim ‘penjajah’ Inggris ‘tidak akan diterima’

READ  Hasil Inggris vs San Marino: Ollie Watkins mencetak gol pada debut kualifikasi Piala Dunia 2022

Brussels telah menjanjikan Balkan Barat masa depan mereka di UE sejak 2003, tetapi sejauh ini tidak berhasil.

Digambarkan sebagai mini-Schengen, Open Balkan berusaha menawarkan alternatif kepada negara-negara di sana.

Namun, itu tidak akan mudah.

Ketidakpastian di kawasan dan konflik politik, agama dan ideologi selama beberapa dekade membuat banyak negara tetangga tidak saling menyukai.

Negara-negara lain di Balkan Barat secara nyata absen dari pakta 2019 – Montenegro, Bosnia dan Herzegovina dan Kosovo.

Vladimir Gligorov, rekan peneliti senior di Institut Wina untuk Studi Ekonomi Internasional, mengatakan kepada Emerging Europe: “Secara politis, Montenegro tidak ingin melakukan apa yang mungkin tampak sebagai jalan memutar ke keanggotaan UE.” .

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *