Ulasan Kami Semua – Seruan Mendesak Francesca Martinez untuk Empati Radikal | teater nasional

SEBUAHs Francesca Martinezpermainan menghantui, lucu dan sangat mengharukan dimulai, dua wanita – satu dengan cerebral palsy (“Saya lebih suka ‘goyah'”), yang lain berbadan sehat – datang ke sesi terapi. Kita mungkin berasumsi bahwa wanita cacat adalah pasiennya, tetapi pada awalnya banyak kebalikan dari harapan, dia tidak. Jess (Martinez) adalah terapis yang penyayang…tetapi tidak dapat mengikuti sarannya sendiri dan mengungkapkan kemarahan, kesusahan, dan kerentanannya.

Secara pribadi, politik dan bahkan polemik, All of Us diprogram sebelum lockdown, tetapi pandemi hanya memperburuk kekejaman penghematan. Kisaran perawatan menyusut dan dukungan diberikan. Ada banyak hal yang membuat marah, tapi Jess menahan emosinya. Pengerahan tenaga fisik dan emosional dari penampilan Martinez sangat luar biasa. “Keluarkan amarahnya yang goyah!” desak tetangganya, tetapi tidak keluar dengan mudah. Dia mengklaim bahwa semuanya baik-baik saja bahkan jika dia tetap setengah berpakaian saat lampu padam.

Panggung berkarpet raspberry Georgia Lowe berisi sentuhan sentral, dan bagian ini memungkinkan kita melihat orang dari setiap sudut. Di bawah arahan Ian Rickson yang tepat tetapi halus, mereka mengungkapkan dimensi mereka: terutama pasien Bryan Dick yang sulit diatur, sobek, dan Francesca Mills yang bersemangat, yang karakternya mungkin menggunakan kursi roda tetapi dengan riang menghindari kesalehan, lebih memilih spliff dan Tinder hookup (“Saya seorang pusing gila”).

Meskipun drama ini dibangun di sekitar percakapan yang canggung dan panjang, karakternya benci harus berbicara tentang kecacatan atau kebutuhan. Mereka tidak. Tetapi baik dalam percakapan formal atau sehari-hari, mereka akan menarik diri dari apa pun yang menghalangi mereka atau perlu menjelaskan diri mereka sendiri. Martinez menangkap setiap penghindaran, frustrasi, atau gangguan lucu, tetapi karena pemotongan menggigit lebih keras dan tindakan meluas untuk memasukkan pertemuan publik dengan anggota parlemen lokal yang hiu, menghindar bukanlah pilihan.

Sementara sebagian besar hidupnya goyah, Jess mengakui bahwa dia tertarik pada kontrol yang berlebihan. Beberapa lelucon dan argumen dalam drama itu terlalu tepat, tetapi menuntut agar kita membangun masyarakat di mana kita dapat benar-benar melihat dan menghargai satu sama lain. Desakannya pada empati radikal bersinar terang, “Aku tidak hancur,” tegas Jess. “Saya adalah percikan kehidupan yang unik. Kita semua.”

READ  Chris Rock mengatakan dia mengidap Covid-19 dan mendesak orang yang ragu: "Dapatkan vaksinasi" | Chris Rock

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.