Ulasan Fukushima 50 – penghargaan gemetar untuk pahlawan pembangkit listrik | Film

kembalikonsentrasi kesopanan yang sangat tinggi diamati dalam dramatisasi ini Bencana tahun 2011 di pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi. Tidak hanya sebagian besar dari 50-an heroik tertinggal untuk mencegah bencana nuklir terus-menerus meminta maaf karena berkinerja buruk dalam tindakan pengorbanan diri yang hampir tidak dapat dipercaya, tetapi pada satu titik seorang direktur memohon maaf karena menolak untuk mengizinkan dua karyawan memasuki zona radioaktif setelah usaha pertama yang gagal. Untuk pikiran Barat yang tidak bercela yang lebih cenderung melihat Homer Simpson sebagai karyawan standar pembangkit nuklir, sungguh melegakan ketika – hanya untuk sedetik – beberapa pekerja di Fukushima mempertimbangkan untuk melarikan diri.

Mungkin saja sutradara Setsurō Wakamatsu mengambil jalur Hollywood dengan menggambarkan para staf sebagai sangat berani – meskipun Fukushima 50 diadaptasi dari buku jurnalis Ryusho Kadota, yang telah mempelajari tanggapan terhadap gempa bumi dan tsunami selama lebih dari 20 tahun. 90 wawancara. Mungkin untuk menghindari tindakan hukum dari para eksekutif Perusahaan Tenaga Listrik Tokyo yang digambarkan di sini sebagai egois dan tertangkap basah memalukan, semua orang di film itu diromantisasi – kecuali untuk Perdana Menteri Naoto Kan, meskipun namanya tidak pernah disebut, dan manajer pabrik Masao yoshida. Yoshida menentang perintah dan mengizinkan reaktor didinginkan dengan air laut – yang mencegah kehancuran dan kemungkinan kehancuran seluruh pantai timur Jepang. Reaktor juga harus “dilepaskan” untuk tekanan secara manual oleh pekerja yang dipilih dengan susah payah untuk tugas tersebut. Dimainkan oleh Ken Watanabe sebagai pria yang mengalami hari yang sangat buruk di tempat kerja, Simmering Yoshida tampaknya membutuhkan intervensi serupa.

READ  Mahkamah Agung Membubarkan Kasus Pengguna Twitter yang Diblokir Trump | Donald truf

Wakamatsu menangani catatannya tentang jam-jam kritis itu – representasi langsung pertama dari bencana, meskipun Sion Sono Himizu (2011) adalah penjawab pertama yang puitis – seperti mesin yang terus berjalan dengan segala cara. Seringkali, itu tidak lebih dari para teknisi yang bergegas ke ruang krisis, mengikuti sekolah Akira yang berteriak, dengan pembacaan tekanan gas yang mengejutkan. Cerita sipil bersifat simbolis, dan sementara film tersebut mengkritik kuningan, tidak membiarkan kemarahan itu berubah menjadi skandal klimaks. Yoshida meninggal pada tahun 2013 karena kanker esofagus yang tidak terkait: Kehadiran Watanabe yang berbahu besar membuatnya menjadi penghormatan yang besar bagi pria tersebut, tetapi film tersebut bisa jadi lebih dari sekadar tepuk tangan bagi para pekerjanya.

Fukushima 50 tersedia mulai 8 Maret dalam format digital.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *