Ulasan ‘Billie Eilish: The World is a Little Blurry’: Good Hang-Out Doc

Billie Eilish sudah lama pergi, tetapi jika Anda melihatnya di Billie Eilish: The World Is A Little Blurry, Anda akan melihat film hangout dokumenter RJ Cutler berdurasi dua jam 20 menit, Why She’s The One Is lambang bintang pop dari abad ke 21.

Film yang menunjukkan hampir semua hal yang ingin Anda ketahui tentang Billie Eilish (akan tayang pada 26 Februari di Apple TV Plus) dapat digambarkan sebagai layanan penggemar profil tinggi. Namun, karena saya seorang penggemar, saya akan mengatakannya secara berbeda. Saya akan menyebutnya potret yang terampil, tulus dan cerdas, yang bekerja justru karena butuh waktu untuk memusingkan hal-hal kecil: Billie berkumpul di rumah dengan orang tuanya yang bersemangat dan mendukung serta sangat keren; Billie menunjukkan lesung pipinya dan bersenang-senang seperti remaja dewasa sebelum waktunya; Billie lulus tes mengemudi dan mendapatkan mobil impiannya, Dodge Charger hitam; Billie mengeluh bahwa tubuhnya “rusak” (dia tidak bercanda; tulang keringnya patah dan pergelangan kakinya terkilir pada saat-saat pembukaan konser di Milan); Billie bertemu Katy Perry, yang mengatakan kepadanya “Ini perjalanan yang aneh”; Billie terjepit di jalan seperti pekerjaan rumah di menit-menit terakhir dalam rekaman “No Time to Die”; Billie merajuk setelah pertunjukan yang disukai semua orang karena yang dilihatnya hanyalah kekurangannya; Billie pingsan setelah dipaksa menghadiri pertemuan di belakang layar, menunjukkan bahwa dia memiliki kemarahan dan kemauan untuk menentukan takdirnya sendiri.

Di permukaan, hampir segala sesuatu tentangnya tampak memandang ke depan dan melanggar paradigma dalam kekuatan pasca-gadis, ini bukan pahlawan musik rockin ibumu. Ketika dia muncul di atas panggung dalam adegan yang difilmkan selama turnya di Eropa dan AS pada tahun 2019, mengenakan pakaian tas kanvas dimaksudkan untuk menyembunyikan lebih dari yang diungkapkan. Rambutnya diwarnai hitam legam, kecuali percikan hijau neon di atasnya. Dia memiliki kontrol yang lebih menantang terhadap citranya sendiri daripada hampir semua diva pop lain seusianya yang dapat disebutkan namanya.

READ  Ahli pedang Mareta Angel yang berdomisili di Jogja ini diduga terlibat prostitusi online dan menjadi incaran para pengguna internet.

Bukan hanya penampilannya saja. Dalam The World Is A Bit Blurry, kita melihat Eilish di studio rekaman rumah yang terkenal ini (pada dasarnya kamar tidur dengan peralatan suara komputer dan mikrofon) di mana dia melakukan semua musiknya bekerja sama dengan saudara produser-komposernya, Finneas, diciptakan oleh O ‘ Connell, yang estetika synthesizer DIYnya berkurang mungkin telah gagal di label rekaman besar 20 tahun lalu. (Saat itu, rekaman tersebut kemungkinan diperlakukan sebagai demo yang membutuhkan pengerjaan ulang besar “komersial”.) Film dibuka dengan klip video 2015 dari Billie berusia 13 tahun di rumah dengan kepang pirang menyanyikan “Ocean Eyes”. single dreamy – anggaplah Enya bertemu Liz Phair – yang menarik perhatiannya saat dia dan Finneas merilisnya di SoundCloud. Itu lagu debut mereka (pada titik ini mereka Tak seorangpun), tapi Billie sudah tahu dia seorang bintang. Ini adalah mutasi yang tidak dimiliki kebanyakan dari kita.

Model peran komersial untuk Billie dan Finneas adalah Justin Bieber, musisi pertama yang menjadi selebriti di YouTube, dan dia juga idola remaja Eilish – seperti yang dia jelaskan dalam film, dia sangat mencintai Bieber sehingga dia takut dia akan melakukannya. asmara menghancurkan hidup karena dia tidak akan pernah menemukan seseorang untuk melakukannya dengan adil. Tapi di tengah film dia bertemu Justin Bieber dan dialah yang membungkuk dengan kagum.

“The World’s A Little Blurry” sebagian besar difilmkan pada tahun 2019, ketika Billie beralih dari bintang pemula ke supernova. Album pertamanya akan segera keluar (dan kemudian juga), dan di sepanjang jalan kita akan melihat bagaimana dia dan Finneas yang brilian namun canggih bekerja sama. Pada saat yang benar-benar kasual tetapi juga membuat zaman, dia memainkan riff bass mengemudi yang telah dia asah, dan Billie mendapat gagasan bahwa itu mungkin cocok dengan puisi yang dia beri judul Bad Guy “tulis. Buku catatan lagu Billie adalah buku harian dengan gambar pensil dongeng yang terlihat seperti sesuatu dari “Where the Wild Things Are”, dan teks di mana ia menanamkan terang dan gelapnya. Kualitas ini, yang tercabik dari jiwa muda yang tersembunyi, adalah apa yang disukai penggemar mereka, dan kami melihat mereka di konser yang bernyanyi bersama dengan setiap lirik dan tangisan dan berbaur dengan mantra berubah-ubah dari meditasi denominasi yang diciptakan Eilish.

READ  Tanishaa Mukerji berpose dengan bikini cetak dalam gambar throwback dari Indonesia

Namun… Terlepas dari semua milenium baru, “Dunia Sedikit Buram” juga membawa kita mendekati aspek Billie Eilish, yang menarik dan hampir sangat kuno dan merupakan bagian utama mengapa dia adalah artis yang luar biasa. Suaranya, dalam nafasnya yang lembut, semangat belaian lirisnya, membuatnya menjadi bintang pop kontemporer dengan keintiman yang unik, tetapi itu sebagian karena cara dia menggunakan model vokal yang lebih tua – malam kabaret yang penuh asap, Rickie Lee Jones dan Amy Winehouse yang retro yang blues. dikelilingi oleh keanggunan yang menggugah dari Peggy Lee dan Ella Fitzgerald. Eilish mungkin memiliki rambut warna anti beku, tapi dia adalah penyanyi punk yang bisa membawamu ke dalam jiwa sebuah lagu sampai itu berubah menjadi mimpi seperti bantal.

Muncul dari film bahwa Billie dan Finneas memiliki cinta dan rasa hormat yang konstan satu sama lain, tetapi ada konflik yang sedang berlangsung di antara mereka yang saya percaya menunjukkan momen pop aneh yang kita ikuti dan Pilihan Billie Eilish Mungkin Membuat Hari Harus Dibuat. Merasakan tekanan dari Interscope Records, Finneas mendesak keduanya untuk menulis lagu yang dapat menembus – atau, secara vulgar, itu akan menjadi hit. Anda mungkin mengira Billie juga ingin melakukannya, tetapi dia menolak bekerja untuk aksesibilitas. Menurut Finneas, “persamaan mereka adalah: semakin populer sesuatu, semakin besar kebenciannya.”

Ini kemudian dikonfirmasi ketika Finneas mencoba membuatnya bersandar pada emosi kalimat dan dia berkata, “Mengapa orang Sabuk?” Kemudian dia memiliki apa yang sebenarnya ada di pikirannya. Dengan suara seorang gadis kecil dia berkata: “Aku akan mengolok-olok internet jika aku melakukannya.” Jadi, inilah Billie, yang dengan ahli mengontrol seni dan kariernya serta memutuskan bahwa risiko utama yang dapat dia ambil adalah … bernyanyi dengan terlalu banyak gairah. Anda dapat mengetahui bahwa beban menjadi bintang pop – dan ketenaran menjadi Billie Eilish – berani menunjukkan kepada orang-orang perasaan yang sekarang mereka pikir mereka benci karena sangat takut pada mereka.

READ  Dear Oppa, nenek Indonesia berusia 72 tahun sedang menulis surat manis untuk bintang Crash Landing On You, Hyun Bin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *