Uji coba enam bulan dari minggu kerja empat hari di Inggris

M

Lebih dari 30 perusahaan akan berpartisipasi dalam uji coba empat hari kerja dalam seminggu untuk “menunjukkan cara kerja baru yang berani pada tahun 2022,” kata para peneliti.

Pandemi global telah memengaruhi berapa lama dan di mana orang bekerja dengan panduan kerja dari rumah, menawarkan kesempatan untuk bereksperimen dengan kehidupan kerja normal.

Penelitian menunjukkan bahwa 78 persen karyawan dengan empat hari kerja seminggu dilaporkan lebih bahagia dan kurang stres.

Uji coba enam bulan akan mencoba mengukur apakah pekerja dapat bekerja dengan produktivitas 100 persen selama 80 persen waktu.

Karyawan menerima jumlah yang sama seolah-olah mereka bekerja lima hari seminggu.

Percontohan ini dipimpin oleh 4 Day Week Global bekerja sama dengan lembaga think tank Autonomy, 4 Day Week UK Campaign dan peneliti dari Oxford University, Boston College, dan Cambridge University.

Joe O’Connor, manajer program percontohan untuk 4 Hari Minggu Global, mengatakan, “Semakin banyak perusahaan yang mengadopsi strategi yang berfokus pada produktivitas untuk mengurangi jam kerja tanpa mengurangi gaji.

“Kami senang dengan momentum dan minat yang berkembang dalam program percontohan kami dan empat hari kerja dalam seminggu secara umum.

“Empat hari seminggu menantang model kerja saat ini dan membantu perusahaan beralih dari sekadar mengukur “waktu kerja” karyawan dan menuju fokus yang lebih besar pada output yang dihasilkan. 2022 akan menjadi tahun yang mengantarkan masa depan pekerjaan baru yang berani ini.”

READ  Dua bank milik negara terlibat dalam transaksi yang mencurigakan, menurut FinCen Files, kata Himbara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.