UEA, Indonesia Luncurkan Aliansi Mangrove untuk Iklim di COP27

SHARM AL SHEIKH: Menteri Perubahan Iklim dan Lingkungan Mariam binti Mohammed Almheiri mengumumkan peluncuran Mangrove Alliance for Climate (MAC) pada hari Selasa.

Dipimpin oleh Uni Emirat Arab dan Indonesia, inisiatif ini bertujuan untuk memperluas dan mempercepat konservasi dan restorasi ekosistem mangrove untuk kepentingan masyarakat di seluruh dunia.

Pengumuman itu disampaikan pada Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP27) ke-27 di Mesir. Lima negara lain – India, Sri Lanka, Australia, Jepang dan Spanyol – telah bergabung dengan aliansi tersebut.

MAC berupaya meningkatkan kesadaran akan peran bakau sebagai solusi berbasis alam untuk perubahan iklim dan, melalui para anggotanya, akan mengadvokasi perluasan dan pemulihan hutan bakau di seluruh dunia.

Hutan bakau adalah salah satu ekosistem yang paling produktif dan penting secara ekologis di bumi. Mereka menawarkan manfaat tambahan yang signifikan untuk perlindungan iklim dan adaptasi terhadap perubahan iklim, karena mereka menyimpan karbon hingga 400 persen lebih cepat daripada hutan hujan tropis di darat, melindungi pantai dari kenaikan permukaan laut, erosi dan gelombang badai, dan menyediakan tempat berkembang biak bagi keanekaragaman hayati laut. Sekitar 80 persen populasi ikan dunia bergantung pada ekosistem mangrove yang sehat.

Mariam Almheiri mengatakan: “Meningkatkan ketergantungan pada solusi berbasis alam merupakan bagian integral dari aksi iklim UEA di tingkat nasional dan internasional, jadi kami ingin memperluas tutupan bakau kami. Di COP26, kami mempresentasikan tujuan ambisius kami untuk menanam 100 juta bakau pada tahun 2030.”

“Kami sangat antusias untuk meluncurkan MAC bersama Indonesia dan percaya ini akan sangat membantu dalam memajukan aksi iklim kolektif dan memulihkan ekosistem karbon biru,” tambahnya.

READ  Sejarah Hari Tani Nasional yang dirayakan setiap tanggal 24 September

Menteri mencatat bahwa UEA bermaksud untuk menanam tiga juta bakau dalam dua bulan ke depan.

Pada upacara peluncuran MAC, situs web https://mangrovealliance4climate.org ditayangkan, berisi tujuan Aliansi, mekanisme kerja, dan formulir komitmen anggota.

MAC akan mengambil pendekatan sukarela. Anggota dapat menetapkan komitmen mereka sendiri untuk menanam dan memulihkan hutan bakau, mempromosikan kerja sama multilateral dan berbagi pengetahuan, sementara Aliansi mendukung proyek mereka dalam penelitian bakau, pengelolaan dan perlindungan zona pesisir, dan mendidik masyarakat tentang mitigasi dan adaptasi perubahan iklim.

Bersama-sama, para anggota akan menunjukkan komitmen mereka untuk memaksimalkan potensi solusi berbasis alam melalui penanaman bakau dan kampanye konservasi, meningkatkan kemampuan bakau untuk mengurangi perubahan iklim melalui penelitian dan inovasi, berkontribusi pada perlindungan bakau di seluruh dunia melalui studi ilmiah dan sosial-ekonomi , dan satu sama lain melibatkan masyarakat dan budidaya mangrove sektor swasta untuk memperluas ekosistem karbon biru dan meningkatkan upaya bersama untuk memajukan agenda iklim global.

MAC akan menyediakan berbagai platform interaktif, termasuk pertemuan tahunan untuk melacak kemajuan menuju tujuannya, mendorong kolaborasi di antara anggota, dan menyetujui laporan tahunan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.