Ubur-ubur ‘Cantik’ yang ditemukan di Papua Nugini memicu minat para peneliti | kehidupan laut

Seorang penyelam telah menangkap rekaman ubur-ubur yang tampak tidak biasa di lepas pantai Papua Nuginimembangkitkan minat peneliti.

Video tersebut diambil oleh Dorian Borcherds, pemilik Scuba Ventures di Kavieng, provinsi New Ireland di PNG.

Borcherds, yang telah menyelam di daerah itu selama lebih dari dua dekade, mengatakan dia melihat sekitar tiga atau empat ubur-ubur dan terpesona oleh detail rumit mereka dan betapa tegas mereka tampak bergerak melalui air.

“Mereka tidak punya otak, jadi saya tidak tahu bagaimana mereka melakukannya,” katanya.

Mencari jawaban, dia mengirim gambar itu ke istrinya di Afrika Selatan, yang mengunggahnya ke aplikasi Jellyfish, sebuah proyek Dr Lisa-ann Gershwin, ahli ubur-ubur di Australian Marine Stinger Advisory Services, ikut mendirikan.

Dalam kata-katanya, tujuan aplikasi ini adalah untuk “menjawab pertanyaan kuno: gumpalan apa ini dan haruskah saya buang air kecil di atasnya? [its sting]?”

“Begitu saya melihat yang ini, sejujurnya, saya hampir tidak bisa menahan kegembiraan saya,” katanya. “Aku hampir jatuh dari kursiku.”

Gershwin pertama kali mengira gambar itu adalah penampakan kedua ubur-ubur misterius – Chirodectes maculatus – ditemukan beberapa dekade yang lalu di Great Barrier Reef, tetapi sekarang menganggap makhluk “luar biasa” itu adalah spesies baru.

Meskipun Gershwin yakin dengan temuannya, makalahnya tentang klasifikasi spesies belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Profesor Kylie Pitt, ahli ekologi kelautan yang mengkhususkan diri pada ubur-ubur dari Griffith University, mengatakan itu bisa menjadi spesies baru, tetapi tidak berpikir mungkin untuk mengetahui secara pasti hanya berdasarkan video.

Dia mengatakan dia pasti belum pernah melihatnya sebelumnya, tetapi mengatakan seorang peneliti “perlu memegang hewan itu di tangan mereka” untuk memastikan spesiesnya.

“Alangkah baiknya jika kita mendapatkan spesimennya dan bisa menggambarkan morfologinya, ditambah dengan pengujian genetik,” katanya.

Profesor Jamie Seymour, ahli toksikologi Universitas James Cook yang mengkhususkan diri pada hewan beracun dari Australia, mengatakan dia lebih menyukai teori Gershwin sebelumnya, percaya ubur-ubur sebagai Chirodectes maculatus.

Daftar untuk menerima cerita terbaik dari Guardian Australia setiap pagi

Gershwin telah membantu mengklasifikasikan ulang Chirodectes maculatus- ubur-ubur yang hanya terlihat sekali di lepas pantai Far North Queensland, setelah topan pada tahun 1997.

Dia mengatakan asal usul invertebrata tetap menjadi misteri sejak saat itu. Pada pandangan pertama, dia mengira video baru mungkin memberikan jawabannya. Dia meminta bantuan dari Peter Davie, sekarang pensiunan – tetapi masih aktif – kurator Museum Queensland, tempat spesimen ubur-ubur asli disimpan.

Pasangan itu melihat gambar PNG bingkai demi bingkai dan memperhatikan bahwa ubur-ubur memiliki tanda yang berbeda, itu jauh lebih besar – seukuran bola sepak dibandingkan dengan sesuatu yang bisa muat di tangan Anda – dan berbagai perbedaan teknis lainnya.

Untuk kegembiraan mereka, mereka memutuskan itu mungkin spesies ubur-ubur baru, mungkin milik genus yang sama dengan yang terlihat pada tahun 1997.

READ  Kapal pengangkat Louisiana terbalik: Pencarian berlanjut setelah enam orang diselamatkan | Louisiana

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.