UBS memungkinkan sebagian besar karyawan bekerja dari rumah dan di kantor secara permanen

UBS berencana untuk menggabungkan hingga dua pertiga karyawannya secara permanen dari rumah dengan kantor, yang memberi pemberi pinjaman Swiss keuntungan atas bank-bank Wall Street dalam hal perekrutan.

Menurut para ahli, langkah menuju model kerja hibrida dipimpin oleh Kepala Eksekutif Ralph Hamers dan manajer puncaknya dan menggarisbawahi kesenjangan yang semakin besar dengan pendekatan yang lebih keras dari banyak bank AS.

Bank Swiss telah memutuskan bahwa hanya karyawan yang perannya harus dilakukan karena persyaratan peraturan atau untuk melakukan tugas tertentu di kantor, seperti dealer dan karyawan cabang, yang memiliki sedikit atau tidak ada fleksibilitas dalam praktik kerja mereka.

Sebuah analisis internal dari 72.000 karyawan di seluruh dunia menunjukkan bahwa, menurut informasi dari orang-orang yang akrab dengan subjek, sekitar dua pertiga berada di posisi yang memungkinkan pekerjaan hibrida.

Sikap UBS sama dengan pesaing Eropa seperti Prancis Societe Generale, tetapi sangat kontras dengan pendekatan yang diambil oleh beberapa bank AS, termasuk JPMorgan Chase, Goldman Sachs, dan Morgan Stanley, yang telah memanggil karyawan untuk kembali bekerja di New York.

Setelah lebih dari setahun dengan sebagian besar bankir bekerja dari kantor pusat, kamar tamu, dan meja dapur, keputusan UBS menandakan bahwa warisan pandemi dapat menjadi perpecahan mendasar dalam praktik kerja antara bank Eropa dan Amerika.

Bank yang berbasis di HSBC Inggris dan Standard Chartered mengumumkan rencana untuk mengizinkan karyawan bekerja dari rumah atau di lokasi yang dekat dengan rumah untuk mengurangi ruang kantor dan menghindari perjalanan ke kota.

Dalam komunikasi internal kepada karyawan yang diterbitkan minggu lalu dan diperiksa oleh Financial Times, UBS mengatakan, “Kami berkomitmen untuk memberi Anda fleksibilitas untuk bekerja hybrid (campuran bekerja dari kantor dan bekerja dari rumah) di mana peran, tugas dan aktifkan lokasi”.

READ  Perusahaan dengan peringkat terendah di Newcastle berdasarkan peringkat kebersihan makanan

Namun karyawan yang ditawari pekerjaan hybrid juga harus hadir di kantor untuk kegiatan tertentu setelah berkonsultasi dengan atasannya.

Bank yang berbasis di Zurich ini belum menetapkan tanggal kembalinya karyawan ke kantor. UBS menolak berkomentar.

Sebaliknya, karyawan Goldman telah dipanggil kembali ke kantor pusat bank di New York, sementara karyawan JPMorgan AS diperkirakan akan beralih ke daftar reguler mulai 6 Juli.

James Gorman, CEO Morgan Stanley, adalah orangnya yang paling nyaring ketika meminta karyawan untuk kembali ke kantor. “Jika Anda bisa pergi ke restoran di New York City, Anda bisa datang ke kantor dan kami ingin Anda di kantor,” katanya pada acara perusahaan baru-baru ini.

Citigroup telah menjadi salah satu dari sedikit bank besar AS yang telah memperkenalkan model kerja hybrid yang memungkinkan karyawan untuk bekerja dari rumah hingga dua hari seminggu.

Meskipun UBS hanya pindah ke 5 Broadgate, salah satu gedung terbesar di Kota London, lima tahun lalu, UBS telah lama mencari cara untuk memungkinkan lebih banyak karyawan bekerja dari rumah.

Tahun lalu ia bereksperimen dengan dealer yang berbasis di London London Headset Realitas Tertambahsehingga mereka dapat memiliki pengalaman bekerja di lantai perdagangan yang ramai tanpa meninggalkan rumah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *