‘Tutup’ Merah Misterius di Bulan Pluto Bisa Jadi ‘Puingan Organik Lengket’

Bulan terbesar Pluto, Charon, ditangkap oleh pesawat ruang angkasa New Horizons NASA pada Juli 2015. (Reuters)

Saat wahana kecil New Horizons NASA melakukan perjalanan 3 miliar mil ke Pluto ia menemukan sesuatu yang misterius di bulan Pluto Charon – “topi” merah.

Data dari probe yang ditenagai oleh a perjalanan bintang-Stil ion drive, digabungkan dengan data dari eksperimen laboratorium minggu ini.

Para ilmuwan sekarang berpikir mereka mungkin mengerti apa yang membentuknya bintik merah yang aneh.

Area tersebut tampaknya merupakan residu organik lengket yang terbentuk ketika metana dipecah menjadi molekul yang lebih kompleks oleh angin matahari.

Randy Gladstone dari Southwest Research Institute di San Antonio, Texas mengatakan: “Sebelum New Horizons, gambar Hubble terbaik dari Pluto hanya menunjukkan gumpalan kabur dari cahaya yang dipantulkan.

“Selain semua fitur menarik yang ditemukan di permukaan Pluto, flyby mengungkapkan fitur yang tidak biasa di Charon, topi merah mengejutkan yang berpusat di kutub utaranya.”

Lanjut membaca: Mengapa para ekonom takut membalikkan perubahan iklim tidak ada harapan

Tak lama setelah pertemuan probe 2015, para ilmuwan menyarankan bahwa bahan “seperti tholin” kemerahan di kutub Charon dapat disintesis oleh sinar ultraviolet yang memecah molekul metana. Ini ditangkap oleh Pluto setelah penerbangan mereka dan kemudian dibekukan selama malam musim dingin yang panjang di daerah kutub bulan.

Tholins adalah residu organik lengket yang dibentuk oleh reaksi kimia yang didorong oleh cahaya, dalam hal ini pancaran ultraviolet Lyman-alpha yang dihamburkan oleh atom hidrogen antarplanet.

dr Ujjwal Raut dari Southwest Research Institute mengatakan: “Hasil kami menunjukkan bahwa variasi musiman yang drastis di atmosfer tipis Charon, serta pemecahan ringan dari embun beku metana yang mengembun, adalah kunci untuk memahami asal-usul zona kutub merah Charon.

READ  NASA merencanakan misi ke asteroid yang mengandung logam senilai US $ 10.000 triliun

“Ini adalah salah satu contoh paling jelas dan paling jelas dari interaksi permukaan-atmosfer yang pernah diamati pada benda planet.”

Lanjut membaca: Peringatan perubahan iklim tahun 1988 sebagian besar benar

Tim secara realistis mereplikasi kondisi permukaan Charon di Center for Astrophysics and Space Experiments (CLASSE) baru SwRI untuk mengukur komposisi dan warna hidrokarbon yang dihasilkan di belahan musim dingin Charon ketika metana dilepaskan di bawah cahaya Lyman-alpha yang membeku.

Para peneliti memasukkan pengukuran ke dalam model atmosfer baru Charon untuk menunjukkan bagaimana metana meluruh menjadi residu di kutub utara Charon.

Raut berkata: “Eksperimen baru ‘fotolisis dinamis’ tim kami telah mengungkapkan batas baru untuk kontribusi antarplanet Lyman alpha untuk sintesis bahan merah Charon.

“Eksperimen kami memadatkan metana dalam ruang vakum ultra-tinggi di bawah aksi foton alfa Lyman untuk mereplikasi kondisi di kutub Charon dengan ketelitian tinggi.”

Ilmuwan SwRI juga mengembangkan simulasi komputer baru untuk memodelkan atmosfer metana Charon yang jarang.

Lanjut membaca: Salju yang mencair di Himalaya mendorong tumbuhnya lendir laut hijau yang terlihat dari luar angkasa

Tim memasukkan hasil eksperimen ultra-realistis SwRI ke dalam model atmosfer untuk memperkirakan distribusi hidrokarbon kompleks yang dihasilkan selama dekomposisi metana di bawah pengaruh sinar ultraviolet.

Model ini memiliki zona kutub yang terutama menghasilkan etana, bahan tidak berwarna yang tidak berkontribusi pada warna kemerahan.

Raut berkata: “Kami percaya bahwa radiasi pengion dari angin matahari memecah es kutub Lyman-alpha-boiled untuk mensintesis bahan yang semakin kompleks dan lebih merah yang bertanggung jawab atas albedo unik di bulan yang penuh teka-teki ini.”

“Etana kurang volatil dibandingkan metana dan tetap beku di permukaan Charon lama setelah matahari terbit. Paparan angin matahari dapat mengubah etana menjadi endapan permukaan kemerahan permanen yang berkontribusi pada topi merah Charon.”

READ  Ilmuwan mengembangkan tes baru yang andal memprediksi kembali atau menyebarnya kanker kulit paling mematikan | Berita dari Inggris

Lihatlah: NASA membuat video terbang lintas Pluto dan Charon

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.