Turki menghadapi bencana baru saat banjir melanda negara utara | Turki

Hujan deras memicu banjir parah dan tanah longsor di utara Turki, menewaskan sedikitnya satu orang dan membuat orang lain hilang atau terluka, kata para pejabat.

Helikopter bergegas untuk menyelamatkan orang-orang yang terdampar di atap rumah ketika mobil-mobil tersapu oleh arus deras pada hari Rabu. Banjir mempengaruhi provinsi pesisir Laut Hitam Bartin, Kastamonu, Sinop dan Samsun.

“Dari sudut pandang meteorologi, kita mungkin menghadapi bencana yang belum pernah kita lihat selama 50 atau 100 tahun,” kata Menteri Pertanian dan Kehutanan Bekir Pakdemirli tentang banjir dan hujan lebat.

Turki adalah bergulat dengan kekeringan dan suksesi bencana alam yang cepat yang menurut para ilmuwan di seluruh dunia, menjadi semakin sering dan ganas karena perubahan iklim.

Hujan di sepanjang pantai utara Turki datang ketika petugas pemadam kebakaran hampir berhasil mengendalikan kebakaran hutan di selatan yang telah menewaskan sedikitnya delapan orang sejak akhir Juli. Ribuan orang terpaksa mengungsi saat negara itu berjuang melawan lebih dari 200 kebakaran.

Daerah banjir yang paling terkena dampak tampaknya berada di Kastamonu, di mana kota Bozkurt dibanjiri dan puluhan mobil hanyut oleh air yang mengamuk. Kantor Gubernur Kastamanu membantah laporan bahwa banjir disebabkan oleh bendungan yang pecah dan tidak ada laporan segera mengenai korban.

Namun kekuatan banjir mengejutkan warga.

“Dalam 10 menit semuanya banjir,” kata pemilik restoran Nuri Ersoz kepada Halk TV. Dia mengatakan dia mengkhawatirkan kehidupan sepupunya karena dia yakin dia mungkin telah terperangkap di rumahnya.

Seorang pria memanjat ke cerobong asap untuk menghindari banjir setelah hujan lebat menyebabkan banjir di distrik Inebolu di Kastamonu, Turki Fotografi: Anadolu Agency / Getty Images

Menteri Dalam Negeri Suleyman Soylu, yang mengunjungi Kastamonu, mengatakan air telah naik “ketinggian tiga atau empat meter” di beberapa daerah yang terkena banjir dan banyak orang menunggu untuk diselamatkan di atap.

“Evakuasi dan upaya pencarian dan penyelamatan terus berlanjut,” katanya. “Gendarmerie, (tentara) mencoba mengerahkan semua helikopter mereka di daerah itu.”

Di Bartin, banjir bandang menghancurkan beberapa rumah dan setidaknya dua jembatan dan menyebabkan runtuhnya sebagian jalan menuju provinsi tetangga Karabuk, kantor berita swasta Turki DHA melaporkan.

Sedikitnya 13 orang terluka ketika sebuah jembatan runtuh, kata badan manajemen bencana dan darurat Turki.

Pekerja menyelamatkan korban banjir di distrik Inebolu di Kastamonu, Turki
Pekerja menyelamatkan korban banjir di distrik Inebolu di Kastamonu, Turki Fotografi: Anadolu Agency / Getty Images

Tim penyelamat menyelamatkan sedikitnya 15 orang yang terjebak di rumah atau kendaraan mereka, lapor kantor berita Anadolu. Tetapi mereka mencari seorang wanita berusia 80 tahun di desa Akorensokuler yang tersapu banjir setelah rumahnya runtuh, kata Kementerian Dalam Negeri.

Banyak daerah yang terkena dampak tetap tanpa listrik.

Turki Utara rentan terhadap banjir bandang di musim panas ketika hujan sangat deras. Tahun lalu sedikitnya lima orang tewas dalam banjir di daerah itu.

Dengan Reuters, Associated Press dan Agence-France Press

READ  Gabby Petito: FBI dan polisi Florida mencari cadangan seluas 25.000 acre untuk Brian Laundrie

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *