Turki menganggap resolusi Senat Prancis tentang Nagorno-Karabka konyol

Memuat…

ANKARATurkijuga mengkritik resolusi Senat Perancis tentang Nagorno-Kabarakah. Ankara mengatakan resolusi yang juga meminta Azerbaijan untuk mundur dari wilayah Nagorno-Karabakh konyol, sepihak dan jauh dari kenyataan.

Senat Prancis mengadopsi resolusi yang menyerukan Paris untuk secara resmi mengakui Republik Nagorno-Karabakh. Dari 306 anggota Senat Prancis, 306 menyetujui resolusi tersebut. (Baca Juga: Hubungan Turki-AS Di Era Biden Bisa Jauh Lebih Buruk)

Menurut resolusi tersebut, Senat menyerukan penarikan segera pasukan Azerbaijan dari wilayah yang direbut dalam konflik sejak 27 September, dengan melakukan penyelidikan internasional atas kejahatan perang dan penggunaan senjata terlarang.

“Resolusi yang diadopsi kemarin oleh Senat Prancis tentang sengketa Nagorno-Karabakh adalah masalah yang mengabaikan prinsip-prinsip paling mendasar dari hukum internasional, legitimasi dan kesetaraan demi kepentingan politik dalam negeri,” kata kementerian itu. Menteri Luar Negeri Turki dalam sebuah pernyataan, yang dilaporkan Kamis oleh agen Anadolu. (26/11/2020).

Kementerian tersebut mengatakan bahwa mengingat posisi Prancis sebagai ketua bersama kelompok OSCE di Minsk, resolusi tersebut merupakan indikator yang jelas mengapa kelompok tersebut juga tidak dapat menemukan solusi untuk konflik yang berkepanjangan. sebagai biasnya tentang masalah tersebut.

Mengutip agresi dan provokasi tentara Armenia yang pertama kali terwujud di daerah perbatasan Tovuz dan kemudian di Nagorno-Karabakh, Ankara mengatakan bahwa Azerbaijan menanggapi sesuai kebutuhan dan memulihkan integritas teritorialnya. dengan membebaskan wilayahnya yang diduduki selama hampir 30 tahun.

“Kemenangan tentara Azerbaijan di lapangan adalah ‘manifestasi’ dari hak-hak yang dicatat dalam proses Minsk, di mana Prancis juga menjadi ketua bersama, tetapi tidak tercapai. Resolusi PBB yang relevan memerintahkan penarikan segera dan tanpa syarat orang Armenia di wilayah Azerbaijan yang diduduki, “katanya.

READ  Bentrokan antara Azerbaijan dan Armenia, Turki: Hambatan Yerevan menuju perdamaian Halaman semua

“Namun, seruan Senat Prancis agar Azerbaijan menarik diri dari tanahnya sendiri, dibebaskan dari pendudukan, adalah manifestasi pemahaman yang konyol, sepihak dan jauh dari kenyataan yang tidak dapat dianggap serius. Keputusan ini tidak masuk akal, yang tidak bisa dijelaskan dengan justifikasi yang masuk akal, dan juga membatasi kemampuan Prancis untuk berkontribusi secara signifikan dalam penyelesaian masalah, ”lanjutnya.

Dalam pernyataannya, kementerian menyebut obsesi Prancis baru-baru ini dengan Turki tidak mengherankan, tetapi juga memprovokasi pemikiran. (Baca juga: Turki kirim pasukan ke Nagorno-Karabakh)

Mereka kemudian meminta Prancis untuk mengadopsi pandangan obyektif dan tidak memihak tentang tindakan Turki di wilayah sekitarnya sambil menahan diri dari membuat referensi yang keliru tentang sejarah atau hal-hal yang tidak relevan dengan kebaikan hubungan. bilateral.

(esn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *