“Tsunami of Closures” mengancam jalan raya Inggris karena utang meningkat lima kali lipat | Bisnis kecil

Bisnis independen jalan raya dapat menghadapi “tsunami penutupan” setelah utang mereka naik hampir lima kali lipat tingkat sebelum Covid-19 karena toko, penata rambut, bar, dan restoran berjuang untuk bertahan hidup.

Menurut sebuah laporan oleh Bill Grimsey, mantan kepala Wickes dan Islandia, sekitar 150.000 usaha kecil telah mengumpulkan £ 2,3 miliar utang, naik dari £ 500 juta sebelum pandemi, berdasarkan pinjaman yang didukung pemerintah dan tidak termasuk utang sewa yang didukung serangkaian investigasi ke keadaan jalan raya.

Grimsey mengatakan dia yakin setidaknya sepertiga dari usaha kecil menghadapi default, yang mempengaruhi jalan-jalan utama dan pusat kota di seluruh negeri.

Sebagian besar telah dipaksa untuk mengambil utang yang tidak berkelanjutan setelah berbulan-bulan penutupan paksa selama penguncian untuk mengendalikan penyebaran Covid, dan “sebagai akibatnya, banyak yang berada di ambang. Bantuan mendesak diperlukan untuk menghentikan tsunami dari penutupan, ”kata laporan itu.

Grimsey berkata, “Perusahaan-perusahaan ini adalah tulang punggung komunitas lokal yang sering menempatkan penduduk setempat sebelum menghasilkan uang – ada sisi manusiawi di dalamnya.

“Orang-orang ingin pusat kota dan jalan raya mereka menjadi tempat yang mereka inginkan karena alasan yang unik, dan sebagian dari itu adalah perusahaan independen yang menawarkan keunikan itu.”

Grimsey meminta pemerintah untuk menghapus pinjaman, berpotensi menggunakan sekitar £ 2 miliar dana yang dikembalikan ke kas negara dari pengecer besar seperti Tesco, Sainsbury’s dan B&M Pengembalian uang tarif bisnis business.

“Pemerintah Prancis sudah membuat kebijakan untuk menyelamatkan usaha kecil dari kehancuran utang, dan kita harus melakukan hal yang sama untuk menyelamatkan ribuan orang,” kata Grimsey.

Terlepas dari perjuangan toko-toko jalanan karena perdagangan terhambat oleh karyawan dan pelanggan yang sakit atau mengasingkan diri setelah menghubungi seseorang dengan Covid, pembayaran pertama pinjaman yang disponsori pemerintah dimulai bulan lalu, serta pembayaran liburan mulai menurun.

READ  Indonesia memperkenalkan undang-undang materai baru

Grimsey mengatakan pemerintah harus mengizinkan usaha kecil yang diklasifikasikan sebagai “tidak penting” untuk bertahan hingga April tahun depan dengan tarif bisnis dan memungkinkan mereka untuk menunda pembayaran PPN dan pajak upah untuk bertahan hidup.

Laporan tersebut juga menyerukan agar pendanaan untuk perbaikan jalan utama ditata ulang sehingga “adil dan merata” dan tidak didasarkan pada proyek-proyek yang bersaing dan lebih pada kebutuhan masyarakat setempat.

“Saya kritis terhadap proses dukungan scattergun,” kata Grimsey.

Laporan tersebut menemukan bahwa penata rambut independen kecil, penata rambut dan salon kecantikan paling terpukul, dengan utang gabungan mereka meningkat menjadi £ 300 juta, diperkirakan enam kali lebih banyak daripada sebelum pandemi.

“Tidak perlu banyak untuk menghancurkanmu”

Collette Osborne, yang menjalankan dua salon Hairven di Nottingham, mengatakan perusahaannya sekarang memiliki utang £250.000 karena hampir bebas utang sebelum pandemi. Dia mengatakan dia terpaksa mengambil pinjaman untuk membayar sewa, pajak dan upah untuk menjaga bisnisnya tetap bertahan selama delapan bulan penutupan paksa tahun lalu.

“Itu sangat sulit,” kata Osborne.

Dia mengatakan bahwa meskipun penguncian dilonggarkan dan penguncian berakhir pada 19 Juli, bisnis masih sulit dan dia tidak yakin bagaimana cara membayar utangnya.

Empat karyawan mereka mengasingkan diri dan di satu salon, hampir setengah dari pelanggan yang masuk dibatalkan pada hari setelah sakit atau isolasi. Osborne mengatakan dia menghadapi tuntutan konstan untuk pembayaran pajak dari HMRC serta biaya layanan dari dewan lokal.

Dia mengatakan situasinya menjadi lebih buruk secara signifikan karena perusahaannya belum menerima pembayaran asuransi gangguan bisnis.

“Kami sangat terbebani dan tidak perlu banyak untuk menghancurkan Anda,” katanya.

“Pekan ini perdagangan turun 50%,” katanya. “Jika ada, 19 Juli akan membuat segalanya lebih sulit.”

READ  Sentuh harga Rp 32.500, Jahja Setiaatmadja menjual saham BCA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *