Trump mengecam laporan bahwa dia menekan Departemen Kehakiman untuk menyebut pemilihan ‘korup’

Mantan Presiden Donald truf mengamuk setelah catatan kontemporer sepertinya menunjukkan bahwa dia menekan kementerian kehakiman menyebut pemilu 2020 “korup”. Dalam email kepada para pendukungnya, Trump menuduh Demokrat salah mengartikan catatan itu.

Demokrat DPR yang korup dan sangat partisan yang mengepalai Komite Pengawas DPR kemarin merilis dokumen – termasuk dokumen pengadilan yang berhubungan dengan kecurangan pemilu 2020 – yang secara tidak jujur ​​mereka gambarkan sebagai upaya untuk menggulingkan pemilu,” tulis Trump. “Faktanya, justru sebaliknya. Dokumen-dokumen itu bertujuan untuk menegakkan integritas dan kejujuran pemilu dan kesucian suara kita. “

Mantan presiden itu kemudian mengulangi kebohongannya bahwa pemilihan itu curang, klaim yang telah berulang kali dibantah.

Pada hari Jumat, Komite Pengawasan dan Reformasi DPR merilis catatan yang ditulis pada Desember 2020 oleh Penjabat Wakil Jaksa Agung Richard Donoghue. Catatan tulisan tangan menggambarkan panggilan telepon antara Presiden Trump saat itu dan Penjabat Jaksa Agung saat itu, Jeffrey Rosen.

Menurut catatan itu, Trump menekan Rosen untuk mendiskreditkan pemilihan yang baru saja dia kalahkan.

“Katakan saja pemilu itu korup + serahkan sisanya kepada saya,” kata Trump dilaporkan kepadanya.

Demokrat mengecam percakapan itu.

“Catatan tulisan tangan ini menunjukkan bahwa Presiden Trump telah secara langsung meminta lembaga penegak hukum terkemuka negara kita untuk mengambil tindakan untuk membatalkan pemilihan yang bebas dan adil di hari-hari terakhir kepresidenannya,” kata Perwakilan Carolyn Maloney, presiden Komite Pengawas, dalam sebuah jumpa pers. pernyataan.

Pada hari Sabtu, Trump menanggapi dengan marah, tanpa menyangkal bahwa dia mengatakan apa yang telah dicatat oleh catatan itu.

“Rakyat Amerika menginginkan dan menuntut agar Presiden Amerika Serikat, kepala penegak hukum mereka di negara itu, bergabung dengan mereka dalam memperjuangkan integritas pemilihan dan menyelidiki upaya untuk melemahkan bangsa kita,” tulisnya. “Negara kita baru saja menjalani pemilihan presiden yang sangat korup, dan inilah saatnya bagi Kongres dan lainnya untuk menyelidiki bagaimana korupsi semacam itu disahkan daripada menyelidiki mereka yang berbicara menentang penipuan besar-besaran ini terhadap rakyat Amerika.”

READ  Laut Cina Selatan mendidih, kapal perusak AS memasuki Kepulauan Paracel

Pemilu 2020 sebenarnya tidak korup atau curang. Presiden Joe biden memenangkan suara populer dan Electoral College, dan Trump gagal dalam lusinan tuntutan hukum untuk membuktikan bahwa kecurangan pemilu yang meluas telah terjadi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *