Trump mencoba mempertahankan permintaan untuk “mengatakan pemilu itu korup” | Donald truf

Donald Trump bersikeras pada hari Sabtu bahwa kapan dia berkata pejabat senior Kementerian Kehakiman untuk “mengatakan bahwa pemilu telah dikorupsi” [and] serahkan sisanya kepada saya”, dia tidak mencoba untuk menggulingkan demokrasi Amerika, tetapi “untuk mempertahankan integritas dan kejujuran pemilu dan kesucian suara kita”.

Penegasan kembali mantan presiden atas kebohongannya bahwa kekalahannya dari Joe Biden adalah akibat dari kecurangan pemilu datang sehari setelah Washington diguncang oleh berita bandingnya pada bulan Desember dengan Penjabat Jaksa Agung Jeffrey Rosen dan Richard Donoghue, seorang pejabat senior DoJ.

Tekanan Trump pada pejabat federal dan negara bagian untuk membalikkan kekalahan nasional dan kerugian negaranya dari Biden telah didokumentasikan dengan baik. Kasus-kasus yang diajukan oleh kampanyenya yang mengklaim kecurangan pemilu telah berulang kali ditolak oleh pengadilan.

Partai Republik di negara bagian seperti Arizona dan Wisconsin melakukan audit dan penyelidikan pemilu yang kontroversial. Banyak negara bagian yang dikendalikan GOP sedang mengejar undang-undang yang menurut para kritikus ditujukan untuk membatasi akses ke surat suara di antara mereka yang cenderung memilih Demokrat atau untuk memfasilitasi pembatalan hasil.

Tetapi pada hari Jumat, Komite Pengawas DPR merilis memo diambil oleh Richard Donoghue, seorang pejabat senior DoJ, mengenai panggilan telepon dengan Rosen pada 27 Desember. Memo itu menyoroti permintaan mengejutkan Trump.

Pemimpin Redaksi Washington Benjy Sarlin dari NBC News, tulis di Twitter: “Kita tidak bisa menerima begitu saja skandal sejarah yang sedang berlangsung hanya karena hal itu selalu dikatakan. Ini adalah tuduhan di tingkat Watergate. “

Richard nixon mengundurkan diri pada tahun 1974 untuk menghindari pemakzulan atas skandal Watergate, yang melibatkan trik kotor terhadap lawan politik, termasuk melakukan kejahatan. Trump dimakzulkan untuk kedua kalinya setelah kebohongannya tentang penipuan pemilih memicu serangan mematikan di US Capitol pada 6 Januari.

Sepuluh Partai Republik di DPR dan tujuh di Senat berbalik padanya, tetapi dia mempertahankan dukungan yang cukup untuk menghindari dihukum karena menghasut pemberontakan dan tetap dapat mencalonkan diri dalam pemilihan federal.

Awal pekan ini, semua mata di Washington tertuju pada sidang pertama yang diadakan oleh komite terpilih DPR untuk menyelidiki serangan Capitol.

Harry Dunn, seorang perwira polisi Capitol Hill, adalah satu dari empat petugas penegak hukum yang bersaksi secara emosional tentang serangan terhadap pendukung Trump.

Seperti perwira lainnya, dia meminta Demokrat dan Liz Cheney dan Adam Kinzinger, dua anggota Partai Republik anti-Trump, untuk menyelidiki asal-usul politik agresi.

“Jika seorang pembunuh bayaran dipekerjakan dan dia membunuh seseorang”, kata Dunn, “Pembunuh itu masuk penjara.” Tapi bukan hanya pembunuh bayaran yang masuk penjara, tapi juga orang yang mempekerjakannya.

“Ada serangan pada 6 Januari dan seorang pembunuh bayaran mengirim mereka. Saya ingin Anda sampai ke dasar ini.

Trump mengatakan kepada para pendukungnya untuk berjalan di Capitol Hill dan “berjuang seperti neraka” untuk membalikkan kekalahannya. Percakapannya hari itu dengan pejabat tinggi Partai Republik, termasuk Pemimpin Minoritas Kevin McCarthy, dan Jim Jordan dari Ohio menjadi bahan spekulasi sengit.

Trump merujuk Jordan dan Republikan lainnya selama percakapannya dengan Rosen dan Donoghue, menurut catatan Donoghue. Trump diberitahu “Sebagian besar informasi yang Anda dapatkan adalah palsu” dan “Kami sedang menyelidiki tuduhan itu, tetapi mereka tidak membuahkan hasil.” Dia menjawab bahwa dia memiliki sekutu di Kongres yang akan mencari cara untuk membatalkan pemilihan.

Jordan adalah salah satu dari hampir 150 Partai Republik di DPR dan Senat yang mengajukan keberatan atas hasil di Arizona atau Pennsylvania atau keduanya. Keberatan-keberatan seperti itu yang dibuat pada malam 6 Januari, menyusul pengusiran dari Capitol Hill para perusuh yang berusaha ditangkap dan mungkin dibunuh oleh anggota parlemen, tidak ada bedanya dengan sertifikasi kemenangan Wakil Presiden Mike Pence oleh Biden.

Trump mempertahankan cengkeraman pada Partai Republik dan terus-menerus menggoda dengan konfirmasi pencalonan Gedung Putih lainnya pada 2024. Ini bisa menjadi cara untuk menghindari masalah hukum yang meningkat pada hari Jumat dengan perintah DoJ yang pengembalian pajaknya dirilis ke panitia lain di DPR.

Dalam pernyataannya pada hari Sabtu, Trump menyebut Demokrat yang mengendalikan Komite Pengawas DPR “korup dan sangat partisan.”

Dokumen-dokumen yang dirilis, katanya, “bertujuan untuk menegakkan integritas dan kejujuran pemilu dan kesucian suara kami … penipuan besar-besaran pada rakyat Amerika.”

Carolyn Maloney, Ketua Komite Pengawas DPR, mengatakan pada hari Jumat: “Catatan tulisan tangan ini menunjukkan bahwa Presiden Trump telah secara langsung meminta badan penegak hukum utama negara kita untuk mengambil tindakan untuk membalikkan pemilihan yang bebas dan adil.”

READ  apa yang perlu Anda ketahui tentang sidang Senat AS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *