Trump akan menyatakan jelang pemilihan presiden 2024 setelah memenangkan laman sertifikasi Biden

WASHINGTON, DC, KOMPAS.com – Rumor Presiden Amerika Serikat (AS) Donald truf Rencana mundur dalam pemilihan presiden (pilpres) 2024 semakin diperketat.

The New York Times Kamis (12/11/2020) diberitakan, meski mengaku tak kunjung mengalami kekalahan Joe bidenTrump memberi pengarahan kepada penasihatnya tentang rencananya setelah meninggalkan kepresidenan.

Presiden berusia 74 tahun itu dikatakan telah menyatakan pencalonannya setelah sertifikasi pemenang Biden akan selesai pada 11 Desember.

Baca juga: Pemilihan presiden AS: Trump tidak menerima kekalahan dan memulai persidangan kedua di Michigan

Jarang ada presiden AS yang kalah setelah beberapa saat untuk maju. Presiden terakhir yang melakukannya adalah Grover Cleveland, yang menjabat dari tahun 1885-1889 dan 1893-1897.

Tepat waktu, Perguruan tinggi pemilihan atau Dewan Pemilihan akan bertemu pada 14 Desember untuk menunjuk Biden dan wakil presidennya, Kamala Harris, sebagai presiden terpilih dan wakil presiden.

sebelumnya Axios awal pekan ini, dia melaporkan persiapan Trump untuk mengambil alih Gedung Putih.

Baca juga: Donald Trump berencana untuk maju lagi pada pemilihan presiden AS 2024

Keputusan penting Trump

Apakah Trump mencalonkan diri dalam pemilihan presiden 2024 atau tidak sangat penting bagi puluhan calon presiden lainnya Partai Republik.

Nama-nama seperti Wakil Presiden Mike Pence, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, mantan Duta Besar AS untuk PBB Nikki Haley, Senator Arkansas Tom Cotton, Senator Missouri Josh Hawley, Gubernur Florida Ron Desantis dan Senator Florida Rick Scott semuanya dilaporkan mendapatkan momentum. maju.

Baca juga: Trump Kalah di Pilpres, Bagaimana Nasib TikTok di Amerika Serikat Berlanjut?

Jangan lewatkan calon presiden yang dikalahkan Trump dalam pencalonan Partai Republik 4 tahun lalu, seperti Senator Florida Marco Rubio, Senator Texas Ted Cruz dan mantan Gubernur Ohio John Kasich juga mengincar lagi Gedung Putih.

READ  Penasihat spiritual Trump 'Summons the Spirit' untuk memenangkan pemilihan presiden

Namun, rencana calon presiden termasuk persiapan penggalangan dana dan kesiapan tim kampanye berpotensi ambruk, jika Trump memutuskan untuk melanjutkan.

Akan sangat sulit bagi calon presiden masa depan untuk menantang atau bahkan mengalahkan Trump.

Sangat mungkin nama-nama di atas akan memilih untuk tidak mencalonkan diri dan lolos nominasi dari partai Trump.

Mogul real estate ini memiliki kendali penuh atas aparat politik Republik. Selama masa jabatannya, Trump mengubah ideologi lambang gajah partai menjadi nasionalis populis sayap kanan sejalan dengan gaya politiknya.

Baca juga: 592 Pemungutan Suara Presiden AS Menentang Trump Tidak Memiliki Bukti

Dia juga mengubah pemilih kerah biru tanpa pendidikan perguruan tinggi menjadi basis suara Partai Republik yang kuat. Sebelumnya, blok elektoral ini setia memilih calon presiden dari Partai Demokrat.

Juga, meskipun dia kalah, Trump melakukannya jauh lebih baik dari yang diperkirakan lembaga survei, di mana dia tidak seburuk yang diharapkan Biden. Sebanyak 72,6 juta suara nasional yang sejauh ini memilihnya akan menjadi modal politik utama.

Tetapi dengan Trump berusia 78 tahun pada pemilihan presiden berikutnya, kesehatannya akan menjadi salah satu faktor yang harus dipertimbangkan meskipun dia masih dalam kondisi yang baik sejauh ini.

Trump sadar akan kalah dalam pemilihan presiden 2020

Salah satu penasihat mengatakan kepadanya bahwa Trump tahu betul bahwa dia telah kalah dan realistis bahwa persidangannya tidak akan mengubah hasil pemilihan.

Namun suami Melania Trump memilih untuk terus menggugat hasil pemilihan presiden di sejumlah negara bagian, melalui pengadilan dan memblokir transisi presiden ke Biden.

Biden saat ini mampu memenangkan 306 suara elektoral dibandingkan dengan 232 yang dibuat oleh Trump.

READ  Binaragawan ini menikahi boneka seks setelah 18 bulan berpacaran

Baca juga: Jajak pendapat: 80% orang Amerika setuju Joe Biden memenangkan pemilihan presiden

Trump menghabiskan hari-hari setelah pemilu men-tweet di akun Twitter-nya bahwa dia adalah pemenang yang sebenarnya dan bahwa ada penipuan besar untuk mencegahnya terpilih kembali.

Penyelenggara pemilihan presiden AS mengonfirmasi bahwa tidak ditemukan penipuan seperti yang diklaim oleh Trump.

Trump berpotensi kembali untuk menghadapi Biden Pemilu AS 2024 yang akan datang balas dendam pertama pemilihan presiden AS sejak pemilihan presiden 1956, antara Presiden Republik Dwight Eisenhower dan Gubernur Demokrat Illinois Adlai Stevenson.

Biden telah mengisyaratkan bahwa dia hanya akan menjalani satu masa jabatan karena dia akan berusia 82 tahun dalam pemilihan presiden berikutnya.

Tetapi jika Trump kembali menjadi calon presiden dari Partai Republik, apakah suami Jill Biden akan mengubah keputusannya?

Baca juga: Para ahli menyebut tantangan Joe Biden pasca pemilihan presiden AS serupa dengan situasi di Indonesia

Written By
More from Kaheela Miah

Trump diduga memecat penasihat kesehatan Gedung Putih setelah memecat menteri pertahanan AS

GAMBAR. Donald Trump mengatakan pada hari Senin bahwa dia telah “memecat” Menteri...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *