Tremor di ibukota Indonesia setelah gempa Jawa Barat

JAKARTA, 21 November (Reuters) – Gempa berkekuatan 5,6 skala Richter mengguncang ibu kota Indonesia, Jakarta, selama beberapa detik pada Senin, kata Badan Meteorologi Cuaca dan Geofisika (BMKG).

Pusat gempa berada di darat di Cianjur di Jawa Barat, sekitar 75 km tenggara Jakarta, dan pada kedalaman 10 km (6,2 mil), kata BMKG, menambahkan tidak ada potensi tsunami.

Beberapa orang dievakuasi dari kantor di kawasan pusat bisnis Jakarta, sementara yang lain melaporkan melihat bangunan berguncang dan furnitur bergerak, kata saksi mata kepada Reuters.

Muchlis, yang berada di Cianjur pada saat gempa, mengatakan dia merasakan “guncangan hebat” dan dinding serta langit-langit gedung kantornya rusak.

“Saya sangat terkejut. Saya khawatir akan ada gempa lagi,” kata Muchlis kepada Metro TV, menambahkan bahwa orang-orang lari dari rumah mereka, beberapa pingsan karena gempa kuat dan muntah.

Kepala BMKG Dwikorita Karnawati berbicara kepada wartawan di gedung parlemen dan mengimbau masyarakat untuk tetap berada di luar rumah jika terjadi gempa susulan.

Suko Prayitno Adi dari BMKG mengatakan pihak berwenang sedang menilai tingkat kerusakan akibat gempa tersebut.

Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) mencatat gempa tersebut berkekuatan 5,4 skala Richter.

Dilaporkan oleh Ananda Teresia, Gayatri Suroyo Ditulis oleh Ed Davies Editing oleh Kanupriya Kapoor dan Kim Coghill

Standar kami: Kebijakan Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Indonesia mencari bantuan internasional untuk menemukan kapal selam yang hilang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.