Topan tropis menewaskan sedikitnya 97 orang di Indonesia, Timor Leste

MALAKA, Indonesia (Reuters) – Banjir dan tanah longsor akibat topan tropis Seroja di sekelompok pulau di tenggara Indonesia dan Timor Leste telah menewaskan 97 orang, banyak yang masih belum dilaporkan dan ribuan mengungsi.

Setidaknya 70 kematian telah dilaporkan di beberapa pulau di provinsi Nusa Tenggara barat dan timur Indonesia, sementara 70 lainnya hilang setelah topan menyebabkan banjir bandang, tanah longsor dan angin kencang dalam hujan lebat selama akhir pekan, kata BNPB.

Di Timor Timur, yang berbagi pulau Timor dengan Indonesia, sedikitnya 27 orang tewas akibat tanah longsor, banjir bandang dan pohon tumbang, sementara 7.000 orang mengungsi, kata pemerintah.

Di pulau Lembata, pihak berwenang khawatir jenazah telah hanyut.

“Kami menggunakan perahu karet untuk menemukan mayat di laut. Banjir bandang terjadi di beberapa desa saat kami sedang tidur,” kata Thomas Ola Langoday, wakil kepala pemerintah kabupaten Lembata, kepada Reuters melalui telepon.

Banjir di Indonesia telah mempengaruhi sekitar 30.000 orang, beberapa sudah mencari perlindungan di pusat-pusat evakuasi, tetapi operasi penyelamatan terhambat setelah lima jembatan runtuh dan pohon tumbang memblokir beberapa jalan, kata juru bicara BNPB Raditya Jati.

Badai yang terus-menerus juga menghentikan evakuasi di beberapa tempat, kata pihak berwenang setempat.

Menurut BNPB, ratusan rumah dan fasilitas lain seperti pembangkit listrik tenaga surya rusak. Kapal dan perahu motor tenggelam saat topan menyebabkan gelombang setinggi 6 meter.

Pada hari Senin, arus deras terus mengalir melalui desa-desa di Kabupaten Malaka di Pulau Timor, meski hujan sudah berhenti.

Beberapa warga menyeret diri ke atap rumah untuk menghindari banjir yang menjulang setinggi 3-4 meter itu.

“Kami harus membongkar atap seng. Kami melewati pintu belakang dan menarik diri dengan tali,” kata Agustina Luruk, 36 tahun, kepada Reuters saat dia dan ketiga putrinya menunggu untuk dievakuasi di jalan berlumpur.

READ  IHSG Diperkirakan Melemah, Perhatikan Saham-Saham Pilihan Ini Selasa (13/10)

Presiden Joko Widodo menyampaikan belasungkawa dan memerintahkan bantuan bencana secepatnya.

Topan Seroja menghantam Laut Sawu di barat daya pulau Timor pada dini hari Senin, kata badan cuaca Indonesia.

Dalam waktu 24 jam, topan dapat meningkat intensitasnya dan membawa lebih banyak hujan, gelombang, dan angin saat bergerak menjauh dari Indonesia, kata badan tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *