Tim darat berusaha untuk mendapatkan kembali kendali atas satelit eksplorasi untuk program bulan Artemis NASA – Spaceflight Now

Konsep artistik pesawat ruang angkasa CAPSTONE di dekat bulan. Sumber: Ilustrasi oleh NASA/Daniel Rutter

Tim darat akan mencoba menstabilkan pergerakan satelit pengintai CAPSTONE kecil NASA dan menyelamatkan misi senilai $30 juta menuju bulan setelah masalah terjadi pada 8 September yang menyebabkan pesawat ruang angkasa jatuh dan menyebabkan pilot kehilangan kontak untuk sementara dengan probe, kata para pejabat. Senin.

Misi CASTONE adalah demonstrasi teknologi dan enabler untuk mengumpulkan data untuk misi kru NASA di masa depan ke Bulan. Satelit kecil itu berhasil meninggalkan Bumi pada 28 Juni di atas kendaraan peluncuran Rocket Lab dan memulai perjalanan empat setengah bulan, yang berpuncak pada manuver yang direncanakan pada 13 November, untuk memasuki orbit halo di sekitar Bulan.

Peluncur Elektron Rocket Lab dan Photon Space Tug mengirim CAPSTONE pada lintasan yang panjang namun hemat bahan bakar untuk mendorong pesawat ruang angkasa ke luar angkasa jauh di luar bulan. CAPSTONE mencapai jarak lebih dari 950.000 mil (1,53 juta kilometer) dari Bumi pada 26 Agustus sebelum gravitasi mulai menarik probe pada jalur untuk menyelaraskan orbit dengan Bulan untuk peluncuran orbit 13 November untuk menyeberang.

Lebih dari setengah perjalanannya ke Bulan pada 8 September, CAPSTONE menembakkan sistem propulsi hidrazin mininya untuk manuver koreksi arah. Namun, NASA mengatakan pesawat ruang angkasa itu mengalami masalah selama atau tak lama setelah kebakaran yang menyebabkan pesawat ruang angkasa itu jatuh. Roda reaksi CAPSTONE, alat yang berputar cepat yang digunakan untuk mengontrol orientasi kendaraan, tidak mampu melawan gerakan jatuh.

Pesawat ruang angkasa, seukuran oven microwave, gagal untuk menandatangani pengontrol misi setelah koreksi kursus terbakar, memberi awak darat indikasi awal bahwa misi itu bermasalah, menurut Advanced Space, sebuah perusahaan yang berbasis di Colorado yang mengelola pemilik dan mengoperasikan misi CASTONE atas nama NASA. Dalam pembaruan misi Senin, Advanced Space mengatakan CAPSTONE berada dalam “situasi operasional yang dinamis.”

READ  Air di planet Mars tidak seluas yang diharapkan

Tim kontrol misi Advanced Space membangun kembali komunikasi dengan CAPSTONE sekitar 24 jam kemudian, dan telemetri pesawat ruang angkasa menunjukkan itu jatuh, komputer onboardnya secara berkala diatur ulang, dan menggunakan lebih banyak daya daripada yang dihasilkan dari panel suryanya, NASA mengatakan Senin dalam sebuah pendapat.

Insinyur dari Terran Orbital, yang membangun pesawat ruang angkasa CAPSTONE, dan Stellar Exploration, pemasok sistem propulsi, bekerja dengan Advanced Space dan NASA untuk menyelamatkan misi tersebut.

Jaringan global NASA untuk deteksi ruang angkasa dan antena komunikasi sangat penting dalam membangun kembali kontak dengan CAPSTONE. Pesawat ruang angkasa itu masih jatuh, dalam mode aman, tetapi tampaknya dalam kondisi stabil dan menghasilkan tenaga, kata NASA, Senin.

Tapi gerakan bergoyang berarti sinar matahari hanya menerangi sebagian panel surya pesawat ruang angkasa. Dan tanpa penyelarasan yang tepat, kru darat hanya menerima transmisi samar melalui antena low-gain pesawat ruang angkasa.

“Tanpa kemampuan unik Jaringan Luar Angkasa, tim misi hanya memiliki sedikit informasi tentang status pesawat ruang angkasa itu,” kata Advanced Space.

Kabar baiknya adalah bahwa manuver koreksi kursus 8 September telah selesai atau hampir selesai ketika pesawat ruang angkasa mengalami masalah. “Ini berarti pesawat ruang angkasa tetap pada lintasan yang dimaksudkan dan pada jalur orbit halo dekat-linear di Bulan,” kata NASA.

“Sambil bekerja untuk mendiagnosis penyebab masalah, Tim CAPSTONE sedang bersiap untuk mencoba operasi penghancur untuk mendapatkan kembali kendali sikap pesawat ruang angkasa,” kata NASA, Senin. “Operasi pembongkaran ini berhasil didemonstrasikan setelah pemisahan dari tahap atas Start pada bulan Juli.”

Membangun kembali kontrol sikap akan memungkinkan pesawat ruang angkasa CAPSTONE mengarahkan panel suryanya ke Matahari untuk mengisi penuh baterainya setelah menghabiskan daya selama proses pembongkaran, kata NASA. CAPSTONE kemudian akan menunjuk ke tanah untuk menunggu instruksi dari Mission Control.

READ  Mendeteksi materi gelap dengan bintang neutron

Upaya pemulihan mulai “bekerja untuk memperbaiki situasi termal beberapa subsistem, termasuk subsistem propulsi,” kata Advanced Space.

“Operasi penyelamatan ini akan dievaluasi lebih lanjut dalam beberapa hari mendatang,” kata NASA. “Waktu pemulihan akan ditentukan oleh data dan analisis yang tersedia untuk memaksimalkan kemungkinan keberhasilan operasi pesawat ruang angkasa.”

CAPSTONE adalah singkatan dari Cislunar Autonomous Positioning System Technology Operations and Navigation Experiment. Pesawat ruang angkasa seberat 25 kilogram ini dirancang untuk menjelajahi orbit memanjang seperti halo di sekitar bulan yang telah dipilih NASA untuk stasiun ruang angkasa mini masa depan yang disebut Gateway. Stasiun gerbang, bagian dari program bulan Artemis NASA, akan berfungsi sebagai platform eksperimental dan stasiun jalan bagi para astronot yang melakukan perjalanan antara Bumi dan permukaan bulan.

Tidak ada pesawat ruang angkasa lain yang terbang mengelilingi bulan dalam orbit unik yang dikenal sebagai Near Rectilinear Halo Orbit, atau NRHO. Orbit Halo akan membawa CAPSTONE – dan akhirnya stasiun Gateway – hingga 1.500 kilometer (1.000 mil) dari Kutub Utara Bulan dan hingga 70.000 kilometer (43.500 mil) dari Kutub Selatan. Menurut NASA, setiap orbit bulan membutuhkan waktu sekitar enam setengah hari.

Pejabat badan antariksa mengatakan menjelang peluncuran CAPSTONE pada bulan Juni bahwa misi Pathfinder akan mengumpulkan data penting tetapi tidak perlu berhasil bagi NASA untuk bergerak maju dengan program Gateway.

Seperti astronot Apollo di masa lalu, misi masa depan ke bulan oleh kru Artemis akan melakukan perjalanan lebih cepat dari CAPTONE ke orbit Halo, menempuh jarak seperempat juta mil hanya dalam lima hari.

email penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: @Stephen Clark1.

READ  Bagaimana NASA membuat catatan di luar angkasa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.