Tiga anggota kru untuk peluncuran China Shenzhou-12 pada hari Kamis | berita luar angkasa

Beijing menghitung misi berawak pertama dalam hampir lima tahun di tengah-tengah perlombaan ruang angkasa baru.

China akan mengirim tiga orang ke luar angkasa pada misi berawak pertama dalam hampir lima tahun pada hari Kamis, bagian dari rencana ambisius untuk menyelesaikan stasiun luar angkasa pada akhir tahun depan.

China diperkirakan akan meluncurkan Shenzhou-12 dari Jiuquan di provinsi Gansu barat laut pada Kamis pukul 09:22 (01:22 GMT), kata seorang pejabat Badan Antariksa Berawak China, Rabu.

Para astronot adalah Nie Haisheng, 56, Liu Boming, 54, dan Tang Hongbo, 45, Ji Qiming, wakil direktur Badan Antariksa Berawak China, mengatakan kepada wartawan. Orang tertua yang dikirim China ke luar angkasa tidak akan pernah ada.

Shenzhou-12, yang berarti “Kapal Ilahi”, akan menjadi misi ketiga dari sebelas misi yang diperlukan untuk menyelesaikan stasiun luar angkasa China pada tahun 2022.

Setidaknya empat dari sebelas misi yang direncanakan akan diawaki dan mungkin membawa hingga dua belas astronot China ke luar angkasa.

China memulai pembangunan stasiun luar angkasa pada akhir April tahun ini dengan peluncuran Tianhe – modul pertama dan terbesar dari tiga modul stasiun.

Awak Shenzhou-12 akan tinggal selama tiga bulan di Tianhe, yang berarti “Harmoni Surga”, sebuah silinder dengan panjang 16,6 meter (55 kaki) dan diameter 4,2 meter.

Astronot China tertua memimpin misi

Tidak pernah, yang berasal dari provinsi tengah Hubei dan merupakan mantan pilot Angkatan Udara, akan memimpin misi.

Shenzhou-12 akan menjadi perjalanan luar angkasa ketiga Nie setelah misi Shenzhou-6 pada 2005 dan misi Shenzhou-10 pada 2013, menurut Kantor Berita Xinhua.

Ini akan menjadi misi luar angkasa kedua Liu, yang pertama adalah misi Shenzhou 7 pada 2008, yang menampilkan penjelajahan luar angkasa yang inovatif. Ini akan menjadi perjalanan luar angkasa pertama Tang.

READ  Bersiaplah untuk kejutan dari luar angkasa minggu ini

Ada juga tiga astronot pengganti dalam misi tersebut.

Meskipun wanita tidak ditunjuk untuk misi Shenzhou 12, mereka diharapkan untuk berpartisipasi dalam setiap misi berikutnya, menurut Global Times [Greg Baker/AFP]

Misi penerbangan berawak terakhir China datang pada tahun 2016 ketika dua pria – Chen Dong dan Jing Haipeng – dikirim melalui pesawat ruang angkasa Shenzhou-11 ke Tiangong-2, sebuah prototipe stasiun ruang angkasa, tempat mereka tinggal sekitar sebulan kemudian.

Meskipun wanita tidak ditunjuk untuk misi Shenzhou 12, mereka diharapkan untuk berpartisipasi dalam setiap misi berikutnya, menurut Global Times.

Dua wanita, Liu Yang dan Wang Yaping, dipilih dari kelompok astronot kedua China pada 2011, setelah kelompok pertama yang terdiri dari 14 pria pada pertengahan 1990-an. Liu adalah wanita pertama China di luar angkasa pada 2012, sementara Wang adalah yang termuda pada 2013 pada usia 33 tahun.

Astronot China memiliki profil internasional yang relatif rendah.

Undang-undang AS yang melarang NASA berhubungan dengan China berarti astronotnya tidak berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional yang berusia lebih dari dua dekade, yang dikunjungi oleh lebih dari 240 pria dan wanita dari berbagai negara.

China telah mempercepat program luar angkasanya untuk bersaing dengan Barat, termasuk Amerika Serikat.

Tujuan Beijing adalah agar negara itu menjadi kekuatan luar angkasa utama pada tahun 2030, menjadikan ruang angkasa perbatasan terbaru dari persaingannya dengan Amerika Serikat.

Pada bulan Mei, itu adalah negara kedua yang menempatkan penjelajah di Mars, dua tahun setelah pesawat ruang angkasa pertama mendarat di sisi lain bulan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *