Tidak mungkin Trump dapat melakukan kudeta militer terhadap Biden, …

Memuat…

WASHINGTON – Calon presiden Partai Demokrat Joe biden memenangkan pemilihan presiden (pilpres) Amerika Serikat (AS) 3 November, fakta ditolak oleh presiden Donald truf dan anggota Republik lainnya.

Ada kekhawatiran bahwa presiden dan anggota Republik lainnya akan melakukan yang terbaik untuk tetap berkuasa. “Akan ada transisi yang mulus ke pemerintahan Trump yang kedua,” kata Menteri Luar Negeri Mike Pompeo Selasa, menandakan bahwa Trump tidak ingin mengundurkan diri bahkan jika Biden terpilih sebagai presiden.

Jaksa Agung William Barr juga memberi wewenang kepada jaksa federal untuk mulai menyelidiki tuduhan kecurangan pemilu, sebuah langkah yang mendorong kepala unit kejahatan pemilu Departemen Kehakiman untuk mengundurkan diri dari jabatannya dan mengambil jabatan. posting lain. (Bunga bakung: Trump memecat bos Pentagon, apakah dia sedang mempersiapkan kudeta militer terhadap Biden?)

Selain itu, Trump bermanuver dengan memecat bos Pentagon atau Menteri Pertahanan Mark Esper. Dia juga secara radikal merombak struktur kepemimpinan Pentagon dan menggantinya dengan tokoh-tokoh yang dianggap setia kepada Trump. Manuver tersebut telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan Demokrat dan pengamat bahwa Trump akan melakukan kudeta militer terhadap Biden untuk mempertahankan kekuasaannya.

Terlepas dari semua intrik Trump, sangat kecil kemungkinannya dia akan menemukan cara untuk tetap berkuasa atau melakukan kudeta militer. Berikut penjelasan atau alasannya, dikutip dari Penjaga, Sabtu (14/11/2020);

Donald Trump menolak menerima bahwa Joe Biden memenangkan pemilihan presiden. Apakah ada cara konstitusional baginya untuk mengatur kudeta dan tetap menjabat untuk masa jabatan berikutnya?

Tidak. Badan-badan pemilu akan bertemu pada 14 Desember untuk memilih presiden terpilih, dan hampir semua negara bagian menggunakan suara rakyat nasional untuk mendistribusikan pemilih. Biden diperkirakan akan memenangkan 270 suara elektoral, jumlah suara yang dia butuhkan untuk menjadi Presiden Amerika Serikat. Kemenangannya tidak bergantung pada suatu negara bagian dan dia bisa memiliki keuntungan yang tidak dapat diatasi di Michigan, Nevada, Wisconsin, Pennsylvania, dan Arizona. (Bunga bakung: Panik dengan hasil pemilihan presiden AS, Donald Trump Jr. menyerukan perang habis-habisan)

READ  Kebijakan Bersyarat dan Bersyarat Gratis George Floyd

Ada teori hukum jangka panjang, yang dikemukakan oleh Partai Republik menjelang pemilu, bahwa badan legislatif pro-Republik di tempat-tempat seperti Michigan, Wisconsin, dan Pennsylvania dapat mengabaikan suara populer di negara bagian mereka dan menunjuk pemilih mereka sendiri. Undang-undang federal memberi wewenang kepada badan legislatif untuk melakukannya jika negara bagian “tidak memilih” pada Hari Pemilihan untuk daerah pemilihan. Tetapi tidak ada bukti kesalahan sistemik dari kesalahan di negara bagian mana pun, dan batasan Ordo Biden di tempat-tempat itu memperjelas bahwa negara-negara memang telah membuat pilihan.

“Jika negara bagian terus mengikuti aturan hukum, saya melihat tidak ada jalur konstitusional yang masuk akal bagi Trump untuk tetap menjadi presiden, kecuali bukti baru dari kegagalan besar-besaran sistem pemilu di banyak negara bagian,” kata Richard Hasen, profesor hukum di Universitas. dari California, Irvine, yang berspesialisasi dalam pemilu, menulis di Surel.

“Ini akan menjadi perebutan kekuasaan yang telanjang dan tidak demokratis untuk mencoba menggunakan badan legislatif negara bagian untuk melewati pilihan pemilih dan saya tidak berharap itu terjadi.” (Bunga bakung: Sedangkan Trump masih ragu-ragu mengakui Biden memenangkan pemilihan presiden AS)

Bagi anggota parlemen negara bagian untuk memberikan suara untuk mengesampingkan keinginan yang jelas dari konstituen mereka dengan cara ini akan sangat melelahkan dan mungkin mengarah pada protes kekerasan. Agar Trump memenangkan electoral college, beberapa negara bagian harus mengambil langkah luar biasa ini, sebuah langkah yang akan menyebabkan reaksi ekstrem dan krisis demokrasi yang nyata di seluruh negeri.

“Ada ketertarikan yang aneh dengan skenario gelap yang dibayangkan, mungkin melibatkan legislatif negara bagian yang memberontak, tetapi ini lebih merupakan fiksi distopia daripada apa pun yang mungkin terjadi,” kata Richard Pildes, profesor hukum di Universitas New York.

“Ironisnya, atau tragedi, kami berhasil menjalankan pemilu yang sangat cair, dengan rekor jumlah pemilih, dalam keadaan yang sangat sulit – namun, sebagian besar pendukung presiden saat ini yakin prosesnya cacat.”

READ  Presiden AS Donald Trump mengumumkan positif Covid-19 melalui Twitter

Adakah indikasi bahwa Partai Republik di negara bagian penting ini akan setuju dengan ini?

Tak lama setelah hari pemilihan, Jake Corman, salah satu Republikan teratas di Senat Negara Bagian Pennsylvania, menunjukkan bahwa partainya akan “mengikuti hukum” di Pennsylvania, yang mewajibkan pemberian kepada pemilih pemenang dari suara populer. Menulis Oktober lalu, Corman mengatakan badan legislatif negara bagian “tidak dan tidak akan turun tangan untuk campur tangan dengan pemilih presiden[de l’État]atau untuk memutuskan hasil pemilihan presiden “.

Tetapi pada hari Selasa, Partai Republik di badan legislatif Pennsylvania mengatakan mereka ingin menyelidiki tuduhan penipuan pemilih seperti yang berasal dari kubu Trump. Tidak ada bukti penyimpangan yang meluas di negara bagian itu, tetapi langkah tersebut mengkhawatirkan karena itu bisa menjadi awal dari upaya untuk merusak hasil suara populer di negara bagian tersebut. Badan legislatif yang dipimpin Partai Republik Michigan juga menyelidiki tuduhan serupa, seperti halnya kubu Republik di Wisconsin. Tidak ada bukti kesalahan yang meluas di kedua tempat tersebut. (Baca juga: Biden memenangkan pemilihan presiden AS dengan 306 suara elektoral, Trump 232)

Apakah itu terkait dengan gugatan yang diajukan oleh Trump?

Tim kampanye Trump telah mengajukan banyak tuntutan hukum yang dipertanyakan sejak hari pemungutan suara. Tujuan persidangan tersebut tampaknya bukan untuk meniadakan hasil pemilu secara keseluruhan, melainkan mencoba menciptakan ketidakpastian dan menarik proses penghitungan.

Setiap negara bagian memiliki tenggat waktu sendiri untuk menyetujui hasil pemilihan yang kemudian digunakan untuk mengalokasikan suara pemilihan perguruan tinggi. Setidaknya di dua negara bagian, Pennsylvania dan Michigan, tim kampanye Trump telah berusaha menghalangi pejabat untuk mengirimkan hasil pemilu.

Waktu sertifikasi penting karena undang-undang federal menyatakan bahwa selama hasil pemilu diselesaikan sebelum 8 Desember tahun ini, hasilnya “pasti”. Ini memberikan perlindungan terhadap Kongres, yang bertanggung jawab untuk menghitung suara electoral college, dari dugaan pemilihan. Dengan menunda proses, tim kampanye Trump mungkin mencoba melewati tenggat waktu itu dan menciptakan lebih banyak kelonggaran untuk menebak hasilnya.

READ  Kesulitan Bernapas dan "Khawatir," Halaman Ringkasan Pembaruan Korona Positif Trump semua

Kalaupun itu harapan tim kampanye Trump, menurut Pildes, pengadilan kemungkinan tidak akan turun tangan.

“Negara-negara akan mulai meratifikasi total suara mereka dalam waktu kurang dari 10 hari, dan tidak ada dasar dalam tuntutan yang dibuat sejauh ini agar pengadilan menghentikan proses tersebut,” kata Pildes.

Anggaplah skenario terburuk terbayar dan badan legislatif yang dipimpin oleh Partai Republik mengesampingkan keinginan rakyat di negara bagian tertentu. Apakah ada pengamanan untuk menghentikan Trump?

Iya. Michigan, Wisconsin, Pennsylvania, dan Nevada semuanya memiliki gubernur Demokrat yang akan menolak untuk mendukung serangkaian pemilih Trump dengan suara populer yang jelas menunjukkan Biden memenangkan negara bagian mereka. Sebaliknya, mereka akan mencalonkan pemilih yang berhak diterima Biden sebagai peraih suara terbanyak.

Kemudian terserah Kongres, yang menghitung suara dari Electoral College, untuk memutuskan apa yang harus dilakukan. Undang-undang yang menguraikan proses tentang bagaimana Kongres seharusnya menangani sengketa pemilu negara bagian sangat membingungkan, tetapi para ahli yakin keputusan yang disetujui oleh gubernur negara bagian itu sah. Ada teori tandingan bahwa Ketua Senat Mike Pence dapat mengontrol proses tersebut. Sengketa pemilu antara Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat dan Senat adalah skenario terburuk dan Mahkamah Agung Amerika Serikat dapat dipanggil untuk campur tangan.

Berapa pun lamanya perselisihan, konstitusi menetapkan batas waktu akhir. Sementara penghitungan berlanjut, masa jabatan presiden dan wakil presiden akan berakhir pada 20 Januari siang. Saat itu, jika tidak ada hasil akhir dalam pemilihan presiden, presiden DPR; Nancy Pelosi, akan menjadi Presiden Sementara (plt) Amerika.

(mnt)

Written By
More from Kaheela Miah

Saluran Telegram ISIS Disebut Berlebihan Dengan Gambar Porno

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Saluran Telegram milik Negara Islam Irak dan Suriah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *