“Tidak ada peringatan”: Topan yang kuat mengungkapkan keengganan Indonesia

Foto udara menunjukkan rumah rusak setelah banjir bandang yang dipicu oleh siklon tropis Seroja di Flores Timur, provinsi Nusa Tenggara Timur, Indonesia, pada 7 April 2021. Foto ini diambil oleh Antara Foto / Aditya Pradana Putra via REUTERS

Gregorius Hide, seorang petani berusia 70 tahun di provinsi Nusa Tenggara Timur, Indonesia Timur, mengatakan satu-satunya peringatan yang dia miliki tentang pusaran air berlumpur yang mendekati daerahnya minggu ini adalah bau tanah basah yang akan segera terkena dampaknya.

Topan tropis Seroja, salah satu topan terkuat yang melanda Indonesia, melanda 163 orang pada hari Minggu, terutama di pulau Lembata, Alor dan Adonara, di antara bagian termiskin dan terbelakang di Indonesia.

Kepulauan yang luas, terdiri dari lebih dari 17.000 pulau, digunakan untuk menangani bencana mulai dari gempa bumi hingga letusan gunung berapi. Namun, siklon sebesar ini jarang terjadi dan menyebabkan banyak daerah kurang siap.

“Tidak ada peringatan pemerintah di desa itu,” kata Gregorius, menceritakan bagaimana dia berhasil melarikan diri dengan keluarganya sebelum kembali untuk merawat tetangga yang terluka dan membantu mereka yang kehilangan segalanya.

Pihak berwenang perlu belajar cepat dari bencana tersebut karena Badan Cuaca Indonesia (BMKG) telah memperingatkan bahwa siklon tropis yang lebih jarang lebih sering terjadi dan siklon berpotensi berbahaya lainnya akan tiba minggu ini. Lanjut membaca

Aktivis dan peneliti menunjukkan lambatnya respon ke Seroja karena infrastruktur peringatan dini yang buruk.

“Seharusnya kita dievakuasi lebih cepat untuk memprediksi kapan itu akan terjadi, siapa yang harus kita evakuasi,” kata Dominikus Karangora dari Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI), sebuah kelompok nonpemerintah di Nusa Tenggara Timur.

READ  Runtuhnya akuifer dunia yang sedang berlangsung

Beberapa warga memperingatkan orang-orang dengan cara tradisional. Masjid dilaporkan memperingatkan bahaya yang akan datang dengan pengeras suara dan lonceng gereja.

Badan cuaca Indonesia meneruskan peringatan kepada otoritas perlindungan sipil setempat dan menawarkan peringatan di situsnya.

Isyak Nuka, Kepala Badan Perlindungan Sipil di Nusa Tenggara Timur, mengatakan tindakan seperti itu biasanya efektif, tetapi tingkat banjir bandang dan tanah longsor “belum pernah terjadi sebelumnya”.

Isyak berjanji akan menggunakan bencana ini sebagai pelajaran untuk memperkuat sistem.

Erma Yulihastin, ahli iklim di Lembaga Dirgantara Nasional Indonesia, mengatakan Seroja adalah anomali kekuatan destruktifnya, karena siklon biasanya tidak mendapatkan daya tarik di negara di ekuator.

“Siklon tropis jarang terjadi, tetapi kerusakannya luar biasa,” katanya.

Agie Wandala Putra, Peneliti BMKG, mengatakan kesiapan Indonesia saat ini difokuskan untuk melindungi diri dari bencana seperti gempa bumi dan tsunami serta perlu lebih memperhatikan kejadian seperti banjir, angin topan dan kekeringan.

“Bukan hanya peringatan dini yang harus ditekankan, tapi juga kemampuan kita bereaksi,” ujarnya.

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *