Tidak ada orang Afrika yang menentang Gilas | Philstar.com

Joaquin Henson (Bintang Filipina) – 12 Mei 2021 – 12:00

MANILA, Filipina – Tidak akan ada rekrutan Afrika di tim Indonesia yang akan dihadapi Gilas di jendela kualifikasi ketiga Piala Asia FIBA ​​di Clark pada 19 Juni, seperti yang dilakukan pelatih Serbia Rajko Toroman kepada remaja Senegal 6-4 kemarin Dame Diagne dan 6 – kata. 5 Serigne Modou Kane adalah opsi yang memungkinkan dalam dua tahun, saat Kejuaraan Dunia FIBA ​​2023. Toroman, yang sedang hiatus di Beograd, akan terbang kembali ke Jakarta dalam dua minggu dan bersiap menghadapi gelembung Clark di mana Indonesia juga akan melawan Korea Selatan pada 17 Juni dan Thailand pada 20 Juni.

Importir naturalisasi Indonesia Lester Prosper juga mengambil cuti dari pelatihan dan berada di Miami. Prosper akan berangkat ke Jakarta pada 27 Mei. Membangun kembali merupakan tantangan bagi Indonesia karena Jakarta akan menjadi tuan rumah Piala Asia FIBA ​​dari 17 hingga 29 Agustus dengan tujuan finis di delapan besar dan slot otomatis untuk menjadi tuan rumah bersama FIBA ​​untuk memesan Piala Dunia 2023.

Pada 2018, Ketua Federasi Bola Basket Indonesia, Danny Kosasih, mengumumkan rencana untuk merekrut 10 warga Afrika di bawah usia 16 tahun untuk test drive. Menurut aturan FIBA, tim nasional mana pun bisa mengajukan naturalisasi impor. Namun, jika paspor dikeluarkan untuk orang asing sebelum usia 16 tahun, dia dianggap sebagai warga lokal tanpa memandang warisan. Proses seleksi diakhiri dengan Diagne dan Kane, keduanya berusia 15 tahun, mendapatkan nilai. Anda sekarang bermain untuk Patriots Indonesia di liga lokal. FIBA memiliki kewenangan untuk memasukkan lebih dari satu orang asing ke dalam tim nasional. Namun, syaratnya termasuk penetapan masa tinggal beberapa tahun di negara tersebut atau permainan yang lebih lama di liga domestik atau konfirmasi ikatan keluarga yang kuat dengan komunitas lokal atau indikasi tempat lahir. Australia, misalnya, diizinkan bertanding melawan dua orang asing di kualifikasi terakhir Kejuaraan Dunia FIBA ​​Asia / Oseania bersama pemain Amerika Kevin Lisch dan Sudanese Thon Maker. Indonesia menerima pengecualian serupa ketika FIBA ​​mengklasifikasikan Indonesia-Amerika Brandon Jawato sebagai warga lokal, meskipun ia menerima paspornya pada usia 27 dan baru pindah ke Jakarta enam tahun lalu. Namun, Jawato sedang memulihkan diri dari cedera dan tidak akan bermain di Clark.

READ  Dua pasangan Malaysia mengejutkan petenis senior Indonesia di Bangkok untuk melaju ke cabang olahraga semifinal

Toroman mengatakan Diagne dan Kane “bagus tapi kami tidak punya rencana untuk memainkan mereka sekarang, mungkin dalam dua tahun.” Dia menolak laporan bahwa Indonesia bermaksud menaturalisasi 6-2 penjaga keamanan Amerika, Winston Grays. “Dia bermain untuk Pelita Jaya di Liga Indonesia (2017) tapi dia bukan pemain lokal dan tidak bisa bermain untuk timnas,” kata Toroman. Ia menyebut Beograd siap menjadi tuan rumah kualifikasi Olimpiade mulai 29 Juni hingga 4 Juli, bersama Filipina bersama Serbia, Republik Dominika, Puerto Rico, Italia, dan Senegal mencari tiket ke Tokyo.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *