Tidak ada muatan SpaceX Falcon Heavy yang aman karena misi Psyche NASA mengumumkan penundaan

Peluncuran Falcon Heavy pertama SpaceX yang didedikasikan untuk NASA mengalami penundaan tujuh minggu setelah insinyur pesawat ruang angkasa menemukan anomali perangkat lunak selama pemrosesan preflight.

Dinamakan untuk asteroid logam eksotis yang dirancang untuk dijelajahi, pesawat ruang angkasa Psyche NASA menyelesaikan perjalanannya dari Jet Propulsion Laboratory di Pasadena, California, ke fasilitas peluncuran di Kennedy Space Center NASA pada akhir April. Hingga saat ini, ini adalah muatan Falcon Heavy pertama dan satu-satunya yang benar-benar mencapai Kennedy Space Center sejak pertengahan 2019. Pada saat kedatangannya, agak tidak jelas kapan Falcon Heavy akan mengakhiri jeda peluncuran tiga tahun atau muatan apa yang akan ada di roket untuk acara tersebut.

Tiga minggu kemudian, keduanya masih belum jelas, tetapi sekarang karena alasan yang berbeda.

Pada 23 Mei, Spaceflight Now melaporkan bahwa mereka telah menerima pernyataan tertulis dari NASA yang mengonfirmasi bahwa peluncuran Psyche telah ditunda dari 1 Agustus 2022 hingga tidak lebih awal dari (NET) 20 September, “setelah kru darat selama pengujian Perangkat Lunak pada pesawat ruang angkasa telah menemukan masalah.” Setelah kedatangan pesawat ruang angkasa di fasilitas pemrosesan muatan Pusat Antariksa Kennedy, tim telah menghabiskan beberapa minggu terakhir menyisir Psyche untuk memastikan itu membuat perjalanan tanpa masalah. Pada waktu yang tidak diketahui, para insinyur harus menyalakan komputer pesawat ruang angkasa untuk menjalankan tes diagnostik yang ekstensif. Mungkin juga perangkat lunak penerbangan Psyche yang baru telah dianalisis secara eksternal sebelum instalasi akhir.

READ  Einstein salah! Teori baru mengklaim bahwa Big Bang BUKAN awal kehidupan: "Selalu sesuatu" | Sains | berita

Apa pun itu, ada yang tidak beres. Untuk saat ini, semua yang ingin dikatakan NASA adalah bahwa “masalahnya adalah mencegah konfirmasi bahwa perangkat lunak yang mengendalikan pesawat ruang angkasa berfungsi seperti yang dirancang.” Meskipun tampaknya tentang perangkat lunak, pernyataan samar seperti itu tidak mengesampingkan kemungkinan masalah perangkat keras, yang dapat membantu menjelaskan dengan lebih baik mengapa NASA dan tim pesawat ruang angkasa dengan cepat menunda peluncuran Psyche lebih dari tujuh minggu.

Untuk alasan yang tidak diketahui, hampir setiap muatan Falcon Heavy jangka pendek telah menyimpang secara signifikan dari target peluncuran aslinya. Dalam beberapa minggu terakhir, USSF-44 – yang akan diluncurkan pada awal Juni 2022 setelah bertahun-tahun tertunda – “tertunda tanpa batas waktu.” Ditunda dari Q3 2020, USSF-52 sekarang peluncuran direncanakan pada Oktober 2022. ViaSat-3, yang pernah dijadwalkan diluncurkan dengan Falcon Heavy pada 2020, kini NET September 2022. Jupiter-3, satelit komunikasi pemecah rekor Itu dikonfirmasi sebagai kesepakatan peluncuran Falcon Heavy hanya beberapa minggu yang lalu, dan baru-baru ini tergelincir dari 2021 dan 2022 ke awal 2023.

Hanya USSF-67, yang target peluncuran resminya belum diperbarui selama lebih dari setahun, yang diduga masih di jalur untuk diluncurkan di suatu tempat dalam jendela peluncuran aslinya (H2 2022). Jika itu benar-benar diluncurkan dengan roket Falcon Heavy tanpa penundaan pada November 2022, itu akan menjadi sangat aneh. Sementara itu, penundaan Psyche sekitar 20 September berarti sekarang bisa bertentangan dengan misi ViaSat-3 Falcon Heavy, yang harus menggunakan landasan peluncuran yang sama. Kemungkinan besar, ViaSat-3 akan meluncur ke kuartal keempat pada awal Q4, tetapi situasinya menunjukkan betapa menyakitkannya peluncuran perencanaan untuk hampir setengah lusin muatan yang tertunda secara kronis untuk SpaceX.

Sementara itu, SpaceX juga perlu menyimpan dan memelihara sembilan berbagai penguat Falcon Heavy karena mereka dipaksa untuk terus menunggu misi lama mereka. Seluruh armada Falcon 9 operasional SpaceX — termasuk penguat Falcon Heavy yang sementara berfungsi sebagai Falcon 9 — berisi 12 penguat, yang berarti lebih dari 40% dari semua penguat Falcon saat ini berbobot mati.

Tidak ada muatan SpaceX Falcon Heavy yang aman karena misi Psyche NASA mengumumkan penundaan






Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.